::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Libur Sekolah, Fatayat NU Pulutan Salatiga Gelar Pesantren Kilat

Rabu, 26 Juni 2019 23:30 Daerah

Bagikan

Libur Sekolah, Fatayat  NU Pulutan Salatiga Gelar Pesantren Kilat
Pesantren Kilat Fatayat NU Pulutan.
Salatiga, NU Online
Memasuki libur sekolah pekan ini, Pengurus Ranting Fatayat NU Pulutan, Kota Salatiga kembali selenggarakan pesantren kilat untuk anak-anak. Kegiatan ini merupakan kali kedua diselenggarakan, sebelumnya telah berhasil dilaksanakan pada saat liburan sekolah tahun 2018. 

Mengambil tempat di Gedung RA/PAUD Ma'arif NU Pulutan, pesantren kilat tersebut akan dilaksanakan selama sepuluh hari, yakni mulai 25 Juni sampai 4 Juli 2019. Setiap harinya, pesantren kilat dijadwalkan dari pukul 08.00 WIB sampai 11.30 WIB. 

Menurut Ketua Pengurus Ranting Fatayat NU Pulutan, Arna Asna Annisa, pesantren kilat ini menjadi jawaban selama liburan sekolah dalam rentang waktu libur. Sehingga, anak-anak mendapatkan manfaat dan sebagai alternatif kegiatan.

Pesantren kilat ini dirancang dan dikemas dengan berbagai kegiatan menarik dan akan menumbuhkan rasa cinta anak-anak untuk senantiasa berinteraksi dengan Al-Quran. Selain itu, juga untuk membangun kecintaan terhadap ibadah Ahlussunnah wal Jamaah.

"Rangkaian kegiatan dalam pesantren kita tersebut antara lain hafalan Juz Amma, kisah-kisah dalam Al-Quran, Shalat Dhuha berjamaah, pemutaran film anak, mewarnai kaligrafi, dan nantinya akan ditutup dengan dengan pawai santri," ujar Arna usai acara pembukaan pesantren kilat, Selasa (25/6).

Antusiasme datang dari para orang tua dan anak-anak peserta pesantren kilat. Mereka berasal baik dari sekitar Pulutan maupun luar wilayah Pulutan dengan berbagai latar belakang sekolah. Panitia pada periode kedua ini hanya membatasi hingga seratus peserta. Hal itu diharapkan agar dapat lebih fokus terhadap setiap materi yang disampaikan kepada peserta.

"Untuk lebih fokus maka kami membatasi jumlah peserta," kata Asna.

Pada periode kedua ini, Fatayat NU bersinergi dengan IPPNU Salatiga untuk membantu sebagai pendamping serta fasilitator kegiatan.

Sementara itu, Rais Syuriah PCNU Kota Salatiga, KH Sonwasi Ridwan menyambut baik atas program penyelenggaraan pesantren kilat. Menurutnya, kegiatan seperti ini sangat bermanfaat bagi generasi muda, khususnya anak-anak.

Ia berharap seiring berkembangnya teknologi, anak-anak harus tetap dikenalkan dengan Al-Qur’an dan nilai-nilai agama. "Hal tersebut tentunya sudah menjadi kewajiban orang tua untuk mengenalkan Al-Qur’an serta nilai-nilai agama pada anak-anak kita, agar kelak dapat menjadi dasar dalam membentuk akhlak dan karakter," kata Kiai Sonwasi. (Zidni Fikrie/Kendi Setiawan)