::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::  Kuliah Plus Ngaji? Ke UNSIQ Wonosobo aja, -Memadukan mutiara luhur tradisi pesantren dan keunggulan Universitas Modern- Kunjungi http//:pmb.unsiq.ac.id. 081391983830 (Latu Menur Cahyadi)::: 

Sumpah KH Hasyim Asy’ari saat Ramadhan di Tanah Suci Makkah

Ahad, 10 Juni 2018 08:00 Fragmen

Bagikan

Sumpah KH Hasyim Asy’ari saat Ramadhan di Tanah Suci Makkah
Sebelum Hadratussyekh KH Hasyim Asy’ari kembali ke Indonesia, pada saat menimba ilmu di Tanah Suci Makkah, ia sempat bertemu dengan beberapa sahabatnya dari Afrika, Asia dan juga negara-negara Arab. 

Pertemuan itu berlangsung pada suatu hari di bulan Ramadhan, di Masjidil Haram. Dalam pertemuan tersebut lahirlah kesepakatan di antara mereka untuk mengangkat sumpah di hadapan Multazam, dekat pintu di Ka’bah. 

Isi dari sumpah itu harus ditepati apabila mereka sudah sampai dan berada di negara masing-masing. Janji tersebut berupa tekad untuk berjuang di jalan Allah SWT demi tegaknya agama Islam dan berusaha mempersatukan umat Islam dalam kegiatan penyebaran ilmu peugetahmn serta pendalaman ilmu agama Islam. 

Menurut Choirul Anam dalam Pertumbuhan dan Perkembangan NU, kisah itu tercantum dalam buku Muhammad Asad Shahab berjudul Al-‘allamah Muhammad Hasyim Asy’ari. 

Choirul Anam berpendapat, mudah dimengerti apabila tekad tersebut perlu dicetuskan bersama dan dengan mengangkat sumpah karena pada saat itu kondisi sosial politik di negara-negara Timur hampir bernasib sama, yakni berada di bawah kekuasaan penjajahan bangsa Barat. 

Hadratussyekh KH Hasyim Asy’ari samenepati janjinya saat ia tiba di Tanah Air. Pada 1899 Masehi, ia mendirikan pesantren Tebuireng di Jombang. Dari pesantren ini kemudian dihimpun calon-calon pejuang muslim yang tangguh, yang mampu memelihara, melestarikan, megamalkan dan mengembangkan ajaran Islam ke pelosok Nusantara. 

Menurut catatan Jepang, sebagaimana dikutip Choirul Anam di buku yang sama, pada 1942, santri Tebuireng yang telah menjadi almuni dan masih mondok sekitar 25.000 orang. 

Namun gerak-gerik Hadratussyekh KH Hasyim Asy’ari tidak pernah luput dari sorotan mata-mata Belanda. Pesantren Tebuireng banyak menemui hambatan dengan tuduhan bermacam-macam. Tuduhan yang biasa dilontarkan adalah sebagai biang kerusuhan dan pembunuhan. Setiap terjadi pembunuhan di sekitar Jombang, pastilah santri Tebuireng yang menjadi sasaran untuk dikriminalisasikan. 

Dengan dalih tuduhan-tuduhan itulah, pemerintah Hindia Belanda seringkali memberikan teguran yang inti pokoknya meminta Hadratussyekh KH Hasyim Asy’ari untuk menghentikan kegiatannya. Namun hal itu sama sekali tidak mempengaruhi semangat juangnya. Bahkan nama Tebuireng semakin hari bertambah harum dan menjadi pusat perhatian masyarakat luas. Sehingga, pihak Belanda memandang perlu mencari jalan pintas guna menghentikan kegiatan pesantren Tebuireng. 

Pada sekitar tahun 1913 pondok Tebuireng diserang dengan ganasnya oleh tentara Belanda. Bangunan pondok dihancurkan hingga berkeping-keping. Kitab-kitab agama yang diajarkan di pondok pesantren dirampas dan sebagian dimusnahkan. Namun, tidak dijelaskan mengenai jatuhnya korban jiwa. 

Kemudian diberitakan bahwa pesantren Tebuireng sebagai markas pemberontak dan pusat ektremis muslim. 

Kepada para santrinya, KH Hasyim Asy’ari mengatakan, kejadian ini  justru menambah semangat kita untuk terus berjuang menegakkan Islam dan kemerdekaan yang hakiki.  (Abdullah Alawi)