IMG-LOGO
Nasional

NU Siap Hadapi Tantangan Keterbukaan


Senin 23 Juli 2012 18:41 WIB
Bagikan:
NU Siap Hadapi Tantangan Keterbukaan

Jakarta, NU Online
Dengan kemajuan teknologi informasi, Indonesia semakin terbuka dari berbagai pengaruh dunia, dan tak ada langkah mundur untuk bisa menghalanginya. Meskipun demikian, keterbukaan yang tanpa kendali bisa menjerumuskan. Karena itu, perlu dipersiapkan langkah antisipasinya.
<>
Nahdlatul Ulama, dalam hal ini telah mempersiapkan berbagai perangkat nilai untuk menghadapi perubahan tersebut.yaitu mempertahankan nilai lama yang baik dan menerima inovasi baru yang lebih baik. Mengembangkan ukhuwah nahdliyyah, Islamiyah, dan ukhuwah wathoniyah serta ukhuwah Insaniyah. NU juga mengembangkan nilai tawasuth dan tawazun atau moderan dan toleran ketika dalam menghadapi ajaran ekstremisme, baik kiri atau kanan. Selanjutnya, NU juga mampu menggabungkan antara nilai Islamisme dan nasionalisme.

“Dengan prinsip dan tujuan tersebut, NU mampu menghadapi globalisasi,” kata KH Said Aqil Siroj dalam peringatan hari lahir Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) yang ke-14 di Jakarta. 

Ketidaksiapan dalam penghadapi perubahan, bisa terlihat saat ini dengan terjadinya berbagai gejolak di negara-negara timur tengah yang memakan banyak korban. 

Meskipun demikian, ia mengingatkan, muslim di Indonesia juga belum mampu menjalankan ajaran Islam secara utuh. Masih banyak umat Islam yang suka beranten, saling mencaci, memfitnah dan tindakan keji lainnya. Menjadi orang yang benar-benar sholeh juga belum, tapi menjadi orang kurang ajar juga tidak.

“Jika kita mampu menjalankan ajaran Islam secara benar, akan sangat luar biasa,” tandasnya.

Dalam hal ini diperlukan adanya ulama yang memiliki ilmu sekaligus integritas moral yang tinggi agar bisa menjadi panutan masyarakat. Negara, dalam hal ini sudah tidak memiliki wibawa karena segala sesuatu sudah ditentukan oleh pasar. 

Ia menegaskan, umat Islam harus mampu mengejar kemajuan teknologi. Al Qur’an sudah menjelaskan tentang kemajuan teknologi, salah satunya dalam sebuah ayat ketika nabi Ibrahim menanyakan proses bagaimana orang mati bisa dihidupkan. Kemampuan umat Islam dalam penguasaan teknologi ini akan menentukan perannya dalam persaingan global.


Penulis: Mukafi Niam

Bagikan:
IMG
IMG