IMG-LOGO
Nasional

Tiga Menit Ribuan Nyawa Melayang karena Kehendak Allah


Sabtu 20 Oktober 2018 09:30 WIB
Bagikan:
Tiga Menit Ribuan Nyawa Melayang karena Kehendak Allah
Warga di lapangan Desa Sambo, Kamis (18/10)

Palu, NU Online
Jika Allah sudah berkehendak, hanya dalam tiga menit ribuan nyawa melayang, berbagai kerusakan yang menyebabkan triliunan uang hilang.

“Lewat bencana gempa bumi, tsunami dan likuifaksi yang terjadi di Sulawesi Tengah ini, semua selesai dalam tiga menit. Tidak ada gunanya kehebatan apalagi jabatan manusia,” kata Mustasyar PWNU Sulteng, KH Husen Habibu.

Kala itu, Kiai Husen berbicara di hadapan warga pengungsi lapangan Desa Sambo, Kecamatan Dolo Selatan, Kabupaten Sigi pada penyerahan bantuan logistik, nutrisi anak-anak dan ibu hamil kerja sama NU Peduli dan Alfamidi. Pada acara yang berlangsung Kamis (18/10) sore itu, ia mengajak warga dan semua pihak untuk muhasabah, merenungkan semua kealpaan yang mungkin telah dilakukan.

Di sela-sela pidato singkatnya, Kiai Husen juga mengajak warga untuk beristighfar. “Astaghfirullah rabbal baraya, astaghfirullah minal khataya,” kata Kiai Husen diikuti seluruh warga yang hadir. Banyak dari mereka menitikkan air mata.

“Kita harus sabar dan tabah menerima ujian Allah ini,” kata Kiai Husen dalam Bahasa Kaili, bahasa daerah setempat.

Di tengah-tengah kesadaran bahwa semua ujian ini adalah sarana untuk menyadari kekuasaan Allah dan menginsyafi kekeliruan manusia, menurut Kiai Husen, warga harus bersyukur, karena masih diberi keselamatan oleh Allah.

“Kita harus semakin bertakwa dan beriman kepada Allah. Kita sadar dengan bencana ini, sedikit Allah 'mencubit' kita. Tapi kita harus melihat ke depan, karena Allah memberikan kesempatan kepada kita untuk hidup dan beribadah kepada Allah,” tegasnya.

Desa Sambo merupakan desa dengan dampak gempa yang cukup parah. Sembilan puluh persen dari keseluruhan rumah yang ada rusak berat. Warga juga belum bisa melakukan aktivitas ekonomi karena masih merasakan trauma. Tanah-tanah dan jalan desa retak. Perbukitan di sisi desa juga terlihat longsor. 

NU Peduli selain memberikan bantuan logistik, juga telah melakukan layanan kesehatan. Selain itu diterjunkan juga tujuh ustadz pendamping dari Pesantren Salafiyah Parappe, Polewali Mandar, Sulawesi Barat. (Kendi Setiawan)

Bagikan:
IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG