::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

IPNU Minta Kemendikbud Tarik Buku Ajar yang Sebut NU Organisasi Radikal

Rabu, 06 Februari 2019 17:30 Nasional

Bagikan

IPNU Minta Kemendikbud Tarik Buku Ajar yang Sebut NU Organisasi Radikal
Ketua PP IPNU, Aswandi
Jakarta, NU Online
Buku ajar siswa kelas V SD/MI yang diterbitkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menuai polemik. Pasalnya, buku tematik berjudul Peristiwa dalam Kehidupan itu menyebut Nahdlatul Ulama sebagai organisasi radikal.

Pimpinan Pusat Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) melihat bahwa penyebaran buku tersebut dapat berpotensi menanamkan pandangan negatif terhadap NU sebagai organisasi yang konsisten dalam menjunjung moderatisme.

“Pemberian label radikal pada gerakan NU di buku SD/MI dikhawartirkan akan memunculkan ambiguitas dan ketidakpercayaan pelajar kepada NU," kata Aswandi, Ketua Umum IPNU kepada NU Online, pada Rabu (6/2).

Oleh karena itu, IPNU meminta Kemendikbud menarik persebaran buku tersebut karena potensi negatif yang bisa muncul.

Sebab, istilah radikal ini menimbulkan banyak interpretasi. Makna kata radikal, kata Aswandi, mulai bergeser semenjak terorisme sebagai bentuk radikalisme menjadi peyoratif (merendahkan). Padahal, lanjutnya, kata tersebut mulanya bersifat positif.

Aswandi menjelaskan bahwa arti radikal pada Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) setidaknya punya tiga arti, yakni secara mendasar, amat keras menuntut perubahan, dan maju dalam berpikir dan bertindak.

IPNU juga meminta agar Kemendikbud dapat mengkaji atau menguji lebih dulu isi buku tersebut. Hal itu agar tidak menimbulkan kesalahpahaman bagi siswa. (Syakir NF/Muhammad Faizin)