IMG-LOGO
Pesantren

Semakin Beragama, Harusnya Semakin Cinta Tanah Air


Senin 29 Mei 2017 12:01 WIB
Bagikan:
Semakin Beragama, Harusnya Semakin Cinta Tanah Air
Grobogan, NU Online
Dewasa ini sifat dan sikap nasionalisme banyak orang yang juga beragama mulai luntur. Semakin beragama, seharusnya semakin tinggi nilai nasionalismenya, bukan berkurang atau bahkan hilang.

Demikian disampaikan Ustadz Ali Masykur saat menjelaskan kutipan teks kitab Ad-Difa' anil Wathan karya KH M Said Lirboyo dalam pengajian pasaran di Pesantren Al-Misykah Desa Selo Kecamatan Tawangharjo Kabupaten Grobogan, Ahad (28/5) malam.

Muqaddimah kitab karya dzurriyyah lirboyo ini menjelaskan betapa pentingnya urusan tanah air, yang mana hal tersebut merupakan hakikat diniyyah atau keagamaan.

"Banyak anggapan bahwa sebagai seorang Muslim hanya wajib memperbaiki kualitas agamanya, tidak wajib berkecimpung dalam upaya wathaniyyah. Hal ini adalah bentuk kesalahan dan kerugian," terang Ustadz Ali di pesantren asuhan Kiai Asnawi Lathif.

Kiai Muhammad Said mencantumkan hadits “Man lam yahtamma bi amril muslimin fa laisa minhum” dalam karyanya. Hadits ini bisa menjadi fondasi bahwa umat Islam harus ikut terjun berpikir dan beraksi dalam upaya memberikan maslahat terhadap kaum Muslimin, khususnya yang berada dalam tanah air tercinta ini.

Pada awal kajian kitab ini, Ustadz Ali berharap semua santri dan kaum muslimin agar tidak hanya mementingkan soal pribadinya, tetapi namun juga maslahat secara umum. Selain itu, rasa hubbul wathan harus tumbuh di dalam hati seorang santri sebab santri yang berupaya mewujudkan kemerdekaan tanah air ini. (A Lubabul Arifin/Alhafiz K)

Bagikan:
IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Maulid Akbar dan Doa untuk Keselamatan Bangsa
Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
IMG
IMG