IMG-LOGO
Nasional

Cerita Pak Ito Umroh Bersama ASBIHU

Rabu 8 Februari 2017 21:30 WIB
Bagikan:
Cerita Pak Ito Umroh Bersama ASBIHU
Ahmad Dimyati bersama istrinya saat menunaikan ibadah umroh 2015
Jakarta, NU Online
Pelayanan maksimal yang diberikan ASBIHU Tour and Travel membuahkan kepercayaan masyarakat. Pada bulan Januari lalu, ASBIHU telah memberangkatkan sedikitnya 600 jamaah umrah. Hal ini tentu menjadi suatu kebanggaan, rasa syukur atas kepercayaan masyarakat yang memercayakan perjananan ibadah umrahnya kepada ASBIHU.

“Alhamdulillah saya sangat puas dengan pelayanan yang baik dari ASBIHU sejak persiapan, keberangkatan, sampai kepulangan. Saat di Mekah dan Madinah saya juga dibimbing dengan baik,” cerita Ahmad Dimyati melalui sambungan telepon kepada NU Online, Rabu (8/2) pagi.

Ahmad Dimyati, pria 60 tahun, yang biasa disapa Pak Ito, merupakan salah satu jamaah umroh yang berangkat melalui PT ASBIHU Tour and Travel, operator Asosiasi Bina Haji dan Umroh Nahdlatul Ulama (ASBIHU NU). Pak Ito berangkat umroh bersama istrinya pada Desember 2015.

“Terima kasih kepada pak kiai, pembimbing, dan teman-teman di ASBIHU yang sudah memberikan fasilitas dan pelayanan yang baik,” tambah pria asal Kebumen, Jawa Tengah, yang kini warga Matraman, Jakarta Timur.

Pria yang berprofesi sebagai pengusaha ini menyebutkan, ia dan istrinya dapat melaksanakan ibadah umroh dengan nyaman dan lancar. Saat itu mereka memilih mengikuti paket perjalanan umroh selama sembilan hari. Karena kenyamanan dan pelayanan yang baik dari ASBIHU, ia dapat memaksimalkan ibadah selama di Mekah.

Tidak hanya itu, ia pun dapat mengetahui hal-hal yang selama ini hanya dapat ia lihat di televisi ataupun baca di majalah dan buku tentang kisah-kisah dan riwayat, dengan mendengar langsung cerita dari pembimbing ASBIHU.

“Kisah-kisah itu diceritakan dengan detail, bahkan ketika kami sampai di hotel masih membicarakan itu. Kami pun dapat bertukar pikiran dengan jamaah yang lain, menambah keakraban jamaah dan pembimbing,” kata Pak Ito.

Menurut Pak Ito, baru dengan ASBIHU-lah, ia merasakan kenyamanan yang maksimal. “Bagi saya selama saya menggunakan travel-travel lain, ASBIHU adalah yang terbaik,” ungkapnya.

Mengenai biaya umroh melalui ASBIHU, Pak Ito menilai itu sangat wajar dan pantas. 

“Jangan tergiur dengan biaya umroh yang murah, karena untuk biaya pesawat dan visa saja bisa mencapai 15 juta,” kata Pak Ito mengingatkan.

Ia pun merekomendasikan perjalanan umroh melalui ASBIHU kepada teman-teman dan keluaganya. Dalam waktu dekat ini, ada beberapa orang yang akan berangkat umroh melalui ASBIHU, setelah mendengar cerita pengalaman Pak Ito bersama ASBIHU. (Kendi Setiawan/Zunus)

Bagikan:
Rabu 8 Februari 2017 17:0 WIB
Rais Aam Tegaskan Larang Aksi 112
Rais Aam Tegaskan Larang Aksi 112
Banten, NU Online
Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Ma'ruf Amin meminta kepada seluruh ulama khususnya di Banten agar menjaga umat dari ajaran atau akidah-akidah yang menyimpang.

Menurutnya, ajaran atau akidah menyimpang, akan mengubah arus cara berfikir dan gerakan yang mengarah ke ekstrim radikal. Baik itu radikal agama maupun radikal sekuler.

Untuk itu, ia meminta para ulama jangan hanya diam di pesantren, tetapi harus bergerak keluar untuk lebih mengabdikan dirinya kepada masyarakat. Meski begitu, jangan dikonotasikan ulama meninggalkan pesantren. Karena peran di ulama di pesantren tetap penting, untuk mencetak kader atau regenerasi ulama.

"Nahdlatul Ulama itu harus saling mencintai, mengasihi, dan menyayangi. Ukhuwah Islamiyah, Ukhuwah Wathoniyah, Ukhuwah Insaniyah, ditambah satu lagi Ukhuwah Nahdliyyah," kata KH Ma'ruf Amin, saat memaparkan pendapatnya sebagai Keynote Speech  pada Silaturahim dan Dialog Kebangsaan Ulama, Pengasuh Pondok Pesantren dan Syuriah PCNU se-Banten, di Pesantren An-Nawawi, Tanara, Serang, Rabu (8/2).

Penambahan satu Ukhuwah Nahdliyyah, lanjut dia, jangan sampai ketika seluruh warga NU menjalankan Ukhuwah Islamiyah, Wathoniyyah, dan Insaniyah, justru terpecah-pecah sesama warga atau di internal NU sendiri. Makanya, perlu ditambah Ukhuwah Nahdliyyah.

KH Ma'ruf Amin yang juga Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat tersebut menambahkan, untuk menjaga negara perlu ada kerjasama yang baik antara ulama dan umara. Agak sulit rasanya menjaga Negara tanpa adanya kesatuan kekuatan antara ulama dan umara tadi.

Ia memuji peran Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian yang mampu mengendalikan situasi politik nasional beberapa waktu ini, dengan mendekati dan melibatkan para ulama. Kiai Ma’ruf juga mendukung imbauan Kapolda Banten, Brigjen Polisi Listyo Sigit Prabowo agar masyarakat Banten tidak ikut aksi 112.

"Atas nama Rais Aam PBNU, saya instruksikan warga NU tidak turun aksi 112," tegasnya. (Malik Mughni/Zunus)

Rabu 8 Februari 2017 16:25 WIB
Suhu Politik Memanas, Kapolri: Peran Ulama Mendinginkan
Suhu Politik Memanas, Kapolri: Peran Ulama Mendinginkan
Banten, NU Online
Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian menilai halaqah ulama yang kerap digelar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) punya peran penting dalam mendinginkan situasi politik nasional yang kian dinamis.

"Halaqah ulama menjadi penting untuk ikut mendinginkan situasi politik yang terjadi," ujarnya dihadapan peserta Silaturahim dan Dialog Kebangsaan Ulama, Pengasuh Pondok Pesantren, Syuriah PCNU se-Banten, di Pesantren An-Nawawi, Tanara, Serang, Rabu (8/2).

Di era demokrasi yang terbuka ini, kata Kapolri, dapat memberikan dampak positif tetapi juga dampak negatif. Dampak positifnya adalah terjadinya mekanisme check and balance di dalam sistem pemerintahan. Sedangkan dampak negatifnya adalah kebebasan yang begitu terbuka, sehingga menjadi ancaman keamanan Negara.

NU lanjut Kapolri, memiliki wajah tersendiri. NU dalam perjalanannya mampu beradaptasi dengan perkembangan zaman, namun tidak meninggalkan local wisdom (kearifan lokal). NU menurutnya, mampu mengambil peran memberikan pengaruh secara internasional terkait Islam Nusantara, yang oleh pandangan Kapolri sebagai Islam yang ramah, penuh toleransi, damai.

"NU menampilkan wajah Islam yang pengembangannya dengan kata-kata (word) – cara-cara yang santun, bukan dengan pedang (sword)- perang, layaknya perkembangan Islam di kawasan Timur Tengah," tegasnya.

Ia berharap ke depan NU semakin solid dengan Polri. Bila perlu, kata Kapolri, dibuatkan MoU (Memorandum of Understanding) antara Polri dan NU agar kerjasamanya semakin strategis.

Dalam tataran operasionalisasi, dirinya telah menginstruksikan kepada seluruh tingkatan di jajaran Polri untuk memperkuat peran NU, termasuk Muhammadiyah. Jadi, tegas Kapolri, kegiatan silaturahmi/halaqah di setiap daerah harus didukung. (Tan Malika/Zunus)

Rabu 8 Februari 2017 11:55 WIB
Viral Video Makna Perbedaan, Siapakah Pembuatnya?
Viral Video Makna Perbedaan, Siapakah Pembuatnya?
Jakarta, NU Online
Sebuah video pendek berdurasi satu menit bertajuk “Makna Perbedaan” ramai dibicarakan sejumlah netizen. Video yang berisi tentang ajakan untuk merenungkan perbedaan ini menyita perhatian netizen.

Sejumlah akun kenamaan ramai-ramai mencuit video tersebut. Salah satunya misalnya akun @addiems menulis “Allah Maha Besar” untuk  memberi pengantar cuitan video itu.  Cuitan akun milik konduktor orkestra Addie MS yang dipublikasikan Senin (6/2) tersebut hingga berita ini dimuat telah diretweet sebanyak 1.360 kali dan disukai tak kurang dari 1.175 kali.

Akun @jokoanwar memberi keterangan “lihat ini” untuk cuitan video tersebut. Dalam cuitan itu sutradara kenamaan tersebut nampaknya mengajak netizen untuk merenungi makna perbedaan dengan lebih jernih lagi. Akun @ninuk_pambudy milik wakil pemred Harian Kompas pada tanggal 24 Januari juga mencuit video pendek tersebut.

Tidak hanya di Twitter, di sejumlah media sosial lain seperti Instagram dan Facebook video tersebut juga ramai diunggah.  Di Instragram @ala_nu video “Makna Perbedaan” telah dilihat sebanyak 5.629 kali.

Lalu siapakah yang pertama kali membuat dan mengunggah video pendek tersebut ke dunia maya? Dalam video berdurasi satu menit tersebut terdapat logo Netizen NU, Lambang Nahdlatul Ulama, dan kalimat we are NU family. Saat dikonfirmasi mengenai video pendek tersebut, Sekjen PBNU HA Helmy Faishal Zaini membenarkan bahwa video tersebut merupakan buah karyanya.

“Saya terus mengampanyekan dan mengajak anak-anak muda NU untuk aktif berdakwah di media sosial. Salah satunya dengan cara-cara kreatif membuat video pendek yang isinya berupa renungan yang bisa memberi kesejukan di dunia maya. Inilah yang disebut sebagai dakwah di era zaman digital,” jelas pria kelahiran Cirebon itu. (Fariz Alniezar)

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG
IMG