::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

KH Masdar: NKRI Harga Mati Omong Kosong Tanpa Pajak

Senin, 12 Februari 2018 23:02 Nasional

Bagikan

KH Masdar: NKRI Harga Mati Omong Kosong Tanpa Pajak

Jakarta, NU Online
Rais Syuriyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Masdar F Masudi mengajak segenap elemen bangsa untuk berpikir ulang soal tujuan substansial bernegara. Menurutnya, praktik bernegara itu bukan sekadar persatuan, tetapi pemerataan kesejahteraan yang diatur melalui mekanisme pendapatan dan belanja negara.

Demikian dikatakan Kiai Masdar F Masudi ketika membincang rencana penerbitan regulasi tentang optimalisasi penghimpunan zakat Aparatur Sipil Negara (ASN) Muslim di Kantor PBNU, Jumat (9/2).

“NKRI harga mati, hanya bentuknya. Jangan sampai kita bicara legitimasi negara, tapi tidak bicara substansinya. Substansi negara itu ya pendapatan dan belanja,” kata Kiai Masdar kepada NU Online.

Baca: Ini Pandangan KH Masdar Masudi Soal Rencana Regulasi Zakat ASN Muslim

Ia mengatakan bahwa negara itu hakikatnya adalah sebuah kontrak atau akad. Kontrak itu tertuang dalam UUD. Biangnya undang-undang itu regulasi yang mengatur soal pendapatan dan belanja negara.

“Islam menawarkan konsep zakat ada akhdzu (pendapatan) ada tasharruf (belanja). Aksi nyata bernegara itu ya bayar pajak. Ini tujuan utama bernegara dalam Islam,” kata Kiai Masdar.

Program pemerintah yang lain omong kosong kalau pendapatan negara lewat UU pajak ini tidak jalan, tandas kiai alumnus Pesantren Tegalrejo Magelang dan Pesantren Krapyak Yogyakarta.

Ia mengajak segenap pengurus NU di setiap tingkatan untuk menaruh perhatian dan mengawasi pendapatan dan belanja negara. (Alhafiz K)