IMG-LOGO
Trending Now:
Esai

Nabi Muhammad Manusia Paling Berpengaruh Nomor Satu

Kamis 22 November 2018 1:30 WIB
Bagikan:
Nabi Muhammad Manusia Paling Berpengaruh Nomor Satu
Oleh Mahbub Djunaidi

Jatuhnya pilihan saya kepada Nabi Muhammad dalam urutan pertama daftar Seratus Tokoh yang berpengaruh di dunia mungkin mengejutkan sementara pembaca dan mungkin jadi tanda tanya sebagian yang lain. Tapi saya berpegang pada keyakinan saya, dialah Nabi Muhammad satu-satunya manusia dalam sejarah yang berhasil meraih sukses-sukses luar biasa baik ditilik dari ukuran agama maupun ruang lingkup duniawi.

Berasal-usul dari keluarga sederhana, Muhammad menegakkan dan menyebarkan salah satu dari agama terbesar di dunia, Agama Islam. Dan pada saat yang bersamaan tampil sebagai seorang pemimpin tangguh, tulen, dan efektif. Kini tiga belas abad sesudah wafatnya, pengaruhnya masih tetap kuat dan mendalam serta berakar.

Sebagian besar dari orang-orang yang tercantum di dalam buku ini merupakan makhluk beruntung karena lahir dan dibesarkan di pusat-pusat peradaban manusia, berkultur tinggi dan tempat perputaran politik bangsa-bangsa. Muhammad lahir pada tahun 570 M, di kota Mekkah, di bagian agak selatan Jazirah Arabia, suatu tempat yang waktu itu merupakan daerah yang paling terbelakang di dunia, jauh dari pusat perdagangan, seni maupun ilmu pengetahuan. Menjadi yatim-piatu di umur enam tahun, dibesarkan dalam situasi sekitar yang sederhana dan rendah hati. Sumber-sumber Islam menyebutkan bahwa Muhammad seorang buta huruf. Keadaan ekonominya baru mulai membaik di umur dua puluh lima tahun tatkala dia kawin dengan seorang janda berada. Bagaimanapun, sampai mendekati umur empat puluh tahun nyaris tak tampak petunjuk keluarbiasaannya sebagai manusia.

Umumnya, bangsa Arab saat itu tak memeluk agama tertentu kecuali penyembah berhala Di kota Mekkah ada sejumlah kecil pemeluk-pemeluk Agama Yahudi dan Nasrani, dan besar kemungkinan dari merekalah Muhammad untuk pertama kali mendengar perihal adanya satu Tuhan Yang Mahakuasa, yang mengatur seantero alam. Tatkala dia berusia empat puluh tahun, Muhammad yakin bahwa Tuhan Yang Maha Esa ini menyampaikan sesuatu kepadanya dan memilihnya untuk jadi penyebar kepercayaan yang benar.

Selama tiga tahun Muhammad hanya menyebar agama terbatas pada kawan-kawan dekat dan kerabatnya. Baru tatkala memasuki tahun 613 dia mulai tampil di depan publik. Begitu dia sedikit demi sedikit punya pengikut, penguasa Mekkah memandangnya sebagai orang berbahaya, pembikin onar. Di tahun 622, cemas terhadap keselamatannya, Muhammad hijrah ke Madinah, kota di utara Mekkah berjarak 200 mil. Di kota itu dia ditawari posisi kekuasaan politik yang cukup meyakinkan.

Peristiwa hijrah ini merupakan titik balik penting bagi kehidupan Nabi. Di Mekkah dia susah memperoleh sejumlah kecil pengikut, dan di Madinah pengikutnya makin bertambah sehingga dalam tempo cepat dia dapat memperoleh pengaruh yang menjadikannya seorang pemegang kekuasaan yang sesungguhnya. Pada tahun-tahun berikutnya sementara pengikut Muhammad bertumbuhan bagai jamur, serentetan pertempuran pecah antara Mekkah dan Madinah. Peperangan ini berakhir tahun 630 dengan kemenangan pada pihak Muhammad, kembali ke Mekkah selaku penakluk. Sisa dua setengah tahun dari hidupnya dia menyaksikan kemajuan luar-biasa dalam hal cepatnya suku-suku Arab memeluk Agama Islam. Dan tatkala Muhammad wafat tahun 632, dia sudah memastikan dirinya selaku penguasa efektif seantero Jazirah Arabia bagian selatan.

Suku Bedewi punya tradisi turun-temurun sebagai prajurit-prajurit yang tangguh dan berani. Tapi, jumlah mereka tidaklah banyak dan senantiasa tergoda perpecahan dan saling melabrak satu sama lain. Itu sebabnya mereka tidak bisa mengungguli tentara dari kerajaan-kerajaan yang mapan di daerah pertanian di belahan utara. Tapi, Muhammadlah orang pertama dalam sejarah, berkat dorongan kuat kepercayaan kepada keesaan Tuhan, pasukan Arab yang kecil itu sanggup melakukan serentetan penaklukan yang mencengangkan dalam sejarah manusia. Di sebelah timur laut Arab berdiri Kekaisaran Persia Baru Sassanids yang luas. Di barat laut Arabia berdiri Byzantine atau Kekaisaran Romawi Timur dengan Konstantinopel sebagai pusatnya.

Ditilik dari sudut jumlah dan ukuran, jelas Arab tidak bakal mampu menghadapinya. Namun, di medan pertempuran, pasukan Arab yang membara semangatnya dengan sapuan kilat dapat menaklukkan Mesopotamia, Siria, dan Palestina. Pada tahun 642 Mesir direbut dari genggaman Kekaisaran Byzantine, dan sementara itu bala tentara Persia dihajar dalam pertempuran yang amat menentukan di Qadisiya tahun 637 dan di Nehavend tahun 642.

Tapi, penaklukan besar-besaran --di bawah pimpinan sahabat Nabi dan penggantinya Abu Bakr dan Umar ibn al-Khattab-- itu tidak menunjukkan tanda-tanda stop sampai di situ. Pada tahun 711, pasukan Arab telah menyapu habis Afrika Utara hingga ke tepi Samudera Atlantik. Dari situ mereka membelok ke utara dan menyeberangi Selat Gibraltar dan melabrak kerajaan Visigothic di Spanyol.

Sepintas lalu orang mesti mengira pasukan Muslim akan membabat habis semua Nasrani Eropa. Tapi pada tahun 732, dalam pertempuran yang masyhur dan dahsyat di Tours, satu pasukan Muslimin yang telah maju ke pusat negeri Perancis pada akhirnya dipukul oleh orang-orang Frank. Biarpun begitu, hanya dalam tempo secuil abad pertempuran, orang-orang Bedewi ini -dijiwai dengan ucapan-ucapan Nabi Muhammad- telah mendirikan sebuah empirium membentang dari perbatasan India hingga pasir putih tepi pantai Samudera Atlantik, sebuah emperium terbesar yang pernah dikenal sejarah manusia. Dan di mana pun penaklukan dilakukan oleh pasukan Muslim, selalu disusul dengan berbondong-bondongnya pemeluk masuk Agama Islam.

Ternyata, tidak semua penaklukan wilayah itu bersifat permanen. Orang-orang Persia, walaupun masih tetap penganut setia Agama Islam, merebut kembali kemerdekaannya dari tangan Arab. Dan di Spanyol, sesudah melalui peperangan tujuh abad lamanya akhirnya berhasil dikuasai kembali oleh orang-orang Nasrani. Sementara itu, Mesopotamia dan Mesir dua tempat kelahiran kebudayaan purba, tetap berada di tangan Arab seperti halnya seantero pantai utara Afrika. Agama Islam, tentu saja, menyebar terus dari satu abad ke abad lain, jauh melangkah dari daerah taklukan. Umumnya jutaan penganut Islam bertebaran di Afrika, Asia Tengah, lebih-lebih Pakistan dan India sebelah utara serta Indonesia. Di Indonesia, Agama Islam yang baru itu merupakan faktor pemersatu. Di anak benua India, nyaris kebalikannya: adanya agama baru itu menjadi sebab utama terjadinya perpecahan.

Apakah pengaruh Nabi Muhammad yang paling mendasar terhadap sejarah umat manusia? Seperti halnya lain-lain agama juga, Islam punya pengaruh luar biasa besarnya terhadap para penganutnya. Itu sebabnya mengapa penyebar-penyebar agama besar di dunia semua dapat tempat dalam buku ini. Jika diukur dari jumlah, banyaknya pemeluk Agama Nasrani dua kali lipat besarnya dari pemeluk Agama Islam, dengan sendirinya timbul tanda tanya apa alasan menempatkan urutan Nabi Muhammad lebih tinggi dari Nabi Isa dalam daftar. Ada dua alasan pokok yang jadi pegangan saya. Pertama, Muhammad memainkan peranan jauh lebih penting dalam pengembangan Islam ketimbang peranan Nabi Isa terhadap Agama Nasrani. Biarpun Nabi Isa bertanggung jawab terhadap ajaran-ajaran pokok moral dan etika Kristen (sampai batas tertentu berbeda dengan Yudaisme), St. Paul merupakan tokoh penyebar utama teologi Kristen, tokoh penyebarnya, dan penulis bagian terbesar dari Perjanjian Lama.

Sebaliknya Muhammad bukan saja bertanggung jawab terhadap teologi Islam tapi sekaligus juga terhadap pokok-pokok etika dan moralnya. Tambahan pula dia "pencatat" Kitab Suci Al-Quran, kumpulan wahyu kepada Muhammad yang diyakininya berasal langsung dari Allah. Sebagian terbesar dari wahyu ini disalin dengan penuh kesungguhan selama Muhammad masih hidup dan kemudian dihimpun dalam bentuk yang tak tergoyangkan tak lama sesudah dia wafat. Al-Quran dengan demikian berkaitan erat dengan pandangan-pandangan Muhammad serta ajaran-ajarannya karena dia bersandar pada wahyu Tuhan. Sebaliknya, tak ada satu pun kumpulan yang begitu terperinci dari ajaran-ajaran Isa yang masih dapat dijumpai di masa sekarang. Karena Al-Quran bagi kaum Muslimin sedikit banyak sama pentingnya dengan Injil bagi kaum Nasrani, pengaruh Muhammad dengan perantaraan Al-Quran teramatlah besarnya. Kemungkinan pengaruh Muhammad dalam Islam lebih besar dari pengaruh Isa dan St. Paul dalam dunia Kristen digabung jadi satu. Diukur dari semata mata sudut agama, tampaknya pengaruh Muhammad setara dengan Isa dalam sejarah kemanusiaan.

Lebih jauh dari itu (berbeda dengan Isa) Muhammad bukan semata pemimpin agama tapi juga pemimpin duniawi. Fakta menunjukkan, selaku kekuatan pendorong terhadap gerak penaklukan yang dilakukan bangsa Arab, pengaruh kepemimpinan politiknya berada dalam posisi terdepan sepanjang waktu.

Dari pelbagai peristiwa sejarah, orang bisa saja berkata hal itu bisa terjadi tanpa kepemimpinan khusus dari seseorang yang mengepalai mereka. Misalnya, koloni-koloni di Amerika Selatan mungkin saja bisa membebaskan diri dari kolonialisme Spanyol walau Simon Bolivar tak pernah ada di dunia. Tapi, misal ini tidak berlaku pada gerak penaklukan yang dilakukan bangsa Arab. Tak ada kejadian serupa sebelum Muhammad dan tak ada alasan untuk menyangkal bahwa penaklukan bisa terjadi dan berhasil tanpa Muhammad. Satu-satunya kemiripan dalam hal penaklukan dalam sejarah manusia di abad ke-13 yang sebagian terpokok berkat pengaruh Jengis Khan. Penaklukan ini, walau lebih luas jangkauannya ketimbang apa yang dilakukan bangsa Arab, tidaklah bisa membuktikan kemapanan, dan kini satu-satunya daerah yang diduduki oleh bangsa Mongol hanyalah wilayah yang sama dengan sebelum masa Jengis Khan.
 
Ini jelas menunjukkan beda besar dengan penaklukan yang dilakukan oleh bangsa Arab. Membentang dari Irak hingga Maroko, terbentang rantai bangsa Arab yang bersatu, bukan semata berkat anutan Agama Islam tapi juga dari jurusan bahasa Arabnya, sejarah dan kebudayaan. Posisi sentral Al-Quran di kalangan kaum Muslimin dan tertulisnya dalam bahasa Arab, besar kemungkinan merupakan sebab mengapa bahasa Arab tidak terpecah-pecah ke dalam dialek-dialek yang berantakan. Jika tidak, boleh jadi sudah akan terjadi di abad ke l3. Perbedaan dan pembagian Arab ke dalam beberapa negara tentu terjadi -tentu saja- dan nyatanya memang begitu, tapi perpecahan yang bersifat sebagian-sebagian itu jangan lantas membuat kita alpa bahwa persatuan mereka masih berwujud. Tapi, baik Iran maupun Indonesia yang kedua-duanya negeri berpenduduk Muslimin dan keduanya penghasil minyak, tidak ikut bergabung dalam sikap embargo minyak pada musim dingin tahun 1973 - 1974. Sebaliknya bukanlah barang kebetulan jika semua negara Arab, semata-mata negara Arab, yang mengambil langkah embargo minyak.

Jadi, dapatlah kita saksikan, penaklukan yang dilakukan bangsa Arab di abad ke-7 terus memainkan peranan penting dalam sejarah umat manusia hingga saat ini. Dari segi inilah saya menilai adanya kombinasi tak terbandingkan antara segi agama dan segi duniawi yang melekat pada pengaruh diri Muhammad sehingga saya menganggap Muhammad dalam arti pribadi adalah manusia yang paling berpengaruh dalam sejarah manusia.


Penulis adalah kolumnis kenamaan. Tulisan ini ditukil dari terjemahan Mahbub Djunaidi dari buku 100 Tokoh yang Paling Berpengaruh dalam Sejarah (Michael H. Hart). Sementara judul tulisan ini dari editor
Tags:
Bagikan:
Selasa 20 November 2018 21:40 WIB
Keindahan Maulid Nabi di Sudan
Keindahan Maulid Nabi di Sudan
Maulid Nabi di Sudan
Oleh Muhammad Wildan Habibi

Negeri Seribu Darwis adalah julukan yang biasa dinisbatkan kepada Sudan. Darwis sendiri dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia mempunyai arti sufi yang sengaja 'hidup miskin', sebagai jalan untuk mencapai kesempurnaan jiwa. Ini menandakan bahwa meraka sengaja meninggalkan urusan duniawi demi menuju ketenangan jiwa. Dalam istilah sufi sendiri disebut dengan zuhud. 

Istilah zuhud sudah tidak asing lagi bagi kaum sufi seperti di negeri Sudan, sangat banyak ditemui sufi-sufi di negeri yang wilayahnya menjadi pertemuan dua Sungai Nil, yakni Sungai Nil Putih dan Sungai Nil Biru.

Para sufi memiliki cara tersendiri untuk mendekatkan diri kepada Yang Maha Kuasa. Lewat tarekat, sufi menemukan kecintaanya kepada Allah Yang Maha Mencintai. Metode seperti ini adalah sebuah tekad yang jiwanya telah tersadarkan akan pentingnya mendekatkan diri kepada Allah. Dalam sebuah tarekat memiliki  beragam cara tersendiri untuk melakukan ritual peribadatan. Semuanya memiliki amalan wirid yang berbeda, tetapi tujuannya tetap sama yaitu untuk mencapai tingkat kerohanian yang mulia di jalan Allah dan tidak keluar dari syariat Islam.

Tak beda dengan negeri-negeri dengan penganut agama Islam lainnya, pada tanggal 12 Rabi’ul Awal, Sudan juga ikut merayakan Maulid Nabi. Dengan ciri khas kebudayaan lokalnya, ada banyak acara yang dilakukan masyarakat Sudan, mulai parade musik dan reunian ahli tarekat.

Reunian ahli tarekat atau lebih dikenal dengan Maulid Tarekat ini sudah menjadi tradisi yang lazim. Acara reunian ahli tarekat ini diadakan 12 hari bermulai pada tanggal 1 Rabi’ul Awal  dan acara puncaknya pada tanggal 12 Rabi’ul Awal. 

Acara tersebut bertempatkan di maidan maulid atau lapangan yang khusus untuk acara Maulidan. Didirikan pula stan-stan dari berbagai tarekat memenuhi lapangan khusus untuk acara Maulid. Selain berbagai macam stan-stan tarekat di medan Maulid, ada juga berbagai penampilan grup shalawat dengan kostum khas dari setiap tarekat.

Maidan Maulid salah satunya terletak di depan Masjid Imam Almah di kota Omdurman. Bukan hanya di kota Omdurman, namun juga di Kota Bahri yaitu berada di Karthoum utara berbatasan dengan kota Omdurman yang digarisi dengan dua sungai Nil. Maulid di kota Bahri hanya beberapa tarekat saja yang terlibat, karena lebih meriah di kota Omdurman yang memang pertama kalinya acara Maulid Tarekat Festival Fair didirikan, yakni sekitar 70-80 tahun yang lalu.

Dahulu hanya beberapa tarekat yang ikut berpartisipasi memeriahkan acara tersebut. Seiring berjalannya waktu tarekat berkembang pesat, sehingga tahun ini saja ada lebih dari 50 stan tarekat yang mengikuti acara Maulid Festival Fair. Sebenarnya tarekat yang diikuti banyak masyarakat di Sudan hanya terdiri dari 6 tarekat, yaitu. Qadiriyah, Naqsabandiyah, Sadziliyah, Samaniyah, Tijaniyah, Mighraniyah. Hal yang menjadikannya  semakin bertambah banyak stan di maidan Maulid adalah  para mursyid dari tarekat tersebut membuat cabang dengan  nama mursyidnya menjadi nama tarekat baru.

Tarekat di Sudan mempunyai suatu ciri yang khas, yang dalam hal ini mengadopsi dari budaya setempat. Hal itu seperti yang dilakukan para Walisanga di tanah Jawa untuk membumikan islam agar dapat diterima di masyarakat dengan ramah tanpa adanya pertumpahan darah.

Di Indonesia setelah selesai melakukan mujahadah melalui dzikir dan suluk, kemudian ramah tamah menyantap hidangan yang disediakan. Di Sudan setelah melakukan ramah tamah para ahli tarekat membuat lingkaran dengan disertai pembacaan dzikir dan diiringi musik sambil bergandengan tangan berputar-putar dan membaca dzikir sesuai yang diajarkan para mursyidnya.

Pada momen ini, banyak juga pengunjung asing yang bersama-sama menikmati rangkaian acara perayaan Maulid Nabi dengan imbauan aurat tertutup. Agenda ini berlangsung selama tujuh hari berturut-turut, dimulai setelah shalat Isya sampai menjelang fajar. Para mursyid atau bisa disebut dengan khalifah, mengkondisikan para jamaah mereka untuk melakukan ritual keagamaan seperti membaca suluk dan pujian-pujian kepada Nabi Muhammad Saw.

Dalam kegiatan selama 12 hari, setiap tarekat mempunyai agenda masing-masing. Ada yang membaca Maulid Diba’iyah, shalawatan, dzikir, pengajian, dzikr dengan tarian sufi, cerita tentang perjuangan Nabi Muhammad mendakwahkan Islam. Semua kegiatan tersebut adalah bentuk selebrasi kegembiraan atas kelahiaran Baginda Nabi Muhammad Saw, Sang Kekasih Allah.

Sementara itu, stan-stan tarekat dipenuhi dengan gemerlap cahaya lampu warna-warni. Bendera masing-masing tarekat yang dikibarkan, membuat suasana maidan Maulid menjadi lebih meriah. Tak lupa jajanan khas Sudan bertebaran dipasarkan di luar area maidan Maulid. Jajanan ini disebut khalawiyah oleh masyarakat setempat, yang berarti manisan. Bentuk manisan yang dipasarkan seperti permen batangan besar-besar dan teksturnya kebanyakan keras. Jika akan menikmatinya, masyarakat mematah-matahkan atau mencelupkannya ke teh panas.

Di malam hari terahir Maulid Tarekat Festival mulai penuh dengan jamaah yang menghadiri acara tersebut sekalian penutupan acara pada masing-masing taketar. Ada penutupan yang dilakukan tarekat dengan memberi amalan, ada yang memberi ijazah syahadah, dan ada yang berupa piagam atas lomba yang dilakukan tarekat kepada para jamaahnya.

Selama acara berlangsung, maidan Maulid dipenuhi masyarakat yang mengharapkan berkah. Masyarakat tak peduli dengan cuaca dingin pada malam hari yang mencapai 15 derajat Celcius.

Keesokan harinya, setiap tarekat mempunyai kegiatan makan bersama di kediaman salah seorang dari jamaah tarekat yang mau menjadi tuan rumah. Sebelum acara makan-makan dimulai terdapat acara pembacaan syair-syair dan juga suluk layaknya ritual mujahadah mingguan dalam setiap tarekat.

Masyarakat sangatlah berbahagia dan sangat antusias dalam merayakan kelahiran baginda Nabi Muhammad Saw yang selalu menyejukkan ketika namanya disebut.

Penulis adalah warga NU yang tengah berada di Sudan.
Ahad 18 November 2018 20:0 WIB
Satu Suara Partai NU di Pangkalan Militer
Satu Suara Partai NU di Pangkalan Militer
Para kiai di kantor HBNO (sekarang PBNU) di Bubutan Surabaya
Oleh Nawawi  A. Manan

Pada pemilu 1971 di Kabupaten Sidoarjo terjadi peristiwa mencengangkan: di tempat pemungutan suara (TPS) yang semua pemilihnya keluarga  pangkalan   militer, dan  panitianya  para  pegawai negeri sipil (PNS), Partai NU mendapat 2 suara. Satu  suara jelas, dari  saksi Partai NU, satu suara yang lain? 

Peristiwa itu terulang pada pemilu 1977 setelah Partai NU  bersama Partai Syarikat Islam Indonesia (PSII), Partai Muslimin Indonesia (Parmusi), dan Persatuan Tarbiyah Islamiyah  (Perti) dikubur oleh penguasa orde baru dalam   Partai Persatuan Pembangunan (PPP).

Tidak sulit  bagi komandan pangkalan  untuk menemukan pemilik suara tersebut. Tanpa mengerahkan satuan intelijen, sang komandan bisa menyimpulkan bahwa keluarga besarnya yang memilih Partai NU adalah istri Sersan Mayor (Serma) Fulan. Semua prajurit di pangkalan itu sangat paham bahwa Serma Fulan adalah  santri tulen dan amat sangat setia kepada korps asalnya: Nahdlatul Ulama (NU).

Meski sudah bertahun-tahun menjadi prajurit, jati diri Serma Fulan sebagai santri tidak berubah. Wajahnya selalu teduh dan berseri. Jika menggunakan kopyah hitam selalu dimiringkan ke kiri,  seperti letak kopiah  Kepala Madrasah Nahdlatul Wathan  KH Mas Alwi Abdul Aziz atau Perdana Menteri Ali Sastroamijoyo – sebagai simbol keberpihakan kepada kaum lemah.  Jika berjalan  kepalanya menunduk seperti  ahli nahwu, tawadhu’ seperti Raden Gatotkaca.

Serma Fulan memang ngawur. Ketika semua keluarga Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI – sekarang TNI) dimobilisasi  habis-habisan agar mendukung Golongan Karya (Golkar) untuk memperkuat kepemimpinan Soeharto, ia tetap setia kepada  NU.  Akibatnya, ketika semua teman seangkatannya sudah berpangkat perwira dia  tetap menjadi bintara, hingga pensiun. 

Pada masa  Orde Baru, semua orang yang hidup di dalam pangkalan militer harus monoloyalitas kepada Golkar.  Bagi umat Islam,  dalam amaliyah  ubudiyah juga harus monoloyalitas karena amaliyah  warga Nahdliyin diharamkan. Sehingga, selama 32 tahun kekuasaan Orde Baru, warga Nahdliyin di lingkungan semua perkampungan TNI   hanya bisa melaksanakan amaliyahnya secara nafsi-nafsi.

Keadaan tersebut mulai mencair setelah Ibu Tien Soeharto wafat pada 28 April 1996. Kantor-kantor pemerintah yang semula mengharamkan tahlilan ikut menggelar tahlilan  seperti dilaksanakan keluarga Presiden Soeharto di Jalan Cendana. Keadaan benar-benar berubah setelah berakhirnya kekuasaan Presiden Soeharto sejak 1998.

Ketika sedang punya hajat, banyak tentara berlatar belakang keluarga NU mengundang warga desa terdekat untuk istighotsah, tahlilan,  dan shalawatan dengan  iringan rebana prok-brik. Mereka tidak ragu menunjukkan jati dirinya sebagai warga Nahdliyin.  
Perubahan itu sungguh luar biasa karena para kader yang telah lama terpisah oleh sistem tirani politik menyatu kembali dengan keluarga besarnya dalam naungan rumah besarnya, meskipun hanya secara kultural psikologis. 

Sayangnya, perlahan-lahan mereka terpisah kembali, kemudian terputus. Di perkampungan  TNI itu sekarang tak lagi pernah terdengar lantunan shalawat Nabi. Penyebabnya bukan faktor represif eksternal, melainkan ngawurisme politik internal. Karena ketidaktahuan dan ketinggian tensi syahwatnya,  banyak kader NU -- terutama  kader mualaf dan naturalisasi – yang sedang berebut rezeki melalui jalur politik praktis  tidak bisa menghormati NU sebagai jam’iyyah diniyah ijtimaiyah. 

Pada setiap perhelatan politik, struktur NU mulai atas hingga paling bawah difungsikan sebagai alat pendulang suara. Statusnya  sebagai ormas memang tidak pernah berubah, tetapi pada setiap hajatan politik NU memainkan fungsi politik. Sehingga, para jamaah NU – terutama yang selama ini bertebaran di mana-mana --  menganggap  NU adalah organisasi politik. 

Pendidikan Kader Penggerak Nahdlatul Ulama (PKPNU) yang dilaksanakan untuk menyiapkan kader-kader NU masa depan pun disalahgunakan, diintervensi untuk kepentingan politik segelintir orang – justru oleh orang-orang  yang mestinya melindungi kemurnian PKPNU.

Ketika menyampaikan pidato iftitah pada Muktamar NU XXVIII 1989 di Krapyak, Yogyakarta, Rais Aam PBNU KH Achmad Siddiq mengibaratkan   NU sebagai kereta api yang trayeknya sudah jelas, begitu pula relnya serta syarat untuk menjadi petugasnya. NU bukan taksi yang bisa dibawa ke mana saja oleh penumpang yang membayarnya. Pengurus NU boleh berganti dan kebijakannya boleh disempurnakan, tetapi trayek NU sebagai organisasi keagamaan tidak bisa diubah. 

NU bukan organisasi sembarangan karena kelahirannya merupakan “jawaban” Allah SWT  terhadap munajat Mbah Kholil Bangkalan, Mbah Hasyim Asy’ari, serta  para ulama zahid dan wara’ yang resah gelisah oleh penderitaan rakyat Indonesia akibat penjajahan serta ulah kaum Wahabi yang ingin menghapus ajaran madzahabil arba’ah.  NU-nya memang perkumpulan, tetapi substansinya adalah Islam Ahlussunnah wal Jamaah. 

Fahimtum?!

Karena itu, siapa pun yang memfungsikan  NU sebagai mobil omprengan akan menjadi barang rongsokan yang tidak bisa didaur ulang. 


Penulis adalah Dewan Pakar  PC Lesbumi NU  Sidoarjo dan  Instruktur Wilayah Pendidikan Kader Penggerak Nahdlatul Ulama (PKPNU) Jawa Timur



Ahad 18 November 2018 5:30 WIB
Stan Lee dan Kesetaraan Manusia
Stan Lee dan Kesetaraan Manusia
Stan Lee. Foto. © Twitter @RealStanLee
Oleh Muhammad Daniel Fahmi Rizal

Pada masa-masa tertentu, produk budaya populer semacam film, musik jazz, komik, dan bacaan-bacaan tertentu seringkali dianggap sebagai karya murahan. Mereka disikapi sinis, dihindari, dan dikritik minta ampun. Perannya dikecilkan, dianggapnya para penikmatnya adalah mereka yang tidak memiliki nilai intelektualitas tinggi.

Padahal, jika menilik dari jumlah penikmatnya, produk-produk budaya populer tadi tidaklah bisa dianggap remeh begitu saja. Saat menganalisis sastra populer, Christopher Pawling dalam bukunya berjudul  Popular Fiction and Social Change, pernah menuliskan bahwa jika kita menganalisis sastra sebagai “praktik komunikasi”, maka kita tidak bisa mengesampingkan dunia fiksi yang mengendalikan masyarakat pembacanya. Genre dan tipe apa yang sedang digemari khalayak, itulah cermin masyarakat kita sekarang. Oleh karena itulah, lewat kelebihannya yang digemari masyarakat banyak, produk budaya populer memiliki kans lebih besar dalam upaya menyampaikan pesan-pesan dan ideologi tertentu.

Komik, sebagai salah satu produk budaya populer, termasuk yang pernah dipandang sebelah mata keberadaannya. Komik telah melewati masa-masa suram dalam perkembangannya. Kritik dan kecaman dari kalangan pendidik dan intelektual tak jarang sering diterimanya. Komik dianggap sebagai bacaan tak mendidik dan memberikan pengaruh buruk terhadap anak-anak. Pada tahun 1954, di Amerika Serikat, komik pernah menemukan masa-masa paling suram. Seorang psikolog bernama Fredric Wertham mengkritik tajam keberadaan komik lewat bukunya yang berjudul Seduction of The Innocent. Dia mengklaim bahwa pasiennya, yang seringkali terkena masalah kriminal, kebanyakan adalah pembaca komik. Kritiknya itu mendapat perhatian khusus dari Komite Senat Amerika Serikat. Kejadian itu menyebabkan Asosiasi Majalah Komik Amerika memberikan kontrol ketat terhadap komik yang terbit. Di tahun 1954 itu tadi, lahirlah Comics Code Authority, sebuah label sensor yang melekat pada sampul depan komik-komik Amerika.

Hal yang sama pernah terjadi di Indonesia. Di tahun 1954, komikus RA. Kosasih menciptakan komik superhero perempuan bernama Sri Asih. Tak berselang lama, komik Kosasih ini mendapat kritik dari banyak pihak. Sri Asih dibilang mendukung gaya kebarat-baratan. Padahal dilihat dari nama, kostum, dan latar yang digunakan, Sri Asih benar-benar komik dengan konteks keindonesiaan yang kental. Namanya terinspirasi dari Dewi Sri. Pakaiannya kemben dan jarik. Sri Asih adalah sosok perempuan yang kuat. Dia rela mengorbankan kepentingan pribadinya untuk keselamatan masyarakat banyak. Kosasih kemudian menjawab tudingan masyarakat tadi dengan menciptakan komik baru yakni komik wayang. Kelak atas inisiatif dan jasanya yang satu ini, RA. Kosasih oleh banyak pihak ditahbiskan sebagai Bapak Komik Indonesia.





Kembali kepada bahasan komik sebagai budaya populer. Di Amerika, komik menduduki peran yang signifikan dalam industri kebudayaannya. Di sana terdapat dua perusahaan komik terbesar, yakni DC Comics dan Marvel Comics. Nama yang pertama terkenal akan karakter superhero seperti Superman, Batman, Wonder Woman, dan lain sebagainya. Nama yang kedua identik dengan Captain America, Iron Man, Thor, Hulk, Spider-Man, dan lain sebagainya.  Di dalam membahas dunia superhero di Amerika, ada satu nama yang tidak boleh dilepaskan begitu saja. Dialah Stan Lee, sosok yang mendedikasikan sebagian besar hidupnya untuk dunia komik.

Stan Lee dan Superhero
Stan Lee memiliki nama asli Stanley Lieber. Dia lahir di Kota New York pada 28 Desember 1922. Stanley masuk industri komik di usia yang relatif muda, 17 tahun. Kala itu dia masuk ke Timely Comic, cikal bakal dari Marvel Comic. Posisinya saat itu adalah asisten. Oleh Joe Simon, dia diminta untuk membuat sandwich, kopi, menghapus garis gambar, mengisi tinta, dan lain sebagainya. Di kemudian hari, karena kurangnya tenaga kreatif, Stanley akhirnya diminta ikut menulis. Tulisan awalnya berupa cerita pendek berjudul Captain America Foils The Traithor’s Revenge. Di sinilah pertama kalinya Stanley menggunakan nama pena Stan Lee.

Di Timely, yang kemudian berevolusi menjadi Marvel Comic, Stan Lee banyak menciptakan karakter superhero. Karakter yang dibuat Stan Lee tergolong unik, dan membuatnya berbeda dengan karakter-karakter superhero dari perusahaan komik pesaing, DC Comics. Stan Lee seringkali menciptakan karakter superhero dengan tidak sempurna. Superhero DC adalah sosok yang kuat dan sempurna, seperti Superman yang sangat kuat, Wonder Woman yang anak ratu, Batman yang punya kekayaan melimpah, Green Lantern yang kekuatan cincinnya sangat besar, atau Aquaman yang raja atlantis. Stan Lee menciptakan karakter yang berbeda. Dia menciptakan karakter superhero yang memiliki kegundahan dan masalah dalam hidupnya. Spider-Man, adalah kutu buku yang melulu dipersekusi teman sekolahnya. Daredevil, sosok tuna netra yang juga dikucilkan oleh lingkungannya. Black Panther, superhero berkulit hitam. X-Men, mutan yang dikucilkan masyarakat. Dan, masih banyak lagi yang lain. Strategi Stan Lee yang membuat karakter dengan kedalaman psikologis ini terbukti efektif. Banyak pembaca yang merasa lebih dekat dengan komik Stan Lee karena beban-beban yang dideritanya.

Selain unik karena hal tadi, karakter-karakter ciptaan Stan Lee juga memuat pesan-pesan yang mendalam. Stan Lee tidak hanya sekedar membuat adegan berantem dan karakter yang hitam putih. Dia sadar akan potensi besar yang dimiliki medium komik. Maka dari itu, Stan Lee sering kali memasukkan ide-ide tertentu ke dalam komik yang dia tulis.

Jika kita membaca Black Panther, terlihat benar usaha Stan Lee untuk menonjolkan figur orang kulit hitam. Black Panther pertama muncul di komik Fantastic Four #52 tahun 1966. Di tahun 1960-an, isu rasial di Amerika memang menemui titik puncaknya. Dan, Stan Lee berusaha menunjukkan sikapnya melalui sosok adidaya pembela kebenaran berkulit hitam bernama Black Panther.




Bersama Jack Kirby sebagai artist, Stan Lee menciptakan X-Men. X-Men adalah metafora dari orang-orang penderita disabilitas. Profesor Xavier, pemimpin X-Men, kakinya lumpuh. Wolverine adalah mutan dengan gejala mental trauma masa lalu. Storm menderita klaustrofobia. Cyclops menderita buta warna. Selain mereka, masih banyak tokoh mutan yang memiliki masa lalu yang begitu kelam. Ditambah lagi, mereka ini dianggap aneh oleh masyarakat. Namun, oleh Stan Lee, para manusia dengan kemampuan berbeda ini diberikan tujuan besar, menyelamatkan umat manusia.

Di tahun-tahun terakhir, Stan lee juga menciptakan superhero India bernama Chakra. Chakra adalah alter ego dari Raju, remaja India yatim piatu yang kerap menjadi korban persekusi di lingkungannya. Dengan kekuatan cakra, Raju membela orang-orang tertindas dan membasmi kejahatan.




Stan Lee menciptakan berbagai macam superhero dengan berbagai macam ras. Bagi Stan Lee, tidak pernah ada batasan ras untuk mejadi seorang pembela kebenaran. Ras-ras tertentu yang di dunia nyata terkadang masih tersisih, oleh Stan Lee ditunjukkan setara bahkan memiliki kelebihan. Stan Lee pernah berkata di sebuah wawancara Bersama Larry king, bahwa dia senang dengan model topeng Spider-Man yang menutup kepala secara sempurna. Ia membayangkan bahwa dengan topeng yang tertutup sempurna, anak dengan ras apa saja bisa membayangkan dirinya adalah sang penyelamat dengan kekuatan laba-laba. Mau kamu dari Amerika, dari Afrika, dari Asia, semua bisa berubah menjadi Spider-Man.

Spirit kesetaraan itulah yang berusaha Stan Lee pegang sepanjang hidupnya. Di tahun 1968, Stan Lee pernah menulis di sebuah kolom berjudul “Stan’s Soap Box”. Di sana, Stan Lee menuliskan, bigot dan rasis adalah penyakit sosial yang mematikan. Untuk menghadapinya, manusia harus mengisi hati dan jiwanya dengan toleransi. Sikap inilah yang berusaha Stan Lee pegang teguh melalui karya-karyanya. Di usia senjanya, semangat kesetaraan masih dia gaungkan lewat komik Chakra The Invisible yang dia tulis.

Kepergian Stan Lee
Publik komik minggu ini mendapat berita duka. Pada hari Selasa, 12 November 2018, Stan Lee menghembuskan nafasnya yang terakhir. Dia meninggal dunia di usia 95 tahun. Dunia populer berduka. Kini tak ada lagi senyum khas Stan Lee terpancar dalam wawancara ataupun konferensi budaya populer. Kini, tidak ada lagi  sosok yang ditunggu-tunggu sebagai cameo di film-film Marvel Cinematic Universe. Stan Lee telah pergi. Namun, warisannya akan ada dan berlanjut meneruskan semangatnya, semangat kesetaraan.

Terima kasih Stan Lee. Terima kasih telah mewarnai dunia dengan superhero-superhero ciptaannmu. Selamat jalan.


Penulis adalah penyuka komik, bisa ditemui di Pesantren Ciganjur

IMG
IMG
IMG
1 / 6
2 / 6
3 / 6
4 / 6
5 / 6
6 / 6

Seminar Internasional Bersama Ulama Lebanon
Rapat Pleno PBNU 2018
Imam Besar Masjidil Haram Kunjungi PBNU
Kunjungan Grand Syekh Al-Azhar ke PBNU
Peresmian Perluasan Gedung II PBNU
Peresmian Bank Wakaf Mikro di Banten Oleh Presiden RI
IMG
IMG