Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Video Tokoh Hikmah Arsip Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Daerah Cerpen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Internasional Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan

Pesantren Salaman Al-Fauzan dan MUI Garut Minta Pemkab Merespons Kelompok NII

Pesantren Salaman Al-Fauzan dan MUI Garut Minta Pemkab Merespons Kelompok NII
Aksi damai dan audiensi Aliansi Masyarakat Antiradikalisme dan Intoleran (Almagari) terkait kasus NII di Garut, Rabu (5/1/2022). (Foto: NU Online/M Salim)
Aksi damai dan audiensi Aliansi Masyarakat Antiradikalisme dan Intoleran (Almagari) terkait kasus NII di Garut, Rabu (5/1/2022). (Foto: NU Online/M Salim)

Garut, NU Online

Pengasuh Pondok Pesantren Salaman Fauzan 3, KH Aceng Baudl Mujib mengungkapkan kekecewaan kepada pihak Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Garut yang dinilai tidak tegas dan terkesan menyepelekan keberadaan pengikut Negara Islam Indonesia (NII) di wilayah Kabupaten Garut. Hal tersebut disampaikan dalam aksi damai dan audiensi Aliansi Masyarakat Antiradikalisme dan Intoleran (Almagari) kepada Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (FORKOPIMDA) Kabupaten Garut di Gedung DPRD Kabupaten Garut Jl Patriot No 2 Kelurahan Sukagalih Kecamatan Tarogong Kidul Kabupaten Garut, Jawa Barat, Rabu (5/1/2022).


Aceng Mujib sapaan akrabnya, mengaku sangat kecewa ketika munculnya berita 59 anak di bawah umur terpapar paham radikalisme yang berafiliasi pada NII pada 11 Oktober 2021. Sementara tindak lanjut dari pemberitaan tersebut pihak Pemda Kabupaten Garut membentuk satuan tugas khusus penanganan kelompok radikalisme dan intoleran. Namun, sampai sekarang, satgas tersebut tidak ada kejelasan dari kinerja yang seharusnya mereka lakukan. Terbukti, kata Kiai Aceng, dari 59 anak yang terpapar tersebut, berdasarkan keterangan warga Kelurahan Sukamentri yang pada awalnya kembali ke pangkuan ibu pertiwi, sebagian dari mereka kembali ke NII.


Aceng Mujib mengaku siap menjadi garda terdepan bagi pemda Garut yang merasa terancam dengan keberadaan NII tersebut. Ia khawatir dengan keberadaan NII karena memikirkan keberlangsungan generasi masa depan bangsa Indonesia. Terkhusus kaum Muslim Garut jika sampai terpapar oleh paham NII, maka agama akan digunakan sebagai komoditas politik dan ekonomi oleh NII.

Dalam audiensi tersebut pula, mantan pengikut NII berinisial EK, menyampaikan testimoni akan kesesatan NII. Sedikitnya ada lima poin kesesatan NII, yaitu menganggap kafir selain kelompoknya, mewajibkan infak bagi pengikutnya, shalat fardu tidak wajib kecuali mendirikan khilafah, shalat Jumat tidak wajib karena Indonesia belum menjadi negara islam, dan jika salah satu dari suami istri yang masuk NII belum di baiat, maka ketika berhubungan suami istri sama dengan berhubungan dengan binatang 


Hadir dalam kesempatan audiensi tersebut Wakil Bupati Garut Helmi Budiman, Ketua MUI Kab. Garut KH Sirojul Munir, Wakil Ketua DPRD Kabupaten Garut beserta jajaran, Kepala Kesbangpol, Perwakilan Kemenag, puluhan pengurus ormas dan OKP yang tergabung dalam Almagari. Aksi damai tersebut diikuti oleh lebih dari lima ribu masyarakat Garut.

Kontributor: Muhammad Salim
Editor: Kendi Setiawan



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×