IMG-LOGO
Trending Now:
Internasional

Foto Kerukunan Beragama Indonesia Dipamerkan di Eropa

Kamis 13 Februari 2014 23:08 WIB
Foto Kerukunan Beragama Indonesia Dipamerkan di Eropa

London, NU Online
Sebanyak 31 foto mengenai kerukunan umat beragama di Indonesia karya fotografer Prancis, Thierry Monasse, dan fotografer Polandia, Stanislaw Roman Konopka, dipamerkan di parlemen Eropa, 10--14 Februari 2014.
<>
Duta Besar Indonesia untuk Kerajaan Belgia, Arif Havas Oegroseno, Kamis, menyebutkan pameran yang baru pertama kalinya diadakan di parlemen Eropa ini diharapkan dapat membuka mata masyarakat Uni Eropa mengenai kompleksitas kehidupan umat beragama di Indonesia. 

Serta kekuatan yang dimiliki Indonesia dalam membangun kehidupan umat yang toleran dan harmonis.

Oegroseno juga menjelaskan, tidak akan pernah menutupi masalah yang terjadi akhir-akhir ini, di tengah kehidupan demokratisasi di Indonesia.

Namun, katanya, dengan nilai-nilai toleransi masyarakat Indonesia yang telah tertanam dalam jatidirinya, pihaknya yakin dan percaya, masalah yang dihadapi tidak akan menyeret Indonesia ke dalam kehidupan yang tidak demokratis.

Foto-foto yang dipamerkan menceritakan keberagaman budaya dan agama di Indonesia serta kehidupan antarumat beragama yang diambil saat kunjungan dua fotografer itu ke Yogyakarta, dan beberapa kota di Jawa Tengah, Bali, NTB, NTT, dan Sulawesi Utara pada November 2013.

Dr Jan Olbrycht, anggota parlemen dan wakil presiden kelompok politik terbesar di Parlemen Eropa, menegaskan, akan terus bekerja sama dengan Indonesia mempromosikan nilai-nilai toleransi dan rasa saling menghargai serta memahami antarmasyarakat Indonesia dan Uni Eropa. 

Pada sisi lain, Monasse mengatakan, "Kunjungannya ke Indonesia sangat mempengaruhi dirinya dalam melihat bagaimana seharusnya interaksi kehidupan antarumat beragama."

Bahkan dalam lawatannya ke Yordania dan Tunisia, dia mengatakan Indonesia negara yang patut dicontoh Tunisia dan Yordania dalam interaksinya dengan komunitas di negaranya. 

Selama pameran berlangsung, pengunjung senantiasa mengagumi berbagai foto unik, antara lain Mesjid Sunan Kudus di Kota Kudus, Jawa Tengah, yang dibangun oleh Sunan Kudus dengan arsitektur mengadopsi Hindu, suasana mengajar di Pesantren Walisanga di Kota Ende, dimana para murid pesantren tengah mendengarkan arahan guru mereka yang seorang pendeta Katholik.

Ada juga patung Yesus Kristus yang dicerminkan sebagai raja dengan menggunakan pakaian adat Jawa di Gereja Jawa Katolik Ganjuran di Yogyakarta, serta bangunan peribadatan Sinagog bagi umat Yahudi di Sulawesi Utara.

Ke-31 foto-foto tersebut rencananya akan dipamerkan selama tahun 2014 bekerja sama dengan berbagai institusi di Belgia dan Uni Eropa yang berkedudukan di Brussel. 

Pameran berikutnya direncanakan akan digelar di Brussels Press Club pada 24 hingga 28 Februari bekerja sama dengan ENAR (European Network Against Racism), sebuah LSM yang berupaya melawan diskriminasi dan rasisme di Eropa, khususnya yang menimpa masyarakat Muslim, Roma (Gypsi), Afrika, Yahudi, dan imigran pada umumnya di Eropa.

Olbrycht mengatakan masyarakat Uni Eropa seyogyanya melihat Indonesia sebagai model bagi negara itu dalam mengelola keberagaman.  (antara/mukafi niam)

Bagikan:
IMG
IMG