Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Beragam Ritual Ibadah Haji Masyarakat Indonesia

Beragam Ritual Ibadah Haji Masyarakat Indonesia
Jamaah haji asal Indonesia (foto: Asbihu Corporate)
Jamaah haji asal Indonesia (foto: Asbihu Corporate)
Jakarta, NU Online
Pada tahun 2017, Tim Peneliti pada Puslitbang Bimas Agama dan Layanan Keagamaan Balitbang Diklat Kementerian Agama melakukan penelitian ritual terkait ibadah haji masyarakat Indonesia di berbagai daerah.

Disebutkan sebagai bagian rukun Islam kelima, ibadah haji memiliki posisi penting bagi umat Islam. Di samping itu banyak hal dalam ibadah haji yang memiliki makna tersendiri bagi umat Islam. Ritual haji yang mengharuskan pergi ke Kakbah Baitullah di Makkah yang disakralkan sebagai tempat Muslim menghadap ketika shalat. Prosesi ibadah haji pun memiliki muatan-muatan perasaan dan emosi religius yang dalam masyarakat dikonfirmasi dalam suatu bentuk ritual atau upacara.

Masyarakat Jeneponto melakukan beberapa tradisi, yaitu menentukan hari baik setiap langkah prosesi haji, melaksanakan manasik khusus untuk individu dan keluarga, memberikan amplop berisi uang saat acara walimah safar, pembacaan Al Barjanzi beberapa hari sebelum berangkat.

Selain itu ditemukan juga masyarakat yang mengantar calon haji ke embarkasi, pembacaan Al-Barjanzi setiap malam Jumat setelah keberangkatan, dan penyematan kepulangan.

Sementara masyarakat Deli Serdang melakukan ritual tepung tawar. Ritual diawali dengan mempersiapkan seluruh alat dan bahan untuk taburan dan alat dan bahan untuk memercik air perenjis, serta alat dan bahan penopang.

Peneliti mengatakan hal itu menggambarkan dan bisa dimaknai sebagai upacara pamitan calon jamaah kepada seluruh handai taulan, sekaligus sarana meminta doa restu. Semuanya juga merujuk kepada nilai budaya luhur yang sarat filosofi yang dilapisi dengan nilai-nilai ajaran Islam sebagi rujukan dalam kehidupan sehari-hari.

Ritual tradisional haji oleh masyarakat Madura dalam berbagai bentuk seperti selamatan, argi tangi, ran dhe telo, pengajian, konvoi pengantaran dan penjemputan orang berhaji.

Ritual itu merupakan serangkaian aktivitas religious cultural yang jika kita hitung secara sistematis akan menghabiskan bilangan rupiah yang tidak sedikit, namun ternyata di situlah letak daya tarik sistem tradisi ini. Masyarakat Madura dari kelompok petani sekalipun ternyata tidak merasa keberatan dengan tradisi ini. Terbukti ghirah  atau semangat naik haji di kalangan masyarakat Madura selalu meningkat setiap tahunnya.

Penelitian juga menemukan tradisi di Jawa Barat seperti  walimatus safar, ziarah kubur, memberikan uang saku dan uang sedekah, ritual mandi ruqyah atau mandi daun bidara di Cirebon dan Indramayu.

Selain itu juga ada tradisi wewalat di Karawang; membawa kain kafan dan melepaskan burung merpati di Kabupaten Indramayu; berjalan kaki melewati makam Ki Raja Pandita di Cirebon; melangkahkan kaki sambil membaca doa dan ayat-ayat Al Quran di Karawang; tradisi nyorog dan mengantarkan para calon jamaah haji ke kabupaten di Indramayu. 

Ritual tradisional ibadah haji juga ditemukan di Banjar, Kalimantan; Lebak, Banten; Kudus, Jawa Tengah; Lombok NTB, dan Gresik, Jawa Timur. (Kendi Setiawan)


Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Balitbang Kemenag Lainnya

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×