IMG-LOGO
Nasional

Terkait Islam Nusantara, Rais Aam: NU Biasa Bikin Kaget


Ahad 20 September 2015 00:02 WIB
Bagikan:
Terkait Islam Nusantara, Rais Aam: NU Biasa Bikin Kaget

Jakarta, NU Online
Rais Aam PBNU KH Ma’ruf Amin memaklumi riuh di tengah publik ketika Muktamar Ke-33 NU mengangkat tema “Islam Nusantara”. Menurut Kiai Ma’ruf, ramainya polemik di tengah masyarakat sejauh ini masih dalam taraf wajar.
<>
Alhamdulillah ada reaksi itu dari masyarakat. Tentu agar orang-orang memerhatikan dan mengetahui konsep Islam Nusantara. NU memang biasa bikin kaget. Asal jangan orang jantungan saja,” kata Kiai Ma’ruf disambut tawa peserta diskusi mingguan dalam forum Tashwirul Afkar di Perpustakaan PBNU, Jakarta, Jumat (18/9) sore.

Mengetahui sebuah gagasan, Kiai Ma’ruf melanjutkan, merupakan langkah awal sebelum akhirnya menerima atau menolak. Akan menjadi tidak bijak ketika mengambil sikap penolakan secara apriori sebelum mengetahui dan mencerna sebuah gagasan.

“Ini ribut saja soal sebutan ‘Islam Nusantara’. Padahal Islam Nusantara itu ahlusunnah wal jamaah ala thariqatin nahdliyah. ‘Islam Nusantara’ covernya saja. jadi Islam Nusantara itu huwa huwa (sama saja. itu-itu juga, Red),” ujar Kiai Ma’ruf di hadapan sedikitnya 40 peserta diskusi yang memenuhi ruang perpustakaan PBNU.

Pada forum yang juga dihadiri Pengurus NU Amerika Ahmad Sahal, Sekjend PBNU H Helmy Faisal Zaini, dan Wasekjend PBNU H Masduki Baidowi, Kiai Ma’ruf berpesan kepada para pemuda terlebih intelektual di lingkungan Nahdlatul Ulama agar terus memproduksi gagasan baru.

“Asal jangan mandek. Pemikiran harus ada kontinuitas dan improvement sehingga bergerak terus dengan catatan tawasuth dan tentu juga moderat,” Kiai Ma’ruf mengajak peserta forum untuk mendinamisasi pemikiran.

Ruang diskusi lebih dipadati oleh mahasiswa-mahasiswi NU dan juga aktivis IPNU-IPPNU. (Alhafiz K)

Bagikan:
IMG
IMG