Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Prof Quraish Shihab Ungkap Tantangan Mempelajari Al-Qur’an Masa Kini

Prof Quraish Shihab Ungkap Tantangan Mempelajari Al-Qur’an Masa Kini
Prof Quraish Shihab. (Foto: YouTube Quraish Shihab)
Prof Quraish Shihab. (Foto: YouTube Quraish Shihab)

Jakarta, NU Online
Cendekiawan Muslim Prof HM Quraish Shihab mengemukakan, tantangan di masa kini dalam mempelajari Al-Qur’an yakni menghadapi sekian banyak pemahaman. Tantangan itu menyangkut pemahaman seseorang tentang Al-Qur’an dan menyangkut cara kita mengajarkan Al-Qur’an kepada masyarakat.


“Ada sebuah ungkapan bahwa ada wujud Tuhan yang melalui hukum-hukum-Nya terjadi perubahan-perubahan dalam masyarakat. Bahkan, dalam segala wujud. Ini berarti bahwa di mana pun Anda berada di Indonesia atau di luar negeri, di bumi, di tengah lautan, atau di angkasa pasti terjadi perubahan,” tutur Prof Quraish dalam tayangan YouTube Quraish Shihab, Kamis (22/9/2022).


Menurut Prof Quraish, ada hal yang tidak berubah, yaitu kalamullah atau firman Allah, yang berubah hanya penafsirannya. Karena Al-Qur’an memerintahkan setiap orang untuk memikirkan dan mempelajarinya. Sedangkan setiap orang bisa berbeda dengan yang lain akibat perbedaan yang ada dalam dirinya, termasuk perbedaan ilmu, budaya, dan lainnya. 


“Kita tidak ingin mengubah teks-teks Al-Qur’an. Tetapi, kita berkewajiban mengubah penafsirannya sesuai perkembangan masa kita tanpa melanggar ketentuan agama. Ini yang sulit, bagaimana kita memajukan sesuatu yang baru menurut pandangan kita tetapi tidak melenceng dari garis-garis Al-Qur’an,” tuturnya.


Pengarang Tafsir Al-Misbah itu mengungkapkan, jika kita ingin memelihara turats, apa yang dihasilkan ulama zaman masa lalu maka dapat dilakukan melalui penyeleksian. Jika baik atau lebih baik dari apa yang diajukan orang sekarang maka dapat diambil. Tapi, jika tidak maka harus mempertahankan tradisi lama yang baik.


“Untuk memberikan sesuatu yang baru dan tidak melenceng itu ada kaidah-kaidah yang harus dikuasai. Tanpa penguasaan kita akan mengemukakan sesuatu yang baru tapi ditolak agama,” tandas doktor jebolan Universitas Al-Azhar Mesir ini.


Prof Quraish menyebutkan ada prinsip pokok dalam konteks mempelajari Al-Qur’an. Pertama, hendaklah sadar bahwa tidak boleh ada suatu penafsiran yang bertentangan dengan ushuluddin (pokok-pokok agama). Semua yang bertentangan dengan ushuluddin harus ditolak.


“Kedua, tidak boleh ada penafsiran yang bertentangan dengan bahasa yang digunakan pada masa turunnya Al-Qur’an, dan juga tidak bertentangan dengan kaidah kebahasaan yang disepakati,” ujarnya.


Oleh karena itu, mantan Rektor IAIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini mengatakan bahwa dalam konteks pembelajaran Tafsir, kita harus lebih menekankan pada pengajaran tentang kaidah-kaidah tafsir daripada tentang kandungan tafsir. Sebab, kandungan tafsir bisa berubah seiring perubahan zaman. 


Menurut Prof Quraish, banyak penafsiran masa lampau yang out of date akibat perkembangan ilmu. Tapi, jika dipahami pembelajarannya dalam menghadapi perubahan masa kini, pembelajarannya perlu ditekankan pada kaidah-kaidah agar lebih membantu dalam menciptakan mufassir-mufassir baru. 


“Letakkan sedikit akal dalam hati dan letakkan sedikit rasa pada akal. Jadi, agar tidak berpikir jika tidak sependapat akhirnya menyalahkan, maka letakkan rasa itu. Hal tersebut adalah sikap dalam memahami dan mempelajari. Kita hendaknya menggunakan semua daya yang dianugerahkan Allah untuk mempelajari Al-Qur’an,” pungkasnya.


Kontributor: Afina Izzati
Editor: Musthofa Asrori 



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×