::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::

Jejak Awal NU Cabang Surabaya

Kamis, 05 Juli 2018 03:25 Fragmen

Bagikan

Jejak Awal NU Cabang Surabaya
Sebagaimana Jombang, Surabaya merupakan urat nadi pertumbuhan dan perkembangan Nahdlatul Ulama. Tidak hanya menjadi tuan rumah berdirinya NU, tapi daerah itu pula organisasi para kiai itu dikendalikan pada masa-masa awal. Sebelum bertempat di ibu kota seperti saat ini, PBNU memang berkedudukan di Surabaya. Sempat pula pindah ke Pasuruan dan Madiun untuk alasan yang taktis, namun tak berlangsung lama. 

Peranan Surabaya yang menjadi salah satu kota besar sejak era kolonial, memang memiliki fungsi strategis. Di kota itulah pusat pemerintahan dan perdagangan di daerah timur Jawa ditempatkan. Aksesibilitas pun mudah. Pendidikan berkembang. Pergolakan pemikiran dan pergerakan pun bersemi. Tak heran, jika lantas NU menjadikan Surabaya sebagai markas utamanya. 

Besarnya kontribusi Surabaya dalam NU secara nasional memang tak perlu diragukan. Banyak catatan sejarah yang telah mengabadikannya. Namun, tentang bagaimana kontribusi Surabaya dalam mengembangkan NU pada tataran lokalistiknya, masih tak banyak yang mengungkapkannya. Misal, kapan NU Cabang Surabaya didirikan? 

Untuk menjawab pertanyaan di atas, sebuah pemberitaan di Swara Nahdlatoel Oelama (SNO) edisi 9 tahun II 1348 memberikan jawabannya. Jawaban yang juga dirujuk oleh Mathari Bashar dalam tulisannya, Riwajat Perhimpoenan Nahdlatoel Oelama Tjabang Soerabaja Moelai 11 Mei 1929 - 11 Mei 1939 (Surabaya, t.p, 1940).

NU Cabang Surabaya berdiri selang sebulan dari NU Cabang Jombang. Yakni pada Jumat malam, 10 Muharam 1348 H atau bertepatan pada 28 Juni 1928 M. Saat itu, PBNU atau dulu dikenal dengan sebutan Hoofdbestuur Nahdlatoel Oelama (HBNO) sedang menggelar pertemuan. Selain itu juga diadakan tasyakuran peresmian kantor HBNO di Bubutan gang 1/7 Surabaya dan peresmian percetakan (mathba'ah) Nahdlatul Ulama. 

Pada pertemuan itu, dihadiri banyak ulama. Dari pengurus HBNO yang hadir antara lain Hadratusysyekh KH Hasyim Asy'ari, KH. Abdullah Faqih Gresik, KH Mas Alwi bin Abdul Aziz dan Muhammad Shodiq alias Soegeng Joedodowiryo yang saat itu menjabat sekretaris. Ada pula kiai-kiai Jombang seperti Kiai Maksum dan Kiai Bisri Syansuri. Total yang hadir sejumlah 250 orang dari Surabaya dan sekitarnya. 

Seperti ditulis Mathari Bashar, pada pertemuan tersebut Kiai Hasyim menanyai kesanggupan warga Surabaya untuk mendirikan Cabang NU tersendiri.

"Apakah perlu di kota Surabaya didirikan Cabang NU? Sebab sebelum ini, penduduk Surabaya masih mengikuti langkah dan terjangnya anggota HBNO?" tanya Rais Akbar tersebut. 

Ulama dan para tokoh Surabaya yang hadir memufakati usulan dari Kiai Hasyim tersebut. Tidak mengherankan memang apa yang dikatakan kakek dari Gus Dur tersebut. Saat itu, banyak ulama dan aktivis di Surabaya yang justru menjadi tulang punggung HBNO. Mulai dari Kiai Dahlan, Kiai Wahab, Kiai Abdul Halim, Kiai Mas Alwi, Kiai Amin Abdus Syukur dan lain sebagainya. Pada pengurusan awal HBNO, tercatat ada 35 orang yang beralamat di Surabaya dari 46 pengurus.

Seusai menyatakan kemufakatannya tersebut, lantas ahli Surabaya mendapatkan penjelasan ihwal keorganisasian NU oleh Sekretaris HBNO Muhammad Shodiq. Kemudian, dilanjutkan dengan musyawarah pembentukan kepengurusan awal NU Cabang Surabaya.

Berikut adalah struktur kepengurusan perdana NU Cabang Surabaya tersebut:

Mustasyar:
KH. Mas Alwi bin Abdul Aziz
KH. M. Amin Kemayoran

Rais: KH. Muhammad Ali Ketapang
Wakil Rais: Kiai Muhammad Dimyati Keputran
Katib: Kiai Abdullah Kawatan
Naib Katib: KH. M. Achmad Bahrawi Ketabang

A'wan:
Kiai Anwar Rangkah
KH. M. Joesoep Donokerto
KH. M. Hasan Bibis
KH. M. Basari Gemblungan
KH. M. Said Ampel
Kiai M. Oetsman Keputran

Ketua : H. M. Ghazali Gemmblungan
Wakil Ketua: H. M. Anwar Kawatan
Sekretaris I: Abdul Aziz Gemblungan
Sekretaris II: M. Moestajab Gemblungan
Bendahara I: H. M. Shaleh Syamil Ampel 
Bendahara II: H. Abdurrahman Ampel

Komisaris:
Muhammad Bari Ampel
H. Muhammad Syarif Kepuhsari
Muhammad Zarkasyi Ampel
Mustahdi Kebondalem
Muhammad Badrun Batu Putih

Beberapa bulan kemudian, tepatnya 23-25 Rabiuts Tsani 1347 H/ 28-30 September 1928 M, diadakan muktamar ketiga di kota pahlawan tersebut. NU Cabang Surabaya tentu saja menjadi tuan rumah sekaligus pesertanya. Bahkan, beberapa pengurus cabang yang baru saja terbentuk, ditarik jadi pengurus HBNO. 

Sekurangnya ada lima nama pengurus NU Cabang Surabaya yang jadi pengurus HBNO. Diantaranya adalah KH. Mas Alwi (katib awal), Kiai Amin (katib tsani), Kiai Abdullah (a'wan), Kiai Anwar (a'wan), Badrun (sekretaris III), dan H. Shaleh Syamil (komisaris). 

Dari sanalah, perjuangan NU di Surabaya menemukan momentum lokalistiknya. Ulama dan aktivis santri di ibu kota Jawa Timur itu, menjadi lebih mandiri. Berjuang dan berkembang hingga saat ini. Di kota metropolitan terbesar nomor dua di republik ini. (Ayung Notonegoro, penggiat sejarah pesantren dan NU. Kini aktif sebagai kerani di Komunitas Pegon)