JELANG MUKTAMAR

Sahal Mahfudz Dinilai Figur yang Alim dan Netral

Sahal Mahfudz Dinilai Figur yang Alim dan Netral
Pati, NU Online
Dukungan terhadap kiai Sahal untuk memimpin kembali NU di posisi rais aam PBNU dikarenakan selama ini ia merupakan orang yang alim dan netral serta mampu memimpin dan menggerakkan daerah.

"Kami berharap, Kiai Sahal Mahfudz kembali memimpin rais syuriyah atau menjadi rais aam," kata Teuku Bagindo, salah satu peserta dari Sumatra Barat pada acara Silaturahmi Rais Syuriyah dan Para Kiai dari sejumlah daerah di Tanah Air di Pondok Pesantren Maslakul Huda, di Desa Kajen, Kecamatan Margoyoso, Kabupaten Pati, Jawa Tengah, Ahad (7/3).<>

Ia mengatakan, alasan mengapa Kiai Sahal Mahfudz diusulkan tetap menjadi rais aam, karena merupakan figur yang alim dan netral. "Selama ini, Kiai Sahal belum pernah terlibat dalam politik praktis, sehingga kami berharap beliau bersedia kembali menjadi Rais Aam," katanya.

Pernyataan senada juga diungkapkan perwakilan pengurus NU dari Kabupaten Situbondo, Jatim Fauzan, yang menginginkan Kiai Sahal Mahfudz untuk kembali menjadi Rais Aam PBNU.

"Kami setuju untuk mempertahankan Kiai Sahal Mahfud sebagai rais aam," katanya.

Tetapi, kata dia, pihaknya juga meminta ketegasan Kiai Sahal Mahfudz untuk bersedia kembali menjadi rais aam. "Kalaupun berhalangan, kami meminta ada figur alternatif lain yang sesuai," katanya.

Sementara perwakilan pengurus NU dari Kalimantan Selatan Hamdan Khalid juga menginginkan Kiai Sahal Mahfudz bersedia untuk memegang posisi rais aam.

"Jika tidak bersedia, kami minta dicarikan alternatif yang sesuai," katanya.

Beberapa perwakilan lain, seperti dari perwakilan pengurus NU dari Provinsi Sulawesi Tenggara, Papua, Bandung, Sulawesi Tengah, Riau, Kabupaten Bangkalan, dan dari daerah lain juga mengungkapkan dukungannya kepada Kiai Sahal Mahfudz untuk tetap menjadi Rais Aam PBNU. (ant/mad)
BNI Mobile