::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

MUSTHALAH HADITS

Mengapa dan Kapan Muncul Hadits-hadits Palsu?

Rabu, 28 Maret 2018 16:30 Ilmu Hadits

Bagikan

Mengapa dan Kapan Muncul Hadits-hadits Palsu?
(Foto: ss.lv)
Akhir-akhir ini kita sering menemukan hadits-hadits yang bertebaran di dunia maya. Beberapa bahkan divonis sebagai hadits palsu. Hadits-hadits palsu tersebut muncul dalam berbagai hal, mulai saat terjadinya kejadian-kejadian keagamaan tertentu, seperti Rajab, Ramadhan, dan lain sebagainya hingga karena kepentingan-kepentingan politik tertentu.

Muhammad ‘Ajjaj Al-Khatib dalam As-Sunnah Qablat Tadwin-nya menceritakan secara rinci kronologi munculnya hadits-hadits palsu pada zaman itu. Bermula pada peristiwa terbunuhnya Usman bin Affan yang berdampak pada mengkristalnya instabilitas politik antara kedua golongan, yakni Ali bin Abi Thalib yang didukung penuh oleh masyarakat Hijaz dan Irak serta Muawiyah yang didukung oleh masyarakat Mesir dan Syam.

Ketegangan antara kedua termanifestasi dalam Perang Siffin yang berujung pada peristiwa arbitrase (tahkim). Kesepakatan dilaksanakannya tahkim sendiri telah menimbulkan perpecahan dalam kelompok-kelompok Islam. Mulai munculnya Khawarij, Syiah (pro-Ali), dan golongan Pro-Muawiyah.

Hal ini juga dijelaskan oleh Sayyid Muhammad Alawi Al-Maliki dalam Al-Manhalul Lathif fi Ushulil Hadits As-Syarif.

ظهر الوضع في السنة 41 من الهجرة حين تفرق المسلمون سياسيا وافترقوا إلى شيعة وخوارج وجمهور. وظهرت البدع والأهواء، فكان أهل الأهواء يختلقون أحاديث لتأييد مذاهبهم وترويج مابتدعوا

Artinya, “Pemalsuan hadits tampak sejak tahun 41 H, ketika terjadi perpecahan kaum Muslimin menjadi beberapa golongan secara politik, yaitu Syiah, Khawarij, dan jumhur shingga muncul para ahli bidah dan orang yang mengikuti hawa nafsunya. Mereka membuat-buat beberapa hadits untuk mendukung golongan mereka serta untuk menyebarkan perbuatan bidah mereka,” (Lihat Sayyid Muhammad Alawi Al-Maliki, Al-Manhalul Lathif fi Ushulil Hadits As-Syarif, [Madinah: Maktabah Malik Fahd, 2000], halaman 149).

Dipercaya atau tidak, ketiga golongan ini sebenarnya muncul atas landasan politik. Hal ini terbukti dari asal muasal berdirinya, yakni peristiwa tahkim antara Muawiyah dan Ali yang merupakan proses perebutan hak-hak politik.

Kemunculan tiga golongan inilah yang menjadi asal muasal munculnya hadits-hadits palsu yang digunakan untuk membela kepentingan-kepentingan mereka. Muncullah hadits-hadits palsu tentang kelebihan dan keutamaan khulafa’u rasyidin, kelebihan-kelebihan kelompok tertentu, kelebihan-kelebihan ketua-ketua partai, bahkan muncul pula hadits-hadits yang secara tegas mendukung aliran-aliran politik dan kelompok-kelompok agama tertentu.

Masa-masa instabilitas politik saat itu sebenarnya disebabkan adanya hoaks berupa hadits-hadits palsu yang telah terdistribusikan dengan sangat masif. Baik melalui mulut ke mulut, maupun dari mimbar-mimbar ceramah. Jika bisa dikategorikan, penyebaran hoaks berupa hadits-hadits palsu tersebut bisa dilakukan oleh per orangan atau per kelompok.

Dalam karyanya yang berjudul Al-Manhalul Lathif fi Ushulil Hadits As-Syarif, Sayyid Alawi Al-Maliki menjelaskan beberapa faktor dibuatnya hadits-hadits palsu: pertama, mempertahankan kepentingan pribadi; kedua, mendekatkan diri kepada pejabat tertentu (orang-orang yang berkepentingan); ketiga, mencari rizki; keempat, membela pendapat tertentu walaupun salah; kelima, menarik simpati orang untuk mengerjakan perbuatan-perbuatan baik, termasuk mengajarkan anak-anak tentang agama.

Di sisi lain, Ajaj Al-Khatib menambahkan beberapa tujuan penggunaan hadits palsu, di antaranya: politik, diskriminasi etnis dan kabilah, serta kepentingan mengunggulkan mazhab fiqih atau kalam.

Ajaj Al-Khatib dan Sayyid Muhammad Alawi Al-Maliki sendiri memiliki pandangan sama terkait orang-orang yang melakukan pemalsuan hadits untuk mengajak kepada kebaikan. Namun, bagaimanapun juga yang dilakukan tetap tidak benar karena menghalalkan segala cara termasuk berbohong atas nama nabi. Hal ini sebagaimana penyebaran berita hoaks yang sering kita temukan untuk memotivasi spirit keagamaan seseorang. Tentu cara-cara seperti ini tidaklah benar.

Setelah muncul beberapa fitnah disebabkan adanya penyebaran hadits palsu tersebut, para ulama melakukan seleksi ketat untuk memilah-memilih “hadits” yang memang benar-benar hadits. Mujahadah para ulama menelurkan karya keilmuan yang luar biasa dan bisa kita pelajari hingga sekarang. Wallahu a‘lam. (M Alvin Nur Choironi)