Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Obituari Video Nikah/Keluarga Tokoh Hikmah Arsip

Rais Aam PBNU: Kematian sebagai Proses Menuju Keabadian

Rais Aam PBNU: Kematian sebagai Proses Menuju Keabadian
Rais Aam PBNU KH Miftachul Achyar saat menyampaikan taushiyah dalam doa bersama. (Foto: Tangkapan layar YouTube TVNU)
Rais Aam PBNU KH Miftachul Achyar saat menyampaikan taushiyah dalam doa bersama. (Foto: Tangkapan layar YouTube TVNU)

Jakarta, NU Online
Rais Aam Syuriyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Miftachul Achyar mengatakan, kematian seseorang menjadi proses menuju kehidupan yang abadi di akhirat. Kelahiran dan kematian menjadi proses menuju keabadian.


Hal ini disampaikan Kiai Miftah saat mengisi taushiyah dalam acara pembacaan ‘Shalawat Nariyah dan Doa untuk Keselamatan Bangsa dari Wabah’ yang digelar secara daring, Kamis (15/7) malam.


“Kematian hanya proses perpindahan kehidupan di dunia menuju alam barzah kemudian menuju kehidupan akhirat. Meski dalam Al Qur’an surat al-Maidah ayat 106 disebutkan bahwa kematian adalah musibah. Hakikat kita diciptakan adalah untuk adanya kehidupan abadi,” tutur Rais Aam.


“Tidak ada kata fana’, yang ada yaitu kehidupan. Kehidupan di akhirat itulah maksud Allah menciptakan kita,” tandas Kiai Miftah.


Ketua Umum MUI ini menambahkan, para ulama berpendapat bahwa kematian bukanlah sebuah ketiadaan kehidupan. Kematian terjadi karena terpisahnya ruh dan jasad, perubahan situasi dan kondisi dan proses perubahan tempat.


Dalam acara yang disiarkan langsung melalui Zoom dan channel YouTube TVNU itu, Kiai Miftah mengungkapkan, bagi seorang mukmin yang mengetahui hakikat penciptaan maka akan menyadari semua yang terjadi hanya ujian Allah SWT.


“Kesedihan memang hiasan kehidupan. Allah menciptakan kehidupan dan memerintah kita memakmurkan bumi tentu saja dibarengi pemberian sifat-sifat yang layak dalam perjuangan manusia seperti rasa sedih, tertawa, gembira, menangis. Tapi kita harus tahu itu hanya sementara,” tuturnya.


“Termasuk kita diberikan ketidaksenangan, kesedihan, ketakutan dengan adanya kematian,” imbuh Kiai Miftah.


Tiada ketenangan di dunia
Kiai Miftachul Achyar juga menerangkan, selama hidup di dunia tidak dapat merasakan ketenangan. Ulama zaman dahulu jika ingin merasakan ketenangan, kenikmatan, dan kemapanan, seketika ingat dengan akhirat.


“Mereka kemudian ingat bahwa janji Allah semua itu ada di akhirat, bukan di dunia. Selama ada di dunia, maka kesusahan adalah gambaran keruwetan dunia. Ruwet menjadi isi dunia,” terangnya.


Kiai Miftah menuturkan sebuah kisah, bahwa Syekh Ja’fat Shodiq pernah berkata, barangsiapa mencari sesuatu yang tidak diciptakan atau tidak ada di dunia ini, itu berarti sedang memayahkan diri sendiri. Kemudian salah seorang muridnya bertanya, ‘Apa yang tidak bisa ditemukan? kemudian dijawab, rasa ketenangan jiwa.’


Seseorang yang selalu disibukkan dengan keadaan dunia, lanjut dia, seharusnya bahagia karena dapat merasakan keruwetan dan masalah-masalah.


“Oleh karena itu, musibah yang ada saat ini kita carikan jalan keluar untuk menjalankan tugas kita sebagai khalifatullah fil ‘ardl, amanah sebagai pemakmur bumi. Di sinilah kita berikhtiyar cara mengatasi musibah,” pungkas Kiai Miftah.


Kontributor: Afina Izzati
Editor: Musthofa Asrori

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya