Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Obituari Video Nikah/Keluarga Tokoh Hikmah Arsip

Gus Mus Unggah 'Doa Tanpa Daya'

Gus Mus Unggah 'Doa Tanpa Daya'
KH Ahmad Mustofa Bisri (Gus Mus). (Foto: dok NU Online)
KH Ahmad Mustofa Bisri (Gus Mus). (Foto: dok NU Online)

Jakarta, NU Online
Mustasyar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Ahmad Mustofa Bisri (Gus Mus) mengunggah sebuah untaian doa yang diberinya judul Doa Tanpa Daya. Unggahan melalui akun facebook Ahmad Mustofa Bisri pada Selasa (27/07/2021) dinihari.


Pada doa tersebut, Gus Mus mengawali dengan memakai sudut pandang manusia yang adalah hamba-hamba Allah yang tidak berdaya, namun sering lupa dan memamerkan keperkasaan kepada sesama manusia. Hal itu adalah kesalahan dan kelemahan manusia.
 

Berikut selengkapnya Doa Tanpa Daya yang ditulis pengasuh Pesantren Raudlatut Thalibin, Leteh, Rembang, Jawa Tengah.

 

BismiLlãhirRahmãnirRahïm 

Ya Qaadiru ya Muqtadiru
Ya Qahhaaru ya Jabbaaru
Ya Allah Ya Tuhan Kami Yang Maha Kuasa,
Maha Berkuasa, dan Maha Perkasa;
Ampunilah 
kami, hamba-hambaMu yang tak berdaya 
sering lupa
Berlagak kuasa dan memamerkan 
keperkasaan kepada sesama
Kami menyatakan salah. Kami mengaku lemah
Laa haula wala quwwata illa billah 

 

Ya 'Aliyyu ya Kabiir
Wahai Tuhan Yang Maha Luhur dan Maha Besar
Ya Malikalmulki ya Dzaljalaali walikraam
Wahai Tuhan Yang Menguasai segala
Wahai Tuhan Yang memiliki keagungan dan kemurahan;
Engkau memiliki wewenang atas segala, berhak berbuat apa saja
Kami tidak berhak dan tidak pantas 
bertanya mengapa
Engkau renggut puluhan ribu 
saudara-saudara kami 
Mereka adalah milikMu. 
Kami adalah milikMu. 
Semuanya adalah milikMu.
KepadaMulah kami kembali
Innaa lillaahi wainnaa ilaiHi raaji'uun.
Kami hanya memohon, ampunilah 
kami dan saudara-saudara kami
Ya Ghaffaaru ya Ghaffuur
Wahai Tuhan yang maha Pengampun dan 
suka mengampuni
Rahmatilah kami dan saudara-saudara kami
Ya Rahmaanu ya Rahiim
Wahai Tuhan Yang Maha Pengasih, Maha 
Penyayang 
Jadikanlah bencana yang menimpa kami
sebagai tebusan dosa-dosa kami
Dan jadikanlah kepiluan kami sebagai lecutan 
agar kami benar-benar bertobat dan 
memperbaiki diri. 

 

Ya Lathiifu ya Haliim
Wahai Tuhan Yang Maha Lembut dan Pemaaf
Engkau Tahu kami sangat lemah dan ringkih 
Maka maafkanlah kami bila bersedih dan merintih
Bukan karena tak menerima qada-kadarMu 
Tapi karena semata menadah rahmatMu 

 

Ya Qawiyyu ya Matiin
Wahai Tuhan yang Maha Kuat dan Maha Tangguh
Wahai Sumber segala kekuatan dan 
ketangguhan,
Rahmatilah kami dan berikanlah 
kekuatan dan keteguhan kepada kami 

 

Ya Tawwaabu ya Muntaqimu
Wahai Tuhan Yang Mahamenerima taubat
Wahai Tuhan Yang Mahamenghukum
Apabila apa yang melanda kami saat ini 
adalah cobaanMu
Ampunilah kami, kami mengaku tak 
tahan lagi.
Jadikanlah ini cobaanMu yang terakhir bagi 
bangsa ini 
Apabila ini merupakanhukuman dariMU, 
Ampunilah kami, kami menyatakan tobat. 
Laa ilaaha illa Anta SubhaanaKa 
innaa kunnaa minazhzhaalimiin
Tiada tuhan selain Engkau. 
Maha Suci Engkau. 
Sungguh kami termasuk orang-orang 
yang zalim. 

 

Ya Allah, betapa pun besarnya dosa kami, 
di lautan pengampunanMu yang agung
kiranya tak berarti
Hanya kepadaMu kami memohon ampun 
Hanya Engkau yang mengampuni.
Apabila Engkau tutup pintu pengampunanMu Ke pintu mana kami akan mengetuk. 

 

Rabbanaa zhalamnaa anfusanaa
fainlam taghfir lanaa watarhamnaa 
lanakuunanna minalkhaasiriin
Ya Allah ya Tuhan kami, 
kami telah menzalimi diri kami sendiri, 
apabila Engkau tidak mengampuni 
dan dan merahmati kami, niscaya 
kami benar-benar tergolong 
orang-orang yang malang.
Rabbanaa aatinaa minladunKa rahmatan 
wahayyi' lanaa min amrinaa rasyadaa...
Ya Tuhan kami, berikanlah kepada kami 
rahmat dari sisiMu dan sempurnakanlah untuk kami kebenaran dari 
urusan kami.

 

Editor: Kendi Setiawan

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya