Home Nasional Keislaman English Version Baru Fragmen Internasional Risalah Redaksi Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Ridwan Kamil: Kakek Saya Keluarga Besar NU

Ridwan Kamil: Kakek Saya Keluarga Besar NU
Jakarta, NU Online
Wali Kota Bandung Ridwan Kamil mengaku punya ikatan sejarah dengan Nahdlatul Ulama. Sebab, kakeknya, Kiai Muhyiddin, adalah pejuang kemerdekaan, pernah dipenjara Belanda dua kali di Bandung dan Subang, pemilik empat pesantren, dan merupakan kiai NU. Tak hanya itu, uaknya sendiri juga santri NU.

Jadi, kata dia, tak heran dirinya merapatkan barisan dengan organisasi NU karena leluhurnya juga bergabung di NU. Tak heran jika dia bersilaturahim ke PBNU.

“Pertama tentunya menyambung silaturahim,” katanya ketika ditemui NU Online selepas bertemu dengan Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj di gedung PBNU, Jakarta, Selasa (14/3).  

Menurut dia, silaturahim itu adalah upaya merapatkan barisan dengan NU karena saat ini ada upaya umat dipecah-belah, orang cenderung mengkafrkan, membenci, dan menebar kemarahan.

Upaya pecah belah umat itu, lanjutnya, terungkap juga dari muhasabah Mustasyar PBNU KH A. Mustofa Bisri di Masjid Agung Kota Bandung beberapa hari lalu.   

“Nah, sebagai wali kota, saya harus berupaya mencari solusi yang fundamental. Salah satunya adalah bersama dengan NU, organisasi yang dari sejarahnya sudah sangat di depan membela NKRI.”

Untuk hal itu, pria yang disapa Kang Emil akan bekerja sama dengan NU di berbagai tingkatan, mulai dari NU Kota Bandung, NU Jawa barat, PBNU dengan menyamakan konsep dan pandangan.

“Alhamdulillah tadi Pak Kiai Said Aqil menyampaikan dukungan terkait itu; NU sebagai benteng terakhir, istilah Gus Dur, kita ini, NU ini, sangat mulia, satpamnya republik,” jelasnya. (Abdullah Alawi)

Posisi Bawah | Youtube NU Online