Home Nasional Keislaman English Version Baru Fragmen Internasional Risalah Redaksi Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

LPBINU Ajak Muslim Sempurnakan Kurban dengan Ramah Lingkungan

LPBINU Ajak Muslim Sempurnakan Kurban dengan Ramah Lingkungan
Penggunaan besek berbahan nonplastik sebagai upaya penyaluran daging kurban ramah lingkungan. (Foto: dok NU Online)
Penggunaan besek berbahan nonplastik sebagai upaya penyaluran daging kurban ramah lingkungan. (Foto: dok NU Online)

Jakarta, NU Online
Direktur Bank Sampah Nusantara (BSN) Lembaga Penanggulangan Bencana dan Perubahan Iklim Nahdlatul Ulama (LPBI NU) Fitria Aryani mengajak umat Islam untuk dapat memaknai esensi ibadah kurban yaitu dengan menyempurnakannya dengan sikap ramah terhadap lingkungan.

 

Konsep dasar dari anjuran ibadah kurban, kata Fitria, selain membersihkan diri dan harta, juga mengajarkan arti keikhlasan. "Ibadah kurban akan lebih sempurna apabila diiringi dengan memberikan dampak yang ramah terhadap lingkungan, tidak menambah tumpukan sampah plastik setelah kurban," ujar Fitria kepada NU Online di Jakarta, Senin (19/7) malam.

 

Menurut Fitria, banyak anggota masyarakat yang menyalurkan dana kurbannya tanpa tambahan biaya operasional. Hal itu menyebabkan panitia penyembelihan kurban akan berhitung berapa biaya untuk membeli wadah yang ramah lingkungan. "Kalau lebih mahal dari kantong plastik, tentu panitia kurban akan merasa kesulitan untuk mencari alternatif kemasan yang lebih ramah lingkungan," paparnya.

 

"Sebenarnya kemasan yang dikatakan ramah lingkungan itu, jika setelah digunakan pada saat pembagian hewan kurban tidak menyisakan sampah. Atau menggunakan kemasan yang bisa didaur ulang atau mudah hancur, misalnya seperti daun jati, daun kelapa yang dianyam, daun pisang, dan besek dari bambu," kata perempuan kelahiran Jakarta itu.

 

Selain itu, bisa menggunakan food container. Wadah ini menurut Fitria bisa digunakan berulang kali untuk makanan dan barang-barang lainnya.

 

"Apalagi saat ini lonjakan Covid-19 semakin tinggi dan kebijakan PPKM Darurat menyebabkan banyak yang isolasi mandiri di rumah. Sehingga, limbah sampah juga semakin meningkat. Karenanya kami berharap perayaan ibadah kurban saat ini, kita tidak lagi menyumbangkan banyak limbah plastik akibat penggunaan plastik pada kemasan daging kurban," ujarnya.

 

Menurut ibu dari tiga anak itu, pengurangan sampah plastik pada kemasan daging kurban merupakan salah satu ikhtiar untuk mengurangi penimbunan atau pun tumpukan limbah plastik sebagai wujud penyempurnaan ibadah kurban.

 

"Jadi bagaimana upaya kita beribadah habluminallah-nya lancar, tapi kita tetap harus menjaga ibadah sosial kita terhadap lingkungan. Agar ritual ibadah kurban tersebut tidak lagi berdampak kepada pencemaran lingkungan," ungkapnya.

 

Sementara itu, menurut Fitri, untuk mencegah penularan Covid-19, diperlukan strategi khusus yang harus dilakukan oleh panitia, lembaga, atau takmir masjid ketika pembagian hewan kurban, yaitu memberikan langsung ke rumah warga masing-masing. "Hal ini juga sudah diatur oleh pemerintah dan ormas Islam. Tentu cara ini langkah yang sangat efektif mencegah penularan Covid-19," pungkasnya.


Kontributor: Anty Husnawati
Editor: Kendi Setiawan

Posisi Bawah | Youtube NU Online