IMG-LOGO
Daerah

Filosofi Bhineka Tunggal Ika Dicetuskan Sunan Kalijaga?

Selasa 22 November 2016 1:3 WIB
Bagikan:
Filosofi Bhineka Tunggal Ika Dicetuskan Sunan Kalijaga?
Klaten, NU Online
“Bhinneka Tunggal Ika” yang bermakna “berbeda-beda tapi tetap satu” menjadi semboyan bangsa Indonesia yang memiliki banyak ragam suku, ras, agama dan sebagainya, akan tetapi dapat dipersatukan dalam sebuah negara.

Dari literatur sejarah yang populer diajarkan di dunia pendidikan kita, kalimat ini merupakan kutipan yang diambil dari kitab Sutasoma karangan Mpu Tantular, yang hidup sekitar pada masa abad ke-14.

Namun, tidak demikian menurut sejarawan, Prof. Ahmad Manshur Surya Negara. Ia berpendapat filosofi “Bhinneka Tunggal Ika” ini, justru dicetuskan oleh Sunan Kalijaga sewaktu membangun masjid yang soko (tiang), dari potongan kertas dan kayu.

“Hal tersebut bermakna bahwa meskipun beraneka ragam, kecil, dan banyak tetapi bila menjadi satu akan menjadi kuat dan kokoh, layaknya tiang ini,” terang guru besar sejarah Universitas Padjajaran tersebut, pada acara “Ceramah Ilmiah” yang diselenggarakan PCNU Klaten, di Kantor NU Klaten, Jawa Tengah, Jumat (18/11) malam.

Pada acara yang bertema “Peran Ulama Dalam Menghantarkan Indonesia Menuju Kemerdekaan” itu, Ahmad Manshur juga menyinggung soal simbol negara Indonesia, burung Garuda, yang di dalamnya terdapat simbol dan lambang.

“Simbol Garuda ini diciptakan oleh Sultan Hamid II Kesultanan Pontianak atas permohonan Bung Karno, yang beliau contoh dari Rajawalinya Sayyidina Ali,” ungkapnya.

Pada kesempatan itu, diungkapkan penulis buku "Api Sejarah" itu, bahwa teks Proklamasi yang ditulis oleh Bung Karno dan Bung Hatta, diproklamirkan setelah meminta restu dari Hadratussyaikh KH Hasyim Asy'ari. (Ajie Najmuddin/Abdullah Alawi)
Bagikan:
Selasa 22 November 2016 23:25 WIB
Sarasehan Kaum Santri Untuk Kedigdayaan NKRI
Sarasehan Kaum Santri Untuk Kedigdayaan NKRI

Jember, NU Online
Kendati Hari Santri Nasional  (HSN) sudah terlewati hampir, tapi masyarakat untuk memperingati momentum tersebut masih sangat besar. Hal ini misalnya bisa dilihat dari kegiatan yang dilakukan oleh Pengurus Cabang Rabithah Ma’ahid Islamiyyah Nahdlatul Ulama (RMINU) Kabupaten Jember. Dalam rangka menyemarakkan  HSN, organisasi yang menjadi wadah pesantren-pesantren NU tersebut menggelar Sarasehan Ilmiah Kaum Santri  di aula Universitas Islam Jember (UIJ), Ahad  (20/11). Sarasehan yang mengambil tema “Manifesto Santri Untuk Kedigdayaan NKRI” tersebut dipandu Ketua LTN NU Surabaya Rijal Mumazziq.

Dalam sambutannya, ketua panitia, Khoirus Sholihin mengatakan bahwa kaum santri telah menjadi salah satu komponen penting bagi bangsa Indonesia sejak pra-kemerdekaan hingga kini, sehingga keberadaan santri harus mampu menjawab dan mengatasi segala bentuk permasalahan di berbagai bidang, dengan pendekatan khas NU yang rahmatan lil-alamin dan mengedepankan kebersamaan.

“Peran santri sangat ditunggu bangsa ini. Yaitu peran yang tidak hanya sebatas gerakan dan seruan moral, tapi juga peran di bidang pemberdayaan ekonomi umat dan sebagainya. Terhadap persoalan yang ada, bagaimana santri bisa memberikan solusi dengan mengedepankan kepentingan bangsa, bukan ego pribadi atau ego sektoral,” ujarnya.

Dalam  acara sarasehan tersebut, secara spontanitas juga dibentuk Indonesian Santri Club (ISC). Menurut Ketua PC RMI Jember  KH Ahmad Junaidi Ghazali, klub santri tersebut akan terus dihidupkan untuk menyikapi kondisi-kondisi bangsa terkini sebagai sumbangsih dalam mengatasi persoalan  yang terjadi.

“Indonesian Santri Club (ISC) ini akan menjadi agenda rutin sekaligus sebagai maskot PC RMINU Jember, guna merespon isu-isu aktual baik di lingkup lokal, nasional, hingga global, dengan mengundang tokoh dan pakar di bidangnya masing-masing,” jelasnya.

Sementara itu, Rijal berharap agar sarasehan tersebut dapat menggugah kemandirian santri di bidang pemikiran, ekonomi dan politik kebangsaan, sebagaimana tergambar dalam tiga pilar organisasi embrio NU, yakni Tashwirul Afkar, Nahdlatut Tujjar dan Nahdlatul Wathan.

“Karena dengan kemandirian tersebut, saya yakin bangsa ini akan menjadi bangsa yang kuat, berdaulat, berkeadilan, makmur, digdaya dan bebas dari segala bentuk penjajahan,” cetusnya.

Sarasehan tersebut dihadiri oleh perwakilan pondok pesantren, Assosiaisi Para Lora dan Gus (Asparagus)  dan beberapa organisasi kemahasiswaan.  (aryudi a. razaq/abdullah alawi)

Selasa 22 November 2016 22:2 WIB
Kunjungi PCNU, Kapolres Pamekasan Bahas Ujaran Kebencian
Kunjungi PCNU, Kapolres Pamekasan Bahas Ujaran Kebencian
Pamekasan. NU Online
Kepala Kepolisian Resor (Kapolres) Pamekasan AKBP Nowo Hadi Nugroho berkunjung ke kantor PCNU setempat di Jalan R Abdul Aziz, Selasa (22/11). Kehadirannya disambut langsung oleh Ketua PCNU KH Taufiq Hasyim beserta pengurus teras PCNU.

"Kami berkunjung ke PCNU Pamekasan guna menguatkan tali silaturahmi. Alhamdulillah kehadiran kami disambut dengan hangat dan penuh keakraban," terang Kapolres AKBP Nowo.

Menurutnya, NU merupakan organisasi terbesar di dunia yang menjunjung tinggi nilai keagamaan dan kebangsaan. Kesetiaannya pada NKRI tidak diragukan lagi.

"Selain bermaksud silaturahmi, kami juga sepakat untuk menjalin kesepakatan atau kerja sama secara kelembagaan," terang AKBP Nowo.

Kiai Taufiq Hasyim membenarkan bahwa pertemuan kedua pihak menghasilkan beberapa kesepakatan. Salah satunya, berupa kerja sama tentang penyikapan atas hate speech atau ujaran kebencian.

"Insya Allah, Kamis lusa (24/11) pukul 09:00 WIB kami akan menandatangani kerja sama ini di Mapolres tentang hate speech," tetang Kiai Taufiq. (Khairul Anam/Alhafiz K)

Selasa 22 November 2016 21:32 WIB
Cegah Narkoba, Muslimat NU Jember Bentuk LAN
Cegah Narkoba, Muslimat NU Jember Bentuk LAN

Jember, NU Online

Kepedulian Pimpinan Cabang Muslimat NU Jember, Jawa Timur terhadap pencegahan penyalahgunaan narkoba, patut diacungi jempol. Hal ini  bisa dilihat dari kegetolan lembaga pimpinan Nyai Hj. Emi Kusminarni tersebut untuk memerangi segala bentuk penyalahgunaan obat terlarang itu dengan beragam cara. Salah satunya adalah dengan membentuk Laskar Anti Narkoba (LAN) di tingkat Pengurus Anak Cabang dan Ranting.

Pembentukan LAN tersebut direkomendasikan dalam acara “Sosialisasi Hidup Sehat Tanpa Narkoba” di aula Kantor Muslimat NU Jember, Ahad (20/11). Selain merekomendasikan pembentukan LAN, Nyai Hj. Emi Kusminarni dalam arahannya juga mengajak hadirin untuk menjauhi narkoba serta memastikan anggota keluarganya tidak terlibat penggunaan narkoba, miras dan tidak melakukan seks bebas.

“Kemudian, selain terus mensosialisasikan tentang bahaya narkoba, miras dan seks bebas, saya mengimbau kader Muslimat NU juga tak segan-segan memberikan pendampingan terhadap korban penyalahgunaan narkoba, miras dan sebagainya,” tuturnya.

Menurut Nyai Hj. Emi, penyalahgunaan narkoba dewasa ini sudah begitu mencemaskan. Penggunanya tidak hanya kaum dewasa tapi juga sudah merambah kalangan pelajar, bahkan pesantren tak luput dari bidikan pengedar obat haram tersebut. Sungguh miris. Oleh karena itu, ia mengjak para orang tua untuk betul-betul memantau pergaulan anaknya. Sebab, barang atau budaya apapun memang datangnya dari lingkungan dan teman bergaul.

“Untuk soal pergaulan, jangan percaya pada anak seratus persen. Kita harus memantau dan mengontrol siapa-siapa saja temannya. Sebab, narkoba dan prilaku apapun sumbernya dari pergaulan,” urainya.

Dalam kesempatan tersebut Nyai Hj. Emi juga menekankan pentingnya kader Muslimat NU di semua tingkatan untuk ambil bagian dalam pemberantasan penyalahgunaan narkoba, khususnya sosialisasi tentang bahaya narkoba di acara-acara pengajian muslimat.

“Sosialisasi bahaya narkoba dan ciri-ciri juga penting. Sebab, bisa jadi itu dibilang obat penenang, padahal narkoba,” ucapnya.

Acara tersebut diikuti oleh lebih dari 100 orang yang terdiri dari pengurus cabang dan anak cabang serta para ketua majelis taklim dan tokoh masyarakat. (aryudi a. razaq/abdullah alawi)
 



IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG