Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Wakil Ketua KPK Datangi PBNU

Wakil Ketua KPK Datangi PBNU

Jakarta, NU Online
Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Chandra Hamzah, mendatangi kantor Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) di Jalan Kramat Raya, Jakarta, Rabu (20/5) siang.

Kedatangan Chandra bukan untuk melakukan pemeriksaan atau penangkapan, melainkan berdialog dengan sejumlah petinggi PBNU. Maklum saja, Chandra juga merupakan kader NU dan pernah menjabat sebagai Ketua Bidang Pelatihan dan Pendidikan Pengurus Pusat Pengembangan Lembaga Penyuluhan dan Bantuan Hukum NU.

<>

Dalam kesempatan itu, ia menjelaskan bahwa KPK tidak ‘tebang pilih’ dalam memberantas korupsi. Jika terdapat bukti yang kuat bahwa seorang pejabat penyelenggara negara melakukan korupsi, maka pihaknya pasti akan menindaklanjuti.

Ia juga menanggapi pernyataan Ketua Umum PBNU, KH Hasyim Muzadi, yang beberapa waktu lalu mengatakan bahwa KPK tebang pilih dalam menjalankan tugasnya. “Tidak ada tebang pilih. Kalau memang buktinya kuat, maka pasti akan kita tindak lanjuti,” tegasnya.

Bagi KPK, kata Chandra, “Salah adalah salah. Benar adalah benar. Tidak ada salah kemudian dianggap benar atau sebaliknya.”

Begitu pula dengan orang-orang di dalam KPK, tidak ada satu pun yang kebal hukum. Ia mencontohkan ditangkapnya Ketua KPK, Antasari Azhar, yang disangka terlibat pembunuhan Direktur PT Putra Rajawali Banjaran, Nasrudin Zulkarnaen. Menurutnya, hal itu membuktikan bahwa anggota dan bahkan ketua KPK pun tidak kebal hukum.

“Seperti halnya kasus yang dihadapi pimpinan kami. Kalau memang terbukti bersalah, ya ditangkap saja. Walaupun sesungguhnya kita juga turut prihatin, tapi kalau memang salah, ya salah,” jelas Chandra.

Dialog dengan Wakil Ketua KPK itu merupakan bagian dari rangkaian kegiatan silaturrahim antara PBNU dengan para politikus lintas parpol dan pejabat penyelenggara yang berlatar belakang nahdliyin (sebutan untuk warga NU). Tujuannya, PBNU ingin mendapatkan informasi berkaitan dengan situasi terkini politik nasional, terutama menjelang Pemilu Presiden pada 8 Juli mendatang.

Sebelumnya, secara berturut-turut dan dalam waktu yang berbeda, PBNU bersilaturrahim dengan Ketua Umum Partai Golkar, Jusuf Kalla; Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan, Suryadharma Ali; dan Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa, Muhaimin Iskandar.

PBNU juga mengundang Ketua Umum Partai Kebangkitan Nasional Ulama, Choirul Anam; Wakil Ketua Umum Partai Demokrat, Ahmad Mubarok; dan Ketua Mahkamah Konstitusi, Mahfud MD. (rif)

BNI Mobile