Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

LFNU Probolinggo Gelar Pelatihan Hisab dan Rukyat

LFNU Probolinggo Gelar Pelatihan Hisab dan Rukyat

Probolinggo, NU Online
Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Probolinggo melalui Lajnah Falakiyah Nahdlatul Ulama (LFNU) menggelar pelatihan hisab dan rukyat angkatan 1 tahun 2015, Sabtu (7/11) di aula Kantor Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Kabupaten Probolinggo.
<>
Pelatihan yang dibuka oleh Ketua Tanfidziyah PCNU Kabupaten Probolinggo KH Abdul Hadi ini diikuti oleh seluruh pengurus Majelis Wakil Cabang Nahdlatul Ulama (MWCNU), perwakilan lembaga, lajnah dan badan otonom (banom) serta pengurus PCNU Kabupaten Probolinggo.

Dalam sambutannya Ketua Tanfidziyah PCNU Kabupaten Probolinggo KH Abdul Hadi menyampaikan ucapan terima kasih dan sangat bersyukur kepada Allah SWT karena apa yang menjadi impiannya selama ini telah menjadi kenyataan. Lembaga, lajnah dan badan otonom bisa berjalan baik sebagaimana yang diharapkan.

“Karena NU itu diibaratkan tubuh, sedangkan anggota tubuhnya adalah lembaga, lajnah dan banom hingga ke ranting. Kalau semuanya bisa berfungsi dengan baik, maka secara otomatis Nahdlatul Ulama akan mampu menjadi pencerah dalam kehidupan ini,” ungkapnya.

Sementara KH. Ahsanul Haq dari PWNU Provinsi Jawa Timur memberikan apresiasi kepada pengurus PCNU Kabupaten Probolinggo dan jajarannya yang telah mampu membangun kerja sama dan kemitraan dengan baik sehingga segala apa yang diplanning bisa berjalan sesuai harapan.

“Merujuk pelaksanaan Muktamar ke-33 Jombang, kita ketahui bersama bahwa dalam Muktamar tersebut sistemnya telah berubah. Ada perbaikan-perbaikan sistem yang dilakukan mulai dari PBNU, PWNU, PCNU hingga PRNU. Harapannya adalah organisasi kita menjadi sempurna,” katanya.

Sedangkan Ketua Pengurus Cabang LFNU Kabupaten Probolinggo menyampaikan bahwa kegiatan pelatihan hisab dan rukyat ini dilakukan untuk menyamakan persepsi dan menambah pengetahuan dalam upaya menentukan awal bulan Ramadhan yang dimungkinkan adanya perbedaan.

“Dari dulu sudah sering terjadi perbedaan karena sistem yang digunakan juga berbeda. Dengan kegiatan ini masyarakat dan warga Nahdlatul Ulama bisa memahami adanya perbedaan tersebut sehingga dapat memperkecil adanya problematika konflik di kalangan masyarakat,” ungkapnya.

Dalam kesempatan tersebut, PWNU Provinsi Jawa Timur juga memberikan sosialisasi Kartu Tanda Anggota Nahdlatul Ulama (Kartanu) dengan menggandeng PT. Media Promosi  yang dipandu Mas Hakim Maftuh, santri alumni Pondok Pesantren Salafiyah Safi’iyah Sukorejo Situbondo. (Syamsul Akbar/Mahbib)

BNI Mobile