Home Warta Nasional Khutbah Daerah Fragmen Ubudiyah Internasional Keislaman Sirah Nabawiyah Risalah Redaksi English Tafsir Opini Hikmah Obituari Video Nikah/Keluarga Tokoh Hikmah Arsip

Ukhuwah Annahdliyah; Catatan dari Inggris

Ukhuwah Annahdliyah; Catatan dari Inggris
Sekretaris PCINU United Kingdom, Munawir Aziz. (Foto: istimewa)
Sekretaris PCINU United Kingdom, Munawir Aziz. (Foto: istimewa)

Oleh Munawir Aziz

Beberapa waktu lalu, teman dari PCINU Yaman menghubungi. Dia kirim beberapa pesan sekaligus dan voice notes di WA. Saya buka satu persatu, memastikan ada yang perlu saya respons segera. Ia menulis pesan, 'Mas mohon bantuan'.

 

Ketika itu saya sedang menyelesaikan beberapa tugas. Segera saya hentikan, dan atur ritme agar bisa merespons pesan dengan baik. Ia mengabari bahwa ada 15 orang mahasiswa/santri Indonesia dari Yaman mau balik ke Indonesia. Tapi, terkatung-katung di bandara di Sana'a.

 

Maskapai penerbangan yang sedianya mengangkut rombongan santri itu, membatalkan dua kali. Entah karena alasan apa. Situasinya memang darurat, karena Covid dan kondisi pandemi. Ditambah situasi politik-ekonomi Yaman yang belum stabil, that's not easy situation to dealing with.

 

Koordinasi dengan kedutaan di Yaman tidak memungkinkan. Karena setelah dibom pada 2019 lalu, kedutaan Indonesia di Sana'a pindah ke Moscat, Oman.

 

"Mohon bantuan mas, kami mau balik ke Indonesia, udah dua kali penerbangan dicancel. Kami udah keluar uang banyak untuk tiket. Sekarang situasinya belum jelas kapan berangkat. Terlebih kami akan transit di Cairo, dan belum ada visa kunjungan/transit." Ia mengabarkan.

 

Saya sampaikan, 'Tenang dulu Mas, saya coba bantu kontak teman-teman Mesir. Beri waktu 15 menit ya."Saya ingin memastikan dia tenang, bisa meng-handle situasi sekaligus menenangkan kawan-kawan lain yang terkatung-katung di Bandara.

 

Sejurus kemudian, saya kontak teman-teman Mesir untuk mencari solusi bersama. Saya kontak Mas Rikza (Ketua PCINU Mesir), Mas Fauzi (Koordinator Lazisnu-NUCare Mesir) dan Kiai Mukhlason (Rais Syuriah PCINU Mesir).

 

Saya juga kontak Mas Muhammad Nora Burhanuddin backup komunikasi dengan teman-teman Mesir, karena beliau sebelumnya menjadi Ketua PCINU di negeri itu. Saya sampaikan situasinya darurat, dan butuh respon segera. 

 

Sembari koordinasi dengan kawan-kawan Mesir, saya juga berupaya kontak dengan teman-teman di jaringan KBRI yang bisa men-support situasi ini. Lapis-lapis komunikasi begini menjadi urgent di tengah situasi darurat untuk membantu kawan yang butuh penanganan segera.

 

Selain itu, langsung kepikiran worst case scenario. Jika terlalu lama tidak dapat kepastian penerbangan, tentu butuh suplai makan yang memadai. Uang saku berapa pun akan ludes jika menghadapi situasi tidak jelas. Menghadapi ini, rencana utk menghimpun iuran dengan teman2 di UK-Eropa terbayang di depan mata.

 

Saya sampaikan ke Teman-teman PCINU Mesir, mohon bantu untuk handle di lapangan, setidaknya backup di bandara Cairo, jika teman-teman Yaman membutuhkan bantuan. Kami siap suplai bantuan jika diperlukan.

 

Beruntung, Kiai Mukhlason sigap untuk koordinasi. "Saya akan koordinasi dengan KBRI Mesir, untuk backup keimigrasian di Bandara. Juga, nanti akan kami bantu urus tiket dari Cairo ke Indonesia," begitu Kiai Mukhlason merespons.

 

"Nggih, matur nuwun Kiai, mohon kami di-update perkembangan nggih," saya sampaikan begitu. 

 

Sedikit lega, bisa bernapas. Saya sampaikan ke Teman-teman di Sana'a terkait kondisi di Cairo, sembari mengabarkan untuk tetap tenang dan saling menengkan. Teman dari Yaman sudah mulai tenang suaranya ketika berkomunikasi. Beda jauh dengan sebelumnya yang gugup dan agak terbata-bata.

 

Alhamdulillah, sehari kemudian saya mendapat kabar teman-teman Yaman sudah sampai di Cairo dan langsung mendapat tiket ke Qatar-Jakarta. Perasaan lega, ikut bersyukur rombongan santri 15 orang dari Yaman bisa kembali ke Indonesia dengan sehat. 

 

Mata saya tergenang, perjuangan menuntut ilmu santri-santri di Hadramaut luar biasa, Insyaallah berkah pengabdiannya belajar dan khidmah di PCINU Yaman. Juga, teman-teman PCINU Mesir yang dengan sigap membantu. Saya bahagia menjadi sekrup kecil, kecil sekali, di antara handling situasi darurat ini.

 

Inilah ukhuwwah an-Nahdliyyah. Belum pernah ketemu secara fisik, hanya sesekali WA untuk koordinasi program, tapi hati dan ruh kami saling tersambung oleh kecintaan pada Hadratussyekh Hasyim Asy'ari, para kiai NU, hingga Kanjeng Nabi.

 

Sudah sedemikian muasalnya, bahwa pergerakan PCI Nahdlatul Ulama tidak hanya dalam program-program resmi organisasi semata. Bahwa, program struktural memang penting, dengan agenda-agenda yang dirancang bersama.

 

Tapi, saling membantu dalam berbagai urusan yang terkait paut dengan kepentingan bersama juga penting. Apalagi dalam kondisi darurat yang membutuhkan sinergi, saling bantu antar sesama. Inilah pentingnya bersaudara dalam iman dan ketakwaan. Khidmah kepada NU dan doa-doa dari kiai-kiai menyatukan kami, walau jarak terbentang. 

 

London, Cairo dan Sana'a bisa saling terpaut dalam ikatan doa. Mohon doa sedulur semua. Semoga berkah melimpah.


Penulis adalah Sekretarus PCINU United Kingdom.

Terkait

Esai Lainnya

Terpopuler

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya