Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Alasan Gus Dur Dicintai Banyak Orang

Alasan Gus Dur Dicintai Banyak Orang
Foto: dok NU Online
Foto: dok NU Online

Cilacap, NU Online

Pengasuh Asrama Perguruan Islam (API) Pondok Pesantren Salafi Tegalrejo, Magelang, KH Muhammad Yusuf Chudlori (Gus Yusuf) mengungkapkan alasan mengapa KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) begitu dicintai banyak orang. Gus Yusuf memaparkan perjuangan Gus Dur sangat padat dan sarat akan makna.

 

"Bulan Desember adalah bulannya Gus Dur. Bukan hanya lintas negara, akan tetapi lintas teritori dan lintas komunitas. Sebab, apa yang dilakukan oleh Gus Dur adalah betul-betul berdasarkan aqidah dan rasa kemanusiaan. Itulah alasan mengapa Gus Dur banyak dicintai oleh banyak orang," ungkap Gus Yusuf saat mengisi Tasyakuran Muktamar NU sekaligus Haul Gus Dur yang diselenggarakan oleh Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Cilacap, Jawa Tengah, Selasa (11/1/2022).


Lebih lanjut Gus Yusuf mengatakan, Gus Dur disukai banyak orang melalui proses panjang, harus naik turun masuk ke pedalaman merajut persatuan Indonesia selama lebih dari 30 tahun. Padahal, pada saat itu keadaan belum seperti sekarang yang dimudahkan dengan kehadiran teknologi serta akses jalan yang mulus. 

 

"Sekarang kita sudah difasilitasi, kalau sampai konsolidasi macet, berati saking ndablege (bandel). Sekarang sudah ada hp, rapat via WA. Pagi mancal mobil jalan mulus. Bandingkan dengah Gus Dur yang hanya naik mobil L 300 sementara kondisi jalan naik turun dan belum mulus seperti sekarang," ujar Gus Yusuf.

 

Konsolidasi politik untuk mensejahterakan umat

Pada kesempatan tersebut, Gus Yusuf  juga mengungkapkan betapa penting bagi Nahdlatul Ulama untuk dapat melakukan konsolidasi politik dalam rangka mensejahterakan umat. Hal itu juga merupakan seni. 

 

"Politik adalah seni, yaitu seni untuk mensejahterakan umat, dunia dan akhirat," kata Gus Yusuf.

 

Jika politik dapat dijalankan untuk mensejahterakan umat menurut Gus Yusuf NU akan semakin besar.


Gus Yusuf pun mengatakan bahwa dalam seni, tidak semua memahaminya begitu juga dengan politik. Hal inilah yang dilakukan Gus Dur semasa hidupnya. 

 

"Gus Dur seringkali berbuat sesuatu yang mendatangkan pro kontra dan membuat orang-orang salah paham. Padahal pada akhirnya menghasilkan sesuatu yang menguntungkan bagi umat," ujar Gus Yusuf.

 

Gus Dur biasa dicaci maki akan tetapi beliu tidak pernah ambil pusing apalagi merasa dendam. Gus Dur tetap fokus melakukan konsolidasi dengan caranya sendiri yang kebanyakan baru dipahami waktu berlalu lama bahkan sampai akhirnya meninggal dunia. "Wajarlah bila pasca meninggalnya Gus Dur muncul ratusan bahkan ribuan buku yang membahas ide-ide Gus Dur," kata Gus  Yusuf.

 

Kontributor: Naeli Rokhmah
Editor: Kendi Setiawan



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×