::: Simak berbagai info NU Online melalui media sosial Twitter (@nu_online), Facebook (www.facebook.com/situsresminu), Instagram (@nuonline_id) ::: Kritik, saran, informasi atau artikel dapat dikirimkan kepada kami melalui email redaksi[@]nu.or.id ::: Info pemasangan iklan, hubungi email rizky[@]nu.or.id atau telepon 021-3914014 :::  Kuliah Plus Ngaji? Ke UNSIQ Wonosobo aja, -Memadukan mutiara luhur tradisi pesantren dan keunggulan Universitas Modern- Kunjungi http//:pmb.unsiq.ac.id. 081391983830 (Latu Menur Cahyadi)::: 

Saat Gus Dur Membeli Kepala Ikan di Mesir

Rabu, 18 Juli 2018 10:30 Humor

Bagikan

Saat Gus Dur Membeli Kepala Ikan di Mesir
Di balik pemikiran, kiprah, jasa-jasanya yang luar biasa, KH Abdurrahman Wahid atau Gus Dur adalah penggemar kuliner. Tempat-tempat kuliner lezat di dalam negeri tak luput dari penjelajahannya.

Kegemaran Gus Dur itu sejurus dengan kelihaiannya dalam memasak. Konon, Gus Dur pintar memasak saat menjadi mahasiswa di Mesir, Baghdad, dan kala berkelana di Eropa.

Bagi Gus Dur, untuk memperoleh makanan lezat tak harus merogoh kocek dalam-dalam. Apalagi saat menjadi mahasiswa di Mesir. Ia paham bagaimana caranya mengirit tapi tetap bisa makan enak.

Saat itu Gus Dur memasak kepala ikan. Asal giliran dia yang masak di asrama, para mahasiswa yang ikut bareng dengan Gus Dur senang karena makanannya enak dan tidak mengharuskan keluar uang banyak.

Suatu hari, Gus Dur tidak bisa memasak karena ada keperluan mendadak. Seorang sahabat menggantikan posisi Gus Dur untuk membeli kepala ikan dan memasak di asrama. Begitu tiba di tukang ikan, sahabat Gus Dur tersebut ditanya oleh si penjual:

“Mana kawanmu yang biasa ke sini?”

“Dia sedang sibuk dan saya yang mewakili,” jawab sahabat Gus Dur.

“Kawanmu itu hebat ya, punya kucing duapuluh, dia bisa memelihara dengan telaten,” ucap si penjual ikan.

“Kucing? Duapuluh? Nggak keliru Anda siapa kawan saya?” sergah sahabat Gus Dur agak kaget.

“Loh, temanmu si Abdurrahman itu, kalau ke sini selalu beli kepala ikan, katanya untuk kucingnya yang duapuluh ekor itu. Saya kasih murah karena dia mau memelihara hewan telaten seperti itu,” jelas di penjual ikan.

Mendengar itu, sahabat Gus Dur tidak jadi memesan kepala ikan dan ganti yang lain. Risikonya, harga belanjaan hari itu pun meningkat! (Fathoni) 

*) Disarikan dari buku “Gus Durku, Gus Dur Anda, Gus Dur Kita” karya Muhammad AS Hikam (2013)