IMG-LOGO
Nasional

PBNU Minta PWNU Jatim Dekati Penyelenggara "Tarawih Superkilat"


Sabtu 11 Juni 2016 00:30 WIB
Bagikan:
PBNU Minta PWNU Jatim Dekati Penyelenggara
Surabaya, NU Online
Wakil Rais Aam PBNU KH Miftahul Achyar meminta PWNU Jawa Timur untuk segera melakukan pendekatan kepada pengasuh Pondok Pesantren Salafiyah Mambaul Hikam di Kabupaten Blitar yang menjadi penyelenggara Shalat Tarawih superkilat.

"Praktik Shalat Tarawih superkilat yang dilaksanakan oleh salah satu pondok pesantren di Kabupaten Blitar itu justru mengabaikan substansi dari tarawih itu sendiri," katanya di Surabaya, Jumat (10/6).

Secara bahasa, kata "tarawih" merupakan bentuk plural (jamak) dari kata "tarwihah" yang artinya "istirahat". Dalam praktik yang dicontohkan oleh "salafus shalih" (generasi terdahulu umat Islam), para jamaah mengambil jeda atau istirahat setiap empat rakaat (dua kali salam). 

"Waktu jeda tersebut diambil setelah mereka melakukan shalat yang cukup panjang dalam empat rakaat tersebut," kata Pengasuh Pesantren Miftachussunnah, Kedungtarukan, Surabaya itu.

Jeda tersebut diisi dengan beragam kegiatan, seperti shalat dan membaca Al-Quran, setelah para jamaah melaksanakan shalat dengan durasi yang cukup panjang. 

"Demikianlah tradisi Qiyamul Ramadhan atau Tarawih yg dipraktikkan Nabi dan para sahabat," katanya.

Menurut Kiai Miftah, tujuan shalat adalah untuk mengingat Allah SWT (Quran Surah Thaha 14), karena itu shalat yang baik seharusnya tidak menghilangkan tumaninah (tenang) dalam setiap gerakannya. Tidak tergesa-gesa, apalagi "superkilat".

Bahkan, hadits At-Tirmidzi dan An-Nasai dari Al-Fadl bin Abbas menyebutkan shalat itu haruslah engkau (dalam keadaan) tenang, merendahkan diri, mendekatkan diri, meratap, menyesali dosa-dosa, dan engkau meletakkan kedua tanganmu lalu mengucapkan Wahai Allah, Wahai Allah. Barang siapa yang tidak melalukan (hal itu), maka shalatnya itu kurang.

Dalam hadits riwayat Muttafaq Alayh menyatakan jika shalat akan didirikan, janganlah kalian berdiri hingga melihatku dan hendaklah kalian melaksanakan shalat dengan tenang.

"Nah, tarawih superkilat di Blitar itu tidak ada ketenangan (tumaninah) sama sekali. Itu jauh dari tarawih secara definisi. Mereka salah memahami kitab rujukannya," katanya.

Sebelumnya, pengasuh Pondok Pesantren Mambaul Hikam, KH Dliyauddin Azzamzammi mengatakan, tradisi salat tarawih cepat di pondoknya sudah berlangsung selama satu abad lebih, sejak kakeknya menjadi pengasuh Pondok Pesantren.

"Alasannya, saat itu banyak warga yang enggan ikut salat tarawih, karena siangnya bekerja sehingga badannya capek dan pena, sehingga dengan teraweh cepat ini, membuat para jamaah menjadi tertarik untuk datang ke masjid dan ikut melaksanakan Shalat Tarawih," katanya.

Meski cepat, namun shalat di Ponpes Mambaul Hikam itu dinilai tidak mengurangi rukun atau syarat salat atau keluar dari syariat hukum Islam, karena tumaninah itu ada waktu jeda untuk melafalkan Subhanallah, baik secara lisan maupun dalam hati.

Saat ini, Pondok Pesantren Salafiyah Mambaul Hikam mempunyai sekitar 1.000 lebih santri putra-putri dari berbagai daerah. Bahkan dari luar Jawa, seperti Sumatera, Sulawesi, Kalimantan dan Lampung juga banyak. (Antara/Zunus) 
Bagikan:
IMG
IMG