Kriteria Ulama Bukan Tampil di Televisi, Kemampuan Ini Harus Dimilikinya

Jakarta, NU Online 
Siapakah ulama itu? Apakah orang yang bertugas mengarahkan umat Islam dalam pilihan politik? Orang yang sering mengkafir-kafirkan sesama umat Islam sendiri? Atau orang yang ahli dalam agama? atau semuanya itu merupakan watak dan tugas ulama? 

Menurut Ketua PWNU Jawa Timur KH MArzuki Mustamar, ulama itu harus paham Al-Quran dan Sunnah. Namun, cara memahaminya tidak sembarangan atau seenaknya saja karena harus menggunakan piranti tertentu yang diwariskan Nabi Muhammad, sahabat, dan ulama terdahulu.

“Punya apa enggak alat atau piranti untuk bisa memahami Al-Quran Sunah itu. Mereka hafal apa enggak? Berapa ribu dalil yang mereka kuasai? Sudahkah mereka khatam Bukhari Muslim dan Kutubus Sittah?” tanyanya ketika NU Online bertanya tentang kriteria ulama, di Gedung PBNU, Rabu (1/8).  

“Sudahkah mereka tahu asbabun nuzul dan asbabul wurud? Sudahkah mereka tahu nasikh dan mansukh? Ya kan. Am, makhsus? Mutlaq muqayyad? Mubham mubayyan?” lanjut kiai yang baru seminggu ini terpilih jadi Ketua PWNU Jatim.

Menurut kiai yang tinggal di Malang ini, semua yang disebutkannya adalah piranti untuk memahami, menyimpulkan hukum dari Al-Quran Sunah. 

Tak hanya itu, menurut dia, ulama juga memiliki watak khusus yaitu mereka harus khasiyah, takut  kepada Allah. Setiap malam bangun, banyak berzikir agar hati selalu sambung dengan Allah. 

“Ulama itu harus kasih sayang. Lebih dekat kepada umat daripada kepada pejabat. Sudahkah itu dimiliki? Ulama itu menjaga kemaslahatan, menjaga keutuhan. Sudahkah orang-orang itu dakwah, tapi tetap aman? Jihad, tapi tetap aman.  Amar ma’ruf, tapi tetap aman atau malah berkedok itu malah mengkacaukan situasi?” tanyanya. 

Bagi Kiai Marzuki, kriteria ulama itu bukan sosok yang terkenal di televisi atau ceramahnya viral di media sosial. Ia menyebutkan beberapa sosok yang menurutnya ulama. Kepada merekalah umat Islam, terutama warga NU, mengikuti fatwanya. 

“Bahwa, Kiai Anwar Manshur dari Lirboyo ulama, semua sepakat. Bahwa Kiai Dimyati Rois ulama, semua sepakat. Bahwa Kiai Maimoen Zubair ulama, semua sepakat. Bahwa Kiai Nawawi Abdul Jalil Sidogiri itu ulama, semua sepakat. Bahwa Tuan Guru Turmudzi ulama, semua sepakat. Tuan Guru Zaini Kalsel, itu ulama, semua sepakat,” katanya. (Abdullah Alawi)

BNI Mobile