FESTIVAL KERATON

Keraton Perlu Lakukan Otokritik

Keraton Perlu Lakukan Otokritik
Palembang, NU Online
Keraton-keraton di Indonesia ��� B��>��E��©��@ ÂÊ:Hcr{áò�PÌ! �Ë&Çö Pÿÿ���i. Sebab sekarang ini, sejarah keraton menjadi sempit, mengedepankan ego-ego pribadi para pangeran. Mereka jadi pragmatis dan dangkal.

/> Demikian dilontarkan Ketua Pengurus Wilayah Lembaga Seni dan Budaya Muslimin Indonesia (PW Lesbumi), Yogyakarta, M Jadul Maula, dalam rangka menyambut Festival Keraton Nusantara VII di Palembang, 26-28 November. Festival diikuti 155 kerajaan, kesultanan dan lembaga adat Nusantara.

"Keraton perlu merevitalisasi nilai-nilai luhur yang mereka punya dan menjadikannya sebagai pijakan untuk reorientasi dirinya menjadi pusat-pusat budaya yang aktif dan wilayah masing-masing, sekaligus konstruktif bagi pengembangan bangsa Indonesia yang majemuk," jelas Jadul Maula.

"Keraton mestinya bisa jadi energi sosial yang kreatif bagi pengembangan kedaulatan dan karakter bangsa," tambahnya.

Festival keraton ini, tegas Jadul, seyogyanya juga dijadikan momentum peringatan bahwa Nusantara sebetulnya punya pengalaman membangun sistem ketatanegaraan yang berakar pada sejarah dan nilai-nilai sendiri, yang berdaulat dan kuat.

"Ini mestinya juga sekaligus kritik terhadap elit politik dan inteletual yang mengutak-atik UUD kita, namun mereka tercerabut dari akar, karena mendasarkan diri pada sejarah dengani nilai-nilai bangsa lain, Eropa dan Amerika," ungkap Jadul yang dikenal dekat dengan keraton Yogyakarta.

Sementara itu, Gubernur Sumatera Selatan Alex Noerdian pada "welcome dinner" di Griya Agung Palembang, Jumat malam, mengharapkan kegiatan ini merupakan salah satu upaya peningkatan kepedulian terhadap adat, istiadat dan budaya asli masing-masing daerah.

Menurut dia, keberagaman adat dan budaya Indonesia merupakan kekayaan yang patut dibanggakan bangsa, karenanya harus terus dipertahankan sehingga lestari sampai akhir zaman.

Kegiatan itu juga menjadi bentuk persatuan bangsa Indonesia dari berbagai latar belakang yang berbeda, tambahnya.

Zuriat Kesultanan Palembang Darussalam Sultan Iskandar Mahmud Badaruddin mengatakan, festival itu merupakan agenda dua tahunan raja dan sultan Nusantara. "Palembang merupakan daerah pertama di Sumatera yang menjadi tuan rumah festival," katanya.

Dia menjelaskan, kegiatan itu menjadi salah satu upaya mempertahankan keberagaman adat, istiadat dan budaya dari ratusan kerajaan, kesultanan dan lembaga adat.

Selain itu, festival menjadi agenda tahunan memperat silaturahmi bangsa Indonesia yang berasal dari kerajaan, kesultanan dan lembaga adat Nusantara, ujarnya.

Acara "welcome dinner" yang dilaksanakan di rumah dinas gubernur tersebut ramai dan sangat meriah.

Diawali dengan makan malam menjamu raja, sultan dan lembaga adat serta rombongan, kegiatan itu dimeriahkan beragam tarian mulai dari Gending Sriwijaya sampai dengan tarian modern.

Dalam kesempatan tersebut Sultan Palembang memperkenalkan satu persatu perwakilan raja dan sultan yang hadir. Festival Keraton Nusantara juga dihadiri Kesultanan Brunei Darussalam dan Sulu Filipina dan Malaysia.(hh/ant)
BNI Mobile