Ayatullah Kemenei: Shalat Dapat Membentuk Jiwa dan Kehidupan yang Sehat

Tehran, NU Online
Pelaksanaan ibadah shalat dengan seksama, benar, dan dibarengi penghayatan dan kekhusyukan adalah unsur utama untuk memperbaiki jiwa dan kehidupan seseorang.

Demikian dikatakan Pemimpin Besar Revolusi Islam Iran atau Rahbar, Ayatullah Sayid Ali Khamenei pada Rabu (19/11) kemarin, dihadapan peserta konferensi shalat ke-17, sebagaimana dilaporkan kantor berita Iran IRIB.<>

"Syiar Islam, khususnya shalat, seyogyanya dapat mendominasi semua aspek kehidupan masyarakat. Menunaikan ibadah shalat dengan benar di sebuah masyarakat dapat menumbuhkan ketenangan individual dan sosial," ungkap pengganti kedudukan almarhum Ayatullah Khomaeni ini.

Khemenei menambahkan, bahwa shalat yang benar adalah di saat badan dan jiwa sempurna. Kebahagiaan dan kesengsaraan manusia terletak pada metode pengendalian hawa nafsu. Jika hawa nafsu dikendalikan dengan zikir dan mengingat Tuhan maka manusia akan mencapai titik kesempurnaan, namun jika hawa nafsu lepas kontrol maka yang timbul adalah kezaliman, kemungkaran dan perbuatan keji lainnya. Maka bisa dikatakan, bahwa shalat adalah asas peradaban manusia yang luhur.

Sebelum Kehemenei menyampaikan pidatonya, Hujjatul Islam Muhsin Qaraati sebagai penyelenggara konferensi ini melaporkan, konferensi ke-17 kali ini yang digelar di Universitas Tehran berhasil mengumpulkan 900 makalah ilmiah dan 700 karya seni yang berkaitan dengan shalat. (irb)
BNI Mobile