Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Obituari Video Nikah/Keluarga Tokoh Hikmah Arsip

Kehilangan Orang Tua Akibat Covid-19, Jumlah Anak Yatim Piatu Meningkat

Kehilangan Orang Tua Akibat Covid-19, Jumlah Anak Yatim Piatu Meningkat
Ilustrasi: Enam bocah yatim piatu yang ditinggalkan ayah dan ibu meninggal dunia di hari yang sama, di RT 20 Kelurahan Sepinggan Raya, Kota Balikpapan, Kalimantan Timur, Ahad (23/2/2020) lalu. (Foto: dok. istimewa via kompas.com)
Ilustrasi: Enam bocah yatim piatu yang ditinggalkan ayah dan ibu meninggal dunia di hari yang sama, di RT 20 Kelurahan Sepinggan Raya, Kota Balikpapan, Kalimantan Timur, Ahad (23/2/2020) lalu. (Foto: dok. istimewa via kompas.com)

Jakarta, NU Online

Vino (10) yang saat ini duduk di kelas tiga SD di Kampung Linggang Purworejo, Kabupaten Kutai Barat, Kalimantan Timur tidak menyangka sama sekali akan ditinggal kedua orang tuanya sekaligus akibat infeksi virus corona.


Dikutip dari kompas.com, sang ibu, Lina Safitri (31) meninggal dalam kondisi hamil 5 bulan pada Senin (19/7/2021). Sedangkan sang ayah, Kino Raharjo (31) meninggal keesokan harinya, Selasa (20/7/2021).


Yang lebih memilukan lagi, sang ibu Lina Safitri meninggal dunia dalam kondisi mengandung jabang bayi berumur 5 bulan.


Saat diberi kabar bahwa ayah dan ibunya meninggal, Vino seakan tidak percaya karena kedua orang tuanya masih muda. “Kok bisa meninggal, ayah dan ibu kan masih muda,” kata Vino.


Vino pun harus menjalani isloasi mandiri seorang diri di rumah sederhananya dan tidak bisa menyaksikan pemakaman kedua orang tua tercintanya. Simpati pun mengalir dari kerabat, teman, tetangga-tetangganya.


Vino hanya satu dari ribuan anak yang kehilangan orang tuanya akibat Covid-19. Di tengah situasi pandemi Covid-19 di Indonesia yang semakin memburuk dan angka kematian pasien yang semakin meningkat, kemungkinan jumlah anak yang kehilangan ayah atau ibunya atau bahkan keduanya semakin bertambah.


Sampai Jumat (23/7/2021) pekan lalu yang bertepatan dengan peringatan Hari Anak Nasional, tercatat hampir 570.000 kasus aktif di Indonesia dengan akumulasi lebih dari 3 juta orang terpapar Covid-19 selama pandemi. Ada 1.566 tambahan kasus kematian pada hari itu yang berarti total ada 80.598 kematian karena terinfeksi SARS-CoV-2.


Ikatan Dokter Anak Indonesia, seperti dikutip dari Kompas.id, menyebutkan, kasus kematian anak akibat Covid-19 di Indonesia mencapai 12,5 persen atau 1 dari 8 kematian menimpa anak usia 0-18 tahun.


Dengan perkiraan kematian anak-anak sekitar 10.000 kasus, maka mengacu persentase itu, ada lebih dari 70.000 kasus kematian orang dewasa di negeri ini. Menggunakan dasar perhitungan Tim Rawlings dan Hillis yang dikutip Kompas.id, setidaknya ada 35.000 anak di Indonesia terdampak akibat kematian orang-orang dewasa itu.


Angka pasti jumlah anak yang menjadi yatim atau piatu di masa pandemi belum ada, tetapi Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) memperkirakan, jumlahnya mencapai ribuan karena tingginya angka kematian di Indonesia. Hingga Jumat (30/7/2021), kasus kematian di Indonesia mencapai 92.311 jiwa.


Indonesia perlu meniru pemerintah India yang proaktif mendata anak-anak yang menjadi yatim atau piatu di masa pandemi. Di akun Twitternya, Menteri Urusan Perempuan dan Anak di India, Smirti Irani, menulis tweet bahwa antara 1 April dan 25 Mei, setidaknya 577 anak di India kehilangan kedua orang tua akibat terinfeksi virus corona.


Pewarta: Fathoni Ahmad

Editor: Kendi Setiawan

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya