IMG-LOGO
Internasional

Amnesty Internasional Cabut Penghargaan HAM bagi Suu Kyi


Selasa 13 November 2018 19:00 WIB
Bagikan:
Amnesty Internasional Cabut Penghargaan HAM bagi Suu Kyi
Pengungsi Rohingya di Bangladesh. Foto: Istimewa
Yangon, NU Online
Sebuah organisasi kemanusiaan, Amnesty Internasional, mencabut penghargaan yang pernah diberikan kepada pemimpin de facto Myanmar Aung San Suu Kyi. Alasannya, Suu Kyi dianggap telah melanggengkan pelanggaran hak asasi manusia dengan tidak berbicara tentang kekerasan yang menimpa minoritas Muslim Rohingya di Myanmar. 

Sekretaris Jenderal Amnesty Internasional Kumi Naidoo mengungkapkan kekecewaannya kepada Suu Kyi karena tidak menggunakan otoritas moral dan politik yang dimiliki untuk melindungi hak asasi manusia, keadilan, dan kesetaraan di Myanmar. 

“Sebagai seorang Ambassador of Conscience Amnesty International, harapan kami adalah Anda melanjutkan otoritas moral Anda untuk menentang ketidakadilan di mana pun Anda melihatnya, termasuk di Myanmar sendiri," kata Naidoo dalam suratnya yang ditulis untuk Suu Kyi pada 11 November, sebagaimana dilansir laman amnesty.org., Selasa (12/11).

Naidoo menyebut, saat ini Suu Kyi telah mengkhianati nilai-nilai yang pernah dibelanya. Suu Kyi dinilai telah menutup mata terhadap kekerasan yang dilancarkan militer Myanmar terhadap ratusan ribu Muslim Rohingya.

“Hari ini kami sangat kecewa menyampaikan bahwa Anda tidak lagi mewakili simbol harapan, keberanian, dan pembela hak asasi manusia,” tambahnya.

Melalui surat tersebut, Naidoo mencabut penghargaan yang pernah diberikan kepada Suu Kyi. Menurutnya, Amnesty internasional tidak memiliki alasan untuk tetap membiarkan Suu Kyi menerima penghargaan itu.

“Oleh karena itu, dengan sangat sedih kami menariknya dari Anda,” lanjutnya.

Pada 2009 lalu, Amnesty Inernasional memberikan penghargaan Ambassador of Conscience atau Duta Besar Hati Nurani –sebuah penghargaan hak asasi manusia terbesar- kepada Suu Kyi ketika dia masih di penjara. 

Penghargaan itu didapatkan Suu Kyi karena perjuangannya membela demokrasi dan hak asasi manusia secara damai di Myanmar.  Pada 2012, Suu Kyi menerima penghargaan tersebut secara langsung setelah ia dibebaskan dari penjara.  

Sebagaimana diketahui, Pada 25 Agustus 2017 lalu, tentara Myanmar menggelar operasi militer di sejumlah desa di negara bagian Rakhine Myanmar yang banyak ditinggali Muslim Rohingya. Peristiwa itu menyebabkan sedikitnya 700 ribu Muslim Rohingya melarikan diri ke Bangladesh. Ribuan lainnya dilaporkan meninggal dunia. (Red: Muchlishon)
Bagikan:
IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Habib Umar bin Hafidz Berkunjung ke PBNU
Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
IMG
IMG