Home Nasional Keislaman Fragmen Internasional Risalah Redaksi Wawancara Humor Tokoh Opini Khutbah Hikmah Bathsul Masail Pustaka Video Foto Download

Anak Muda NU Ungkap Cara Menangani Konflik

Anak Muda NU Ungkap Cara Menangani Konflik
Jakarta, NU Online
Beberapa anak muda NU mendapat kesempatan untuk bertukar pikiran di forum Konsinyering Pemetaan Aliran dan Gerakan Keagamaan bermasalah yang digelar Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Isla Kemenag RI di Hotel Lumire, Senen, Jakarta, Jumat (30/11) malam. 

Ketua Lakpesdam NU Kabupaten Tasikmalaya Ayip Saiful menceritakan konflik umat Islam di Tasikmalaya dengan sesama umat Islam sendiri yang akidahnya dianggap menyimpang. Konflik tersebut menyebabkan kematian dan kerugian material, serta trauma bagi korban.  

Beruntung, kata dia, di Tasikmalaya pernah memiliki sosok kiai yang sangat karismatik, yaitu KH Ilyas Ruhiat (Rais Aam PBNU 1994-1999). Menurut dia, Kiai Ilyas dengan bijaknya mengajak umat Islam dianggap menyimpang itu untuk melaksanakan ibadah kurban di pesantrennya. 

“Dengan cara seperti itu, mereka tertarik mengirim anaknya ke Pesantren Cipasung (pesantren KH Ilyas Ruhiat),” katanya.   

Ketika menghadapi kelompok yang dianggap sesat atau bermasalah, kiai NU tidak menghakimi mereka, tapi menggunakan akhlak. Ini sesuai dengan ud’u ila rabbika ila sabalili rabbika bilhikmati wal mau’idhatil hasanah.

Namun, sambungnya, memang cara-cara semacam itu harus melalui proses yang lama, bisa puluhan tahun.

Sementara anak muda NU dari Sampang, Jawa Timur, Faishal mengatakan, ketika konflik terjadi karena masalah teologis, penyelesaiannya tidak melulu harus pendekatan teologis. 

“Mencari kesamaan secara teologis itu tak pernah berhasil. Yang kita lakukan tidak pernah menyinggung masalah konflik dan teologis,” katanya. 

Justru yang efektif, kata Ketua Lakpesdam NU Sampang ini, adalah pendekatan kesejahteraan. (Abdullah Alawi)

BNI Mobile