::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Nabi Muhammad dalam Kitab Suci Terdahulu (Bagian-I)

Kamis, 07 Februari 2019 06:00 Sirah Nabawiyah

Bagikan

Nabi Muhammad dalam Kitab Suci Terdahulu (Bagian-I)
Nabi Muhammad saw. tidak membawa ajaran baru. Ajaran yang dibawa Nabi Muhammad saw. adalah sebagai penyempurna dari ajaran-ajaran tauhid yang pernah didakwahkan para nabi dan rasul terdahulu. Jadi, sebetulnya ajaran nabi terdahulu dengan ajaran dengan yang dibawa Nabi Muhammad saw. saling terkait dan tersambung. 

Sebagai nabi dan utusan Allah yang terakhir, pemberitaan tentang Nabi Muhammad saw. sebetulnya sudah ada dalam kitab-kitab suci terdahulu. Informasi nama, karakteristik, sikap, ajaran, kebenaran, dan tanda kenabian Nabi Muhammad saw. Itu semua disebutkan di dalam kitab suci terdahulu.

Dalam kitab Injil Yohanes XIV:15-16 misalnya, di situ Nabi Isa as. berkata “Jikalau kamu mengasihi Aku, kamu akan menuruti segala perintahku. Aku akan minta kepada Bapa dan Ia akan memberikan kepadamu seorang Penolong yang lain supaya ia menyertai kamu selama-lamanya.” Merujuk buku Membaca Sirah Nabi Muhammad dalam Sorotan Al-Qur’an dan Hadits-hadits Shahih (M Quraish Shihab, 2018), teks tersebut merupakan kabar gembira tentang kehadiran Nabi Muhammad saw. 

Dalam bahasa Yunani dan Suryani, kata ‘Penolong’ dalam ayat tersebut adalah Parakletos. Kata ini sebetulnya memiliki makna ‘yang terpuji’. Dalam bahasa Arab, makna kata Parakletos serupa dengan kata Muhammad atau Ahmad, yaitu orang yang terpuji.

Kabar kehadiran Nabi Muhammad saw. oleh Nabi Isa as. juga disebutkan Allah dalam QS. As-Shaff ayat 6. Dalam ayat tersebut disebutkan: Dan memberi kabar gembira dengan (datangnya) seorang rasul yang akan datang sesudahku (Nabi Isa as.), yang namanya Ahmad (Muhammad). 

Pemberitaan Nabi Muhammad saw. juga ada dalam kitab Taurat. Dalam kitab Taurat Pertama Pasal ke-9 disebutkan: “Sesungguhnya Hajar ketika berpisah dengan Sarah dan diajak bicara oleh malaikat. Malaikat berkata: ‘Wahai Hajar, dari mana engkau datang? dan kemana engkau ingin pergi? Maka ketika Hajar menerangkan keadaannya, malaikat itu berkata:Kembalilah karena aku akan memperbanyak keturunanmu dan tumbuhan mu sampai tidak terhitung. Dan engkau akan melahirkan seorang anak laki-laki bernama Ismail. Karena Allah telah mendengar kerendahan dan ketundukan mu. Dan anakmu menjadi manusia paling kuat. Kuasanya berada di atas kuasa semuanya, dan tempat tinggalnya berada di batas-batas semua saudaranya.”

Dalam kitab Hidayatul Hayara, seperti dikutip dari buku Rasulullah Teladan untuk Semesta Alam (Raghib as-Sirjani, 2011), Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah menerangkan kalau pasal dalam Taurat tersebut tentang kehadiran Nabi Muhammad saw. Sebelum Nabi Muhammad saw. diutus, kuasa keturunan Nabi Ismail as. belum berada di atas kuasa keturunan Nabi Ishaq as. Namun ketika Nabi Muhammad saw. diutus Allah dengan membawa risalah-Nya, maka kuasa keturunan Nabi Ismail as. berada di atas kuasa keturunan Nabi Ishaq as. dan semuanya.

Dalam Taurat, kabar tentang Nabi Muhammad saw. juga terdapat dalam Kitab Yeyasa bab ke-42. Bunyi teksnya: “Agar manusia dan kota-kotanya meninggi suaranya, rumah-rumah yang ditinggali oleh Qaidir, agar penduduk Sali’ berdendang dari puncak-puncak gunung untuk memanggil, memberikan kemuliaan kepada Tuhan, dan mengabarkan dengan tasbihnya di pulau-pulau.”

Ibnu Qayyim al-Jauziyyah menyebutkan kalau teks tersebut merupakan kabar gembira tentang kedatangan Nabi Muhammad saw. Rumah-rumah yang ditinggali oleh Qaidir bin Ismail menunjuk kepada negeri Arab. Sebagaimana diketahui, Qaidir bin Ismail adalah moyang Nabi Muhammad saw. Tidak hanya itu, teks itu juga menyebutkan tempat hijrah Rasulullah, Madinah. ‘Agar penduduk Sali berdendang’. Sali’ atau Sal merupakan nama sebuah gunung di pintu Madinah yang namanya masih sampai sekarang. (A Muchlishon Rochmat)