IMG-LOGO
Nasional

Kiai Ma’ruf: Islam dan Kemanusiaan Tidak Boleh Berbenturan

Selasa 14 November 2017 09:00 WIB
Kiai Ma’ruf: Islam dan Kemanusiaan Tidak Boleh Berbenturan
Jakarta, NU Online
Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ma’ruf Amin mengatakan, Islam dan kebangsaan adalah dua hal yang berjalana beriringan, tidak perlu dibentur-benturkan. Baginya, jika terjadi benturan diantara keduanya maka ada kesalahan di dalam memahaminya.

“Kalau terjadi benturan, berarti ada yang salah. Salah memahami Islam, ataupun salah memahami kebangsaan,” kata Kiai Ma’ruf di Jakarta, Senin (13/11).

Selain itu, Kiai Ma’ruf juga menegaskan, Islam dan kemanusiaan juga tidak boleh berbenturan. Menurut dia, Islam harus selaras dengan kemanusiaan. Begitu pun sebaliknya, kemanusiaan harus sejalan dengan Islam.

“Kalau terjadi benturan, pasti ada yang salah,” katanya.

Rais ‘Aam PBNU itu menyebutkan, Al-Qur’an Surat Al-Hujurat ayat tiga belas adalah dasar kemanusiaan di dalam Islam. Yakni manusia memang diciptakan dengan perbedaan agar mereka saling mengenal antara satu dengan yang lainnya. Jika terjadi benturan, maka bisa jadi pemahaman tentang Islam atau kemanusiaannya ada yang salah. 

“Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal,” katanya.

“Ini dasar kemanusiaan kita,” tegasnya. (Muchlishon Rochmat)
Bagikan:
IMG
IMG