Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Fatayat NU di Sidoarjo Kumpulkan Barang Bekas untuk Kemandirian Organisasi

Fatayat NU di Sidoarjo Kumpulkan Barang Bekas untuk Kemandirian Organisasi
Semangat kader PAC Fatayat NU Buduran, Sidoarjo mengumpulkan barang bekas.(Foto: NUO/Boy Ardiansyah) 
Semangat kader PAC Fatayat NU Buduran, Sidoarjo mengumpulkan barang bekas.(Foto: NUO/Boy Ardiansyah) 

Sidoarjo, NU Online 
Ikhtiar yang dilakukan Pimpinan Anak Cabang (PAC) Fatayat NU Buduran, Sidoarjo, Jawa Timur ini layak diapresiasi. Karena mempunyai cara kreatif untuk mewujudkan kemandirian organisasi dan memberdayakan kader. 


Yang dilakukan adalah sejumlah kader setiap bulannya mengumpulkan barang bekas atau rongsokan. Bentuknya dari kardus, botol hingga plastik untuk didaur ulang yang ujungnya dijual maupun dimanfaatkan menjadi bahan jadi yang memiliki nilai jual.


Kepada media ini, Koordinator Bidang Kesehatan dan Lingkungan Hidup PAC Fatayat NU Buduran, Ana Fatmawati menginformasikan ide kegiatan dimaksud. bahwa pengumpulan barang dilakukan saat rapat rutin yang diikuti kepengurusan tingkat ranting setiap bulan.


“Jadi, setiap ranting membawa rongsokan kardus, botol, plastik dan lain-lain dari hasil yang dikumpulkan para kader. Alhamdulillah kegiatan tersebut berjalan lancar,” katanya beberapa waktu berselang.


Setelah dikumpulkan, pengurus menimbang berat barang yang ada. Kemudian pada hari Sabtu dilakukan pemilahan rongsokan oleh bidang kesehatan dan lingkungan hidup. Setelah dipilah-pilah, kemudian dijual ke pengepul. Sementara rongsokan yang dapat didaur ulang disisihkan untuk dijadikan kerajinan.


“Sebenarnya program ini sudah ada sejak periode sebelumnya. Karena dilihat dari kemanfaatnya, maka dari bidang kesehatan dan lingkungan hidup meneruskan program tersebut hingga sekarang,” tutur dia.


Yang juga dilakukan adalah melakukan pemilahan barang bekas yang masih dapat dijadikan produk baru. Benda-benda seperti tutup botol dijadikan lampu lampion, sedangkan bungkus kopi untuk dibuat tas, demikian pula barang lain yang laku dijual saat diproses menjadi barang jadi.


Melalui kegiatan ini, Ana mengatakan memiliki banyak manfaat. Yakni lebih ramah lingkungan karena rongsokan tidak menumpuk di rumah. Selain itu juga dapat  mengubah sampah menjadi berkah karena hasil penjualan masuk ke kas organisasi yang digunakan untuk kegiatan. 


“Tadi dapat barang seberat 15 kilo gram. Saya sendiri  membawa kardus dan diikat di sepeda dan membawa botol plastik dimasukkan sak,” ungkapnya.


Ana merangkul sejumlah ibu yang memiliki kebiasaan menimbun rongsokan di rumah karena terkadang malas membawa ke pengepul dengan alasan barang yang terkumpul hanya sedikit. Ada juga yang lebih memilih dijual dan ditukarkan dengan bumbu dapur seperti bawang merah maupun bawang putih. 


Karena itu dirinya bersyukur dengan adanya program ini. Sebab, sedikit demi sedikit bisa menambah pemasukan kas bagi PAC Fatayat NU Buduran.


“Harapannya, ke depan organisasi yang kami cintai ini bisa mendaur ulang sampah kering dan limbah rumah tangga. Juga untuk mewujudkan kemandirian organisasi dan kreativitas kader,” tandasnya. 

 

Pewarta: Boy Ardiansyah



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×