::: Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un... Sekretaris Jenderal PBNU periode 1999-2004 H. Muhyiddin Arubusman meninggal dunia di Rumah Sakit Tebet, Jakarta pada Senin malam (10/4)::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) :::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id :::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Lika-liku Perjuangan Penghafal Al-Qur’an

Senin, 15 Februari 2016 13:31 Pustaka

Bagikan

Lika-liku Perjuangan Penghafal Al-Qur’an
Harus diakui, menghafal Al-Qur’an memang tidak semudah membalik tangan. Bagi yang belum terbiasa, aktivitas ini bisa jadi sangat membosankan bahkan jenuh, namun bagi orang-orang yang sudah mampu merasakan nikmatnya menghafal, hal ini terasa sangat menyenangkan laiknya seorang pujangga yang mendendangkan puisi-pusi untuk kekasih tercintanya. 

Salah satu kemukjizatan Al-Qur’an yang bisa dirasakan oleh umat Muslim hingga hari ini adalah bahwa Al-Qur’an adalah satu-satunya kitab suci yang masih terpelihara otentisitasnya dan bisa dihafalkan oleh semua orang, termasuk orang yang tidak pernah mengenyam pendidikan pesantren sekalipun. Mengapa demikian? Jawabannya, karena Al-Qur’an adalah firman Allah yang terkandung bermilyar-milyar ilmu pengetahuan. Bahkan, Allah sendiri pun menjanjikan bagi siapa saja yang mengambil pelajaran (menghafalkan) teksnya akan diberi kemudahan. (QS. Al-Qamar: 17).

Salah satu orang yang sudah membuktikan hal tersebut adalah Ammar Machmud, penulis buku ini. Dalam buku ini, dikisahkan secara panjang-lebar perjuangan Ammar dalam menghafal Al-Qur’an. Dia bertutur bahwa keinginannya untuk menjadi hafidz sungguh sangat besar bahkan ia pun rela memulai perjuangan menghafalnya itu dari nol pascalulus kuliah sarjana. Dia memilih tidak tinggal di pesantren karena keterbatasan biaya dan memiliki tanggung jawab aktivitas lain di luar rumah. Sehingga kegiatan menyetorkan hafalannya itu dilakukan sehabis Subuh untuk kemudian di-muroja’ah-kan (diulang-ulangi hafalannya) di rumah. 

Ammar pun mengakui sendiri bahwa menghafal Al-Qur’an itu tidak harus menjadi santri tetap di salah satu pesantren tertentu dan tidak pula untuk usia tertentu. Prinsipnya, asalkan seseorang itu sudah pasang niat kuat dan nekat menghafal Al-Qur’an dengan siap menerima apapun kondisi yang akan dihadapinya, pasti Allah akan turunkan pertolongan pada hamba-hamba-Nya yang serius berikhtiar. Baginya, proses menghafal Al-Qur’an itu bukan persoalan cepat atau lambat waktunya tapi seberapa kuat seseorang itu mampu menikmati proses menghafalkan Al-Qur’an serta hafalan tidak lupa hingga akhir hayat (hal: 116).

Dalam proses ‘mendaras’ kalam Ilahi, Ammar bukan tanpa cobaan dan rintangan. Banyak cobaan atau rintangan yang pernah dialaminya. Sebut saja, saat dia diuji Allah dengan sakit tipus. Pernah pula ia diremehkan temannya dan sering kali juga dia kehabisan biaya saat dia membutuhkan. Namun apa yang terjadi? Meski cobaan datang bertubi-tubi, toh akhirnya dia mampu menyelesaikan hafalan Al-Qur’annya. 

Dalam kata pengantar buku ini, dia sendiri mengakui, apakah dengan dia selesai hafalan Al-Qur’annya lantas selesai pula tugasnya? Tidak, justru tugas yang ‘lebih berat’ selanjutnya adalah bagaimana agar dia mampu snantiasa menjaga hafalannya hingga akhir hayatnya (hal: xxii).

Sungguh buku ini sangat mengena dan memberikan motivasi yang sangat bagus bagi siapa saja umat Muslim yang ingin, akan, sedang, ataupun telah purna menghafal  Al-Qur’an. Sebab di dalamnya tidak hanya memuat kisah pribadi perjuangan penulisnya saja, tetapi juga dilengkapi dengan beberapa kisah dan nasehat dari para masyayikh Al-Qur’an (guru-guru Al-Qur’an).  

Meski begitu, buku ini bukan tanpa kelemahan. Ada beberapa alasan yang belum diungkapkan penulis, semisal masalah asmara dan kisah perjuangan beberapa ulama Al-Qur’an. Namun, saya kira buku ini sudah mewakili sebagai gebrakan karya seorang santri yang mampu menuturkan hasil jerih-payahnya dalam melakukan perubahan hidup. Ibarat makanan, buku ini tak hanya sedap aromanya tapi juga lezat untuk disantap. 

Data buku

Judul Buku : Kisah Penghafal Al-Qur’an, Disertai Resep Menghafal dari para Pakar  
Penulis : Ammar Machmud 
Penerbit : Quanta, Jakarta 
Cetakan : I, 2015
Tebal : 146 halaman
Peresensi : Iin Alawiyah, ibu rumah tangga, alumnus UIN Walisongo Semarang