IMG-LOGO
Daerah

Aswaja NU Center Jatim Siapkan Standar Daurah

Kamis 14 Januari 2016 20:01 WIB
Aswaja NU Center Jatim Siapkan Standar Daurah

Surabaya, NU Online
Direktur PW Aswaja NU Center Jawa Timur KH Abdurrahman Navis bersama pengurus inti tengah menyusun materi standar daurah. Standardisasi ini dilakukan agar pemahaman materi saat daurah Aswaja berlangsung tepat sasaran.
<>
"Berdasarkan pengalaman mengisi daurah Aswaja di berbagai tempat, ternyata kemampuan para peserta beragam," kata Kiai Navis, Kamis (13/1).

Dalam pandangan Wakil Ketua PWNU Jatim ini, daurah khususnya yang melibatkan PW Aswaja NU Center Jatim nantinya akan dibedakan menjadi tiga yakni marhalah ula, wustha, dan ulya. "Setiap marhalah akan disertai dengan modul, kurikulum, silabi dan maraji," ungkapnya.

Pengasuh Pesantren Nurul Huda Surabaya ini juga mengajak para pengurus dan aktivis Aswaja NU Center untuk memetakan sejumlah persoalan dalam materi tersebut. "Selanjutnya, sejumlah konsep yang telah dirumuskan akan didiskusikan secara lebih intensif dalam kegiatan semiloka," ungkap Kiai Navis.

Terkait kapan pelaksanaan semiloka tersebut masih menunggu waktu yang tepat. Prinsipnya, kami ingin agar kegiatan daurah tepat sasaran sesuai kemampuan peserta yang hadir. Memang di setiap daurah, setidaknya ada tiga materi pokok yang disampaikan.

"Pertama adalah mafahim atau definisi dari Aswaja itu sendiri," kata dosen UIN Sunan Ampel Surabaya ini. Selanjutnya kemunculan firqah atau aliran dalam Islam, serta dalil amaliyah nahdliyah, lanjutnya.

"Ke depan, masukan dari sejumlah pakar dan ahli agama tersebut akan diformulasikan dalam modul yang menjadi pijakan dalam setiap kegiatan daurah," ungkapnya.

Hingga kini PW Aswaja NU Center telah memiliki sejumlah narasumber yang memiliki kompetensi terhadap tiga materi dasar tersebut.

"Keberadaan modul menjadi jawaban atas kepercayaan banyak kalangan terhadap PW Aswaja NU Center sehingga setiap kegiatan daurah memiliki capaian yang lebih terarah dengan menyesuaikan kemampuan dan daya serap peserta," pungkasnya. (Ibnu Nawawi/Alhafiz K)

Bagikan:
IMG
IMG