IMG-LOGO
Tokoh

Kiai Muchit Muzadi dan Kegemarannya

Selasa 18 Juli 2017 6:0 WIB
Bagikan:
Kiai Muchit Muzadi dan Kegemarannya
Mbah Muchit begitu beliau akrab disapa. Pria kelahiran 4 Desember 1925 di Bangilan, Tuban itu, terlahir dengan nama lengkap Abdul Muchit. Ketika dewasa, ia menisbatkan nama ayahnya dibelakang namanya, sehingga menjadi Abdul Muchit Muzadi.

Bagi warga NU, nama Mbah Muchit tak asing. Ia dikenal sebagai pengawal khittah NU setelah ditetapkan pada muktamar NU tahun 1984 di Situbondo. Saat itu, kakak kandung Ketua Umum PBNU 1999 - 2009 KH Hasyim Muzadi itu, menjadi sekretaris pribadi Rais ‘Aam PBNU KH Achmad Siddiq. Konon, teks Khittah An-Nahdliyah yang dipresentasikan oleh Kiai Siddiq saat itu, ia yang mengetiknya.

Sepanjang hidupnya ia dedikasikan dirinya untuk NU. Bahkan, beberapa saat sebelum kembali ke haribaan Allah SWT, 6 September dua tahun yang lalu, beliau masih sempat "cawe-cawe" menenangkan hiruk pikuk pasca Muktamar 33 NU.

Namun, dibalik kiprahnya di NU dan masyarakat, ada sisi yang menarik dari sosok Mbah Muchit. Ia merupakan sosok yang gemar membaca dan menulis. Sampai di penghujung usianya, ia masih berlangganan beberapa surat kabar nasional di kediamannya di Jember. Setiap pagi ia rajin membaca koran dan juga majalah.

Selain itu, ia juga gemar membaca berbagai literatur. Tak hanya literatur yang sefaham, bahkan ia juga mengkaji literatur lintas madzab dan lintas kajian. Pada sebuah kesempatan ia pernah bercerita. Kawan-kawannya di Muhammadiyah Jember tak pernah mendebatnya. Meski, anatara NU dan Muhammadiyah kerap kali berbeda pendapat. Apa pasalnya?

"Mereka tidak berani berdebat karena referensi kemuhammadiyahannya lebih lengkapan saya," tuturnya sembari tersenyum.

Berkat kegemarannya membaca ini, beliau juga penulis yang cukup produktif. Banyak artikelnya yang dimuat di media massa. Terutama tentang ke-NU-an. Selain itu, juga ada beberapa buku yang berhasil diselesaikan oleh beliau. 

Di antaranya adalah Fikih Perempuan Praktis (Khalista), Mengenal Nahdlatul Ulama (Khalista) dan NU dalam Perspektif Sejarah dan Ajaran (khalista).

Selain yang sudah terbit, ketika beliau wafat, masih banyak pula tulisan-tulisannya yang masih berupa manuskrip. Belum pernah dipublikasikan dan tersimpan di perpustakaan pribadinya di Jember.

Tak hanya membaca dan menulis, sisi literasi Mbah Muchit yang menarik adalah tentang kegemarannya membagikan buku. Untuk hal ini, ada beberapa cerita sebagaimana yang ditulis oleh Muhammad Subhan dalam "Berjuang Sampai Akhir: Kisah Seorang Mbah Muchit".

Suatu ketika, Mbah Muchit menggelar pengajian setiap malam Sabtu di Masjid Sunan Kalijaga di samping rumahnya yang tak jauh dari Kampus UNEJ tersebut. Pengajian yang ia ampu adalah tentang keaswajaan. Yang menjadi rujukan dalam pengajian tersebut, adalah "Aswaja dalam Persepsi dan Tradisi NU" dan "Wawasan Umum Ahlussunnah wal-Jama'ah" yang keduanya ditulis oleh KH Tolchah Hasan.

Kedua buku tersebut ternyata sudah jarang beredar di toko-toko buku. Adanya hanya di penerbitnya yang berada di Jakarta. Mbah Muchit pun memesan buku yang harganya Rp. 50 ribu per ekslempar itu. Lalu, ia membagikannya kepada para jama'ahnya. Sayangnya, setelah buku itu dibagikan, malah tak banyak jama'ahnya yang kembali datang untuk mengkaji buku tersebut.

Tak hanya itu, pada 2006 Mbah Muchit membagikan bukunya sendiri yang berjudul "Mengenal Nahdlatul Ulama". Buku yang setebal 60 halaman dan dicetak dengan biaya sendiri itu, ia bagikan ke pengurus MWC dan Cabang NU se-Jawa Timur. Juga kepada pengurus PWNU dan PBNU yang saat itu sedang mengadakan pertemuan di kantor PWNU di Surabaya. Total ada 1.200 ekslempar buku yang ia bagikan dari 1.500 buku yang dicetak.

Honorium yang didapatnya dari penerbit ketika menerbitkan buku, juga tak pernah beliau ambil. Mbah Muchit lebih senang mengambilnya dalam bentuk buku. Lalu, ia bagikan kepada orang lain yang datang bertamu atau saat ada acara.

Desember 2005, ketika ulang tahunnya ke-80, Mbah Muchit juga membagikan bukunya yang berjudul "Fikih Perempuan Praktis". Saat itu, ia sedang mengadakan acara di Pesantren KH Wahid Hasyim, Bangil, Pasuruan. Begitu pula saat Munas dan Konbes NU di Surabaya pada 2006. Saat itu, beliau membagikan buku "NU dalam Perspektif Sejarah dan Ajaran".

Untuk buku yang terakhir ini, saya pernah mendapatkannya pula. Gratis pula. Saat itu, saya diberi oleh seseorang di pondok. Setelah cukup lama saya pelajari dan nangkring di rak buku, ada teman yang meminjamnya. Sampai saat ini, buku itupun tak kunjung balik. Mungkin, ada lagi yang meminjamnya dari teman saya tersebut. Tak balik juga. Dan terus bergulir demikian.

Seperti itu, mungkin yang diharapkan oleh Mbah Muchit atas buku-buku yang ia bagikannya. Ia tidak rela jika buku yang dibagikannya tersebut sampai tidak terbaca. Maka, ketika buku itu sudah nangkring dan tak dibaca lagi, buku itu pun berpindah tangan. Bisa jadi, bukan? (Ayunk Notonegoro)

Tags:
Bagikan:
Sabtu 15 Juli 2017 18:1 WIB
Sulaiman Zuhdi, Kiai Tarekat, Seni, hingga Ekonomi
Sulaiman Zuhdi, Kiai Tarekat, Seni, hingga Ekonomi
KH Sulaiman Zuhdi Affandi merupakan salah seorang kiai yang tidak hanya pandai dalam bidang agama, namun juga sebagai pengamal tarekat, tepatnya Naqsyabandiyyah-Khalidiyyah. Tetapi yang lebih istimewa lagi adalah beliau mempunyai keahlian yang tidak biasa untuk seukuran kiai-kiai pada zamannya. Kelebihan itu, beliau mampu menciptakan tenaga pembangkit listrik bertenaga air tahun 1938, kemudian beliau juga membuat pabrik rokok, membuat pabrik kain tenun (tekstil), dan menyamak kulit hewan.

Pondok Pesantren Mojopurno-Magetan, adalah tempat kediamanan Sulaiman dan keluarganya. Pondok tersebut tidak hanya berfungsi sebagai tempat masyarakat belajar agama saja, tetapi disana tempat warga masyarakat bekerja meningkatkan taraf ekonominya. Sulaiman sebenarnya bukan penduduk asli Mojopurno-Magetan, ia adalah orang pendatang dari Kebonsari, Madiun. Kobonsari sendiri merupakan tempat belajar agama dan thoriqah (olah batin melalui dzikir kepada Allah).  Ketika itu sebagaian santri Kebonsari yang berasal dari Magetan meminta kepada keluarga NdalemKebonsari supaya mengirimkan salah seorang kiainya ke Magetan.

Maka sekitar antara tahun 1929-1930 ndalem menunjuk Sulaiman untuk ke Magetan. Sebelum benar-benar tinggal di Magetan, Sulaiman terlebih dahulu memohon petunjuk kepada Allah SWT. Setelah melalui istikharah dan pertimbangan yang matang, maka Sulaiman berketetapan hati bertempat tinggal di Desa Mojopurno sebagai tempat dan pusat kegiatan dakwah serta kemasyarakatannya.

Pertama-tama yang dilakukannya adalah dengan membangun masjid di Mojopurno. Mojopurno pada saat itu adalah tempat maksiat, liar, banyak para pemabuk, tukang judi, perampok, suka datang ke punden, dan keburukan-keburukan lainnya, serta masyarakatnya yang masih banyak hidup dalam kemiskinan. Tanah tempat dimana masjid dibangun oleh Sulaiman dikenal sebagai tempat yang sangat angker saat itu. Keberhasilan Sulaiman membangun masjid dan menghilangkan keangkeran tempat tersebut mendatangkan nilai tersendiri dan secara tidak langsung membawa pengakuan masyarakat akan keunggulan pribadinya.

Sedikit demi sedikit masyarakat banyak yang berdatangan ke kediaman Sulaiman. Pertama kali yang datang kepadanya adalah santri-santri Kebonsari yang dari Magetan, kehadiran Sulaiman sedikit memudahkan mereka belajar, sebab mereka tidak perlu jauh-jauh datang ke Madiun. Didukung dengan tidak hanya terbatas pada keahlian agama dan tarekat saja, tetapi kemampuannya menciptakan peluang dan lapangan ekonomi, Sulaiman tidak butuh waktu yang lama untuk merubah masyarakat Mojopurno menjadi orang-orang yang taat menjalankan perintah dan menjauhi larangan agamanya.

Sempat Sulaiman mengalami kesulitan bagaimana cara mengumpulkan masyarakat ke masjidnya. Di tengah-tengah berpikir mencari cara, ketika itu di tempat lain tidak jauh dari Desa Mojopurno menggelar acara reog yang di datangkan dari Ponorogo. Saat itu masyarakat Mojopurno keluar dari rumah-rumah mereka beramai-ramai untuk menonton pertunjukan reog di desa tetangga tersebut. Dari sana muncullah ide Sulaiman, bahwa untuk mengumpulkan masyarakat berada di satu tempat harus mengadakan acara besar dan salah satu pertunjukan yang berhasil menyedot perhatian masyarakat adalah reog.

Sulaiman kemudian mengundang reog Ponorogo kira-kira tahun 1933. Sulaiman mengkonsep reog tersebut dalam rangka untuk hari-hari besar Islam semisal peringatan Isra’ Mi’raj, Maulid Nabi Muhammad SAW, peringatan Tahun Baru Hijriah (Muharram), dan hari-hari besar Islam lainnya. Sulaiman menggelar peringatan hari-hari besar Islam tersebut berlangsung tiga hari. Tidak hanya Reog yang ditmpilkan dalam semarak hari besar Islam, disana juga ditampilkan tonel. Tonel adalah Sebuah lakon sandiwara yang diciptakan oleh Sukarno, di dalamnya berisi secara halus mengajak masyarakat supaya sadar akan pentingnya harkat dan martabat serta harga diri suatu bangsa. Mengajarkan kewajiban dan hak individu untuk hidup merdeka bebas dari penjajahan. Dengan konsep acara yang demikian, setiap Sulaiman mengadakan hari peringatan besar Islam pihak penjajah Belanda selalu datang mengawasi dan memata-matainya.

Perjuangan Sulaiman tidak sebatas menggelar acara dan pertunjukannya saja supaya masyarakat senang datang ke tempatnya, tetapi ia juga menyediakan konsumsinya juga untuk masyarakat yang hadir. Ketika itu piring beling adalah barang langka dan istimewa, selesai acara tidak jarang piring-piring beling itu di bawa pulang oleh orang-orang yang hadir. Dengan raut muka yang kesal suatu ketika istri Sulaiman pernah bertanya kepadanya kenapa masyarakat suka membawa piringnya, Sulaiman memberi jawaban kepada sang isteri dengan jawaban sederhana. Ia mengatakan, nanti kalau mereka sudah mampu membeli sendiri mereka tidak akan membawa pulang piring-piring itu lagi. Mendengar jawaban dari sang suami demikian, isteri Sulaiman hanya bisa terima dan bersabar.

Benar saja, kira-kira pada tahun 1937 masyarakat Mojopurno menunjukkan perubahan yang positif, banyak perubahan sikap dalam diri mereka. Pada sekitar tahun tersebut ketika diselenggarakan kembali peringatan hari-hari besar Islam masyarakat sudah membawa konsumsi sendiri-sendiri dalam bentuk julen. Julen adalah bentuk miniatur masjid atau mushalla yang didalamnya di isi dengan beraneka makanan serta buah-buahan. Masyarakat membawa julen dari desa masing-masing dengan di pikul beramai-ramai di bawa ke Desa Mojopurno, tepatnya di kediaman Sulaiman. Setelah selesai acara meniatur-miniatur masjid dan mushalla yang berisi aneka makanan tersebut mereka buka dan kemudian mereka makan bersama-sama.

Sulaiman tidak berhenti hanya penataan pada tingkah dan prilaku masyarakat, tetapi ia berjuang pula melalui usaha pada peningkatan taraf hidup ekonomi masyarakat. Bersama beberapa penduduk yang sekaligus muridnya ia mendirikan pabrik rokok, melatih masyarakat membuat kain tenun (tekstil), menyamak kulit hewan (sapi, kambing), ia juga salah seorang yang menciptakan tenaga pembangkit listrik dengan melalui rekayasa air. Kekuatan daya salur pembangkit listrik tenaga air ini mampu hingga sejauh satu kilo meter. Bagi masyarakat, ini merupakan teknologi yang luar biasa untuk ukuran jaman saat itu. Ketika itu hanya masyarakat di Desa Mojopurno yang bisa menikmati lampu listrik berkat tangan Sulaiman dimana di daerah yang lain di Magetan masih jauh menggunakan lampu teplok.

Sulaiman juga di kenal sebagai pejuang gigih kemerdekaan di barisan tentara Hizbullah. Ia merupakan salah satu komandan dan panutan dalam kesatuannya yang berkedudukan di Mojokerto. Disamping itu, Sulaiman sangat di kenal oleh masyarakat Magetan sebagai gusti lider, yaitu orang yang ditakuti oleh para perampok dan pencoleng. Ketika di Magetan ada perampok dan pencoleng, maka Sulaiman yang paling diharapkan kehadirannya oleh masyarakat mengusir para perampok-perampok itu. Pada masa kemerdekaan, Sulaiman menjadi penasehat Buapati Magetan, M. Ng. Sudibjo. 

Sulaiman Meninggal dunia pada 1948 September bersama Bupati Magetan tersebut, mereka berdua meninggal oleh keganasan PKI ketika melakukan petualangan politik di Madiun, yang dikenal dengan Madiun Affair. (Moh. Yusuf)
Jumat 30 Juni 2017 20:7 WIB
KH Zainal Abidin, Pendiri Pesantren Tertua di Blora
KH Zainal Abidin, Pendiri Pesantren Tertua di Blora
Setiap tanggal 13 Rabiul Awwal, kompleks Pondok Pesantren Mambaul Huda Desa Talokwohmojo Kecamatan Ngawen Kabupaten Blora dipadati ribuan jamaah. Pasalnya, hari itu merupakan puncak peringatan haul KH Zainal Abidin. Almarhum dikenal sebagai pendiri Mambaul Huda, pondok pesantren tertua di Kabupaten Blora Jawa Tengah. 

KH Zainal Abidin adalah putra bungsu Longko Pati, tokoh agama asal Nganguk Pati yang kemudian hijrah ke Blora. Di tempat baru, tepatnya di Desa Banjarwaru Kecamatan Ngawen, Zainal Abidin dilahirkan. 

Pada zamannya, sosok KH Zainal Abidin tampak menonjol dalam hal pengetahuan agama. Tak pelak, tokoh dari Desa Talokwohmojo tertarik untuk menikahkan putrinya Nyai Kaminah dengan pemuda Zainal. 

Selanjutnya, sang mertua mewakafkan sebidang tanah untuk keperluan syiar Islam. Maka, pada 1900 dibangunlah sebuah 'langgar' alias musala kecil untuk pengajian Alquran dan kitab kuning oleh KH Zainal Abidin. Selain itu, sejak 1908 Almarhum KH Zainal Abidin juga dikenal sebagai mursyid Tarekat Naqsabandiyah Kholidiyah. Sanad tarekat diperolehnya dari KH Ahmad Rowobayan Padangan Bojonegoro.  

"Sejak saat itu beliau resmi mendapat izin mengajar dan membaiat santri-santri tarekat," ujar K Munir, salah satu cucu almarhum.

KH Zainal Abidin tercatat dua kali menikah. Dari istri pertama Nyai Kaminah, almarhum dikaruniai delapan orang anak. Sedangkan dari istri kedua Nyai Ruqayah, beliau dikaruniai lima orang anak. 

Almaghfurlah KH Zainal Abidin wafat pada 1922, dikebumikan di lingkungan pesantren Talokwohmojo. Sepeninggal almarhum, kepengasuhan pesantren dilanjutkan oleh KHA Hasan dari tahun 1922 hingga 1942. 

Sepeninggal Kiai Hasan tahun 1942, estafeta kepemimpinan pesantren dilanjutkan oleh KH Ismail. Sebelum mengurus pesantren, kiai yang merupakan murid kinasih KH Kholil Kasingan Rembang ini sempat berguru kepada Syekh Hasyim Asyari di Tebuireng. 

Semasa kepemimpinan KH Ismail (1942-1956), pesantren Mambaul Huda mengalami perkembangan cukup pesat. Santri dari luar daerah mulai berdatangan. 

Sepeninggal KH Ismail, pengasuh pesantren dilanjutkan oleh KH Nachrowi. Sejak saat itu, pengasuh santri syariat dan santri tarekat mulai dipisahkan. KH Nachrowi mengasuh santri tarekat, sedangkan santri syariat dipercayakan pada KH Abbas bin Zainal Abidin. 

KH Abbas meninggal dunia pada 1976. Sepuluh tahun kemudian KH Nachrowi menyusul menghadap Sang Ilahi. KH Nachrowi mengasuh pesantren selama 34 tahun, yakni dari tahyn 1965 hingga 1980.

Konon nama Mambaul Huda muncul di masa duet kepemimpin KH Nachrowi dan KH Abbas. Sepeninggal KH Nachrowi, pengasuh santri tarekat berturut-turut dilanjutkan oleh KH Musthofa Nachrowi dan KH Labib bin Musthofa.

Adapun urutan pengasuh santri syariat setelah KH Ismail adalah KH Abbas bin Zainal Abidin. "Saat ini diteruskan oleh KH Ali Ridlo dan KH Idrus," ujar K Munir, Sekretaris Desa Talokwohmojo.

Markas Perjuangan
Di masa silam, Pesantren Mambaul Huda adalah salah satu tempat berhimpunnya ulama dan pejuang. Saat pemberontakan PKI tahun 1948, misalnya, Mambaul Huda menjadi tempat bernaungnya rakyat maupun pejabat. 

Betapa tidak? Akhir September 1948 Blora dikuasai PKI Muso yang hendak membentuk pemerintahan baru. Bahkan, Bupati Blora dan sejumlah tokoh pun menjadi korban kebiadaban PKI saat itu. 

Semasa agresi Belanda II tahun 1949 Mambaul Huda menjadi markas pertahanan tentara dan para sukarelawan pejuang. (Akhmad Saefudin, penulis Buku 17 Ulama Banyumas)

Jumat 30 Juni 2017 12:1 WIB
Prof. Soenarjo, Menteri Dalam Negeri dari NU
Prof. Soenarjo, Menteri Dalam Negeri dari NU
Prof. Mr. R.H. A. Soenarjo, selanjutnya Mr. Narjo adalah Menteri Dalam Negeri dari NU pada zaman Orde Lama, penyelenggara pemilu pertama di Indonesia 1955. Ia juga salah seorang tokoh pembangun Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sunan Kalijaga Yogyakarta, dan IAIN-IAIN lainnya yang pada perkembangannya menjadi Universitas Islam Negeri (UIN). 

Mr. Narjo adalah putra dari seorang penghulu pada zaman penjajahan Belanda bernama Raden Iman Nasiruddin Imamdipuro. Sebagaimana ayahnya, kakek Mr. Narjo, Zaenal Mustopo, juga adalah seorang penghulu. Zaenal Mustopo dikenal sebagai seorang dermawan. Dari kekayaannya, ia membangu sebuah masjid besar di tengah-tengah kota Sragen. 

Mr. Narjo lahir 15 Mei 1908 di Sragen. Pada masa kecilnya, ia menempuh pendidikan di sekolah umum milik Belanda. Setamat di sekolah itu, ia melanjutkan ke Meer Uitgebreid Lager Onderwijs (MULO, setingkat SMP) di Surakarta. Kemudian masuk ke Algemeene Middelbare School (AMS, setingkat SMA) jurusan bahasa-bahasa timur yang juga di Surakarta. Setelah itu, ia melanjutkan pendidikan ke Rechts Hooge School (RHS, Sekolah Tinggi Hukum). Ia tamat pada perguruan itu pada tahun 1941.

Pengetahuan agama ia dapatkan dengan mengaji sehabis maghrib kepada ayahnya sendiri. Mengaji dijalaninya selama tinggal bersama orang tuanya di Sragen. Kepada ayahnya ia khatam belajar membaca Al-Qur’an. Kemudian ketika di Surakarta, ia mengaji di Pesantren Manba’ul Ulum, Jamsaren, untuk beberapa waktu. Pelajaran ilmu agama ia dapatkan juga dari K.R.T.P. Tapsiranom di Pengulon Solo. 

Ketika di Jakarta, meski ia tidak belajar ilmu agama secara khusus, ia sering bergaul dengan tokoh-tokoh agama. Di samping itu, ia sering membaca buku-buku agama. Buku yang banyak dibacanya adalah Tafsir Al-Quran dalam bahasa Belanda. 

Mr. Narjo memulai karirnya dengan bekerja sebagai pegawai Kantor Pusat Statistik Jakarta. Namun tampaknya nasib telah menentukannya menjadi salah seorang pionir di Departemen Agama, karena tak lama kemudian, ia diangkat menjadi Panitera di Mahkamah Islam Tinggi, wilayah Jawa dan Madura. Jabatannya kemudian diganti Moh. Djunaidi pada tahun 1948.

Sebetulnya sejak proklamasi kemerdekaan, Mr. Narjo tidak aktif mengemban jabatan itu karena ia bersama Prof. Dr. A Rasjidi dan KH Fathurrohman Kafrawi diberi tugas mengatur struktur Departemen Agama. Kemudian ia menjadi sekretaris jenderal departemen tersebut pada Menteri KH Masykur dari NU. 

Setelah masa perang berlalu, Pemerintahan RI kembali ke Jakarta (sempat dipindahkan ke Yogyakarta), ia diangkat Menteri Agama KH Wahid Hasyim menjadi Sekretaris Perguruan Tinggi Agama Islam Negeri. Wahid Hasyim menugaskannya untuk membentuk PTAIN dalam kedudukannya sebagai Pejabat Tinggi Departemen Agama. 

Di samping jabatannya pejabat tinggi Departemen Agama, ia juga memberikan kuliah pada mahasiswa. Mata kuliah yang dipegangnya adalah “Asas-asas Hukum Tatanegara” dan “Asas-asas Hukum Perdata”. 

Kemudian Mr. Narjo kemudian terjun ke area politik melalui Partai NU. Ia menjadi menteri mewakili NU dalam beberapa kabinet. Ia tercatat menjadi Menteri Dalam Negeri mengganti Prof. Hazirin mulai 19 November 1954 pada Kabinet Ali Sastroamidjojo I dari Partai Nasional Indonesia. Dalam Kabinet Burhanuddin Haraharap dari Masyumi ia menduduki jabatan yang sama dan tetap mewakili NU (12 Agustus 1995 sampai dengan 24 Maret 1956). Tapi ia mundur bersama seluruh menteri dari NU pada 19 Januari 1956.

Dalam kabinet Ali Sastroamidjojo II dari Partai Nasional Indonesia, ia mengemban jabatan yang sama mewakili NU sejak 9 Januari 1957. Sampai kabinet jatuh, ia merangkap jabatan Menteri Kehakiman ad interim.  Pada Kabinet Djuanda (Kabinet Karya) menjabat Menteri Agraria. Pada kabinet yang sama, pada tahun 1958, ia menjabat Menteri Agama ad interim.

Ia juga pernah menjadi anggota Konstituante pada tahun 1956 sampai dengan 1959 mewakili Partai NU. Jabatan lembaga legislatif ini diperolehnya lagi ketika ia menjadi anggota DPR-GR pada tahun 1960 sampai dengan 1968 mewakili Golongan (cendekiawan). Ia menjadi anggota DPR/MPR pada tahun 1978 sampai dengan 1982 dari Partai Persatuan Pembangunan. 

Dari hasil perkawinannya dengan Hj. Umi Salamah (menikah tahun 1952), Mr. Narjo dikaruniai empat putra dan empat putri. Seluruh putra dan putrinya berhasil lulus dari Perguruan Tinggi. Tapi ia menekankan supaya anak-anaknya merasakan belajar ilmu agama sebagaimana dirinya. KH Anwar Musyadad, ajengan asal Garut, Jawa Barat, yang pernah jadi Wakil Rais Aam PBNU mengajar anak-anaknya dalam ilmu agama. 

Mr. Narjo meninggal pada tahun 1996 Bethesda Yogyakarta karena serangan stroke. Ia dimakamkan di Sragen di samping pusara istrinya. (Abdullah Alawi , disarikan dari: Machasin, Lima Tokoh IAIN Sunan Kalijaga: Prof. Mr. R.H.A. Soenarjo)
 
IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
Peresmian Bank Wakaf Mikro di Banten Oleh Presiden RI
IMG
IMG