IMG-LOGO
Nasional
PEKAN OLAHRAGA PEREMPUAN

Warna-warni di Lapangan Bulutangkis


Selasa 8 Mei 2018 00:45 WIB
Bagikan:
Warna-warni di Lapangan Bulutangkis
Pertandingan bulutangkis POP Fatayat, Senin (7/5)
Semarang, NU Online
Riuh ajang Pekan Olahraga Perempuan (POP) Fatayat NU 2018 sarat dengan sejuta cerita. Dari tiga cabang olahraga yang dipertandingkan memiliki kisahnya masing-masing. 

Lapangan bulutangkis mengukir kisah seorang guru Pendidikan Agama Islam yang menjadi salah satu pusat perhatian. Badriyah (52) berasal dari Semarang adalah pemain ganda putri dari tim Fatayat PCKabupaten Semarang. Ia mencuri perhatian karena staminanya yang luar biasa. 

Mak Bad, begitu ia akrab disapa, adalah atlet multisport. Skill olahraganya terasah sejak kecil. Tercatat Mak Bad pernah mengikuti ajang kompetisi bola voli, bulutangkis, pencak silat, lari maraton sampai tim sepak bola wanita. Prestasi tertingginya pernah menjuarai turnamen bola voli tingkat nasional pada tahun 1996 di Jakarta. 

Usia senja tak menghalangi semangatnya di dunia olahraga. Pada nomor ganda putri ini ia berpasangan dengan Supriyatin, seorang ibu rumah tangga yang juga memiliki hobi bulutangkis. Ditanya bagaimana resep tetap berstamina dan multi talented, jawaban Mak Bad cukup simpel.

"Ya hanya shalat tepat waktu dan berjamaah. Latihan rutin kalau itu juga wajib. Gak ada resep lainnya," jawabnya riang. 

Stamina dan strateginya di lapangan tampak memukau penonton dan wasit. Mak Bad berharap ajang POP ini menjadi agenda tahunan agar skill ibu-ibu di bidang olahraga memiliki media yang tepat. 

Lain lagi dengan Nisa, (35 tahun), pemain nomor ganda putri dari PAC Gunungpati juga memilik kisah unik. Dia adalah mantan atlet bulutangkis klub Djarum. Selama hampir delapam tahun ia habiskan waktu mengasah kemampuan bermainnya bersama Djarum. Prestasi tertingginya pernah menjuarai nomor ganda puteri tingkat nasional pada tahun 2007. 

Nisa sempat berhenti total dari aktivitas bermainnya sejak cidera lutut dan engsel yang dia alami. Dua kali operasi mengharuskan dirinya untuk tidak bermain profesional dan fokus mengurus rumah tangga. Namun, ajang POP membangkitkan semangatnya kembali. Nisa tampil cukup cemerlang. Berpasangan dengan Vera, nomor ganda putri ini berhasil masuk di semifinal Selasa (8/5) besok. 

Sementara itu dari lapangan tercatat empat tim ganda putri yang akan melaju ke babak semifinal adalah tim ganda PAC Fatayat Gunungpati melawan PC Fatayat Kendal. Sementara itu tim PC Fatayat Karanganyar akan berhadapan dengan PC Fatayat Salatiga. (Red: Kendi Setiawan)
Bagikan:
IMG
IMG