Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Video Tokoh Hikmah Arsip Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Daerah Cerpen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Internasional Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan

Jangan Cari Kemuliaan, Tapi Jadilah Orang Mulia

Jangan Cari Kemuliaan, Tapi Jadilah Orang Mulia
Pengasuh Pondok Pesantren Yanbu’ul Qur’an Kudus KH Ulil Albab Arwani.
Pengasuh Pondok Pesantren Yanbu’ul Qur’an Kudus KH Ulil Albab Arwani.

Kudus, NU Online

Kemuliaan seseorang bisa didapatkan karena dua hal, yakni karena ilmu dan adab yang baik. Hal ini sebagaimana yang disampaikan oleh KH M Ulil Albab Arwani saat mengisi acara halal bihalal alumni Madrasah Tasywiquth Thullab Salafiyah (TBS) Kudus angkatan 2004 yang tergabung dalam Ikatan Santri Abiturien (Iksab) pada Senin (16/5/2022).


“Saya berharap kalian supaya betul-betul melaksanakan atau mengamalkan syaraful insan bil ilmi wal adab, kemuliaan manusia ini dengan ilmu dan adab, yaitu akhlakul karimah. Ini yang akan menjadikan kalian atau kita semua menjadi mulia,” pesan Pengasuh Pondok Pesantren Yanbu’ul Qur’an Kudus ini.


Sosok yang juga merupakan Ketua Yayasan TBS Kudus ini melanjutkan, bahwa seseorang itu pada dasarnya tidak boleh untuk mencari kemuliaan, tapi diperintahkan untuk menjadi mulia. “Meminta untuk dimuliakan itu tidak boleh, tapi kita diperintahkan untuk menjadi orang yang mulia. Maka syaratnya dengan ilmu,” jelasnya.


“Untuk itu, ilmu yang sudah kamu dapatkan itu harus selalu kamu tambah, selalu kamu mengaji dan menambah ilmu, baik dengan formal maupun non formal, maupun dengan lewat YouTube,” tambahnya.


Menurut putra KH M Arwani Amin ini, mendengarkan pengajian, termasuk juga dari YouTube itu bisa menambah ilmu yang bermanfaat. Namun, harus tetap waspada jika pengajian itu dari YouTube, sebab banyak juga yang menyesatkan.


“Paling tidak mendengarkan pengajian Kiai Arifin Fanani dari online ini. Fiqih-fiqih yang telah diajarkan ini kamu dengarkan supaya kamu menjalankan ibadah ini jangan sampai salah atau tidak sah. Atau paling tidak kamu mendengarkan pengajiannya Gus Baha, untuk lain-lainnya kalian harus waspada, harus diperhatikan,” tukasnya.


“Kadang-kadang memang seolah-olah orangnya memakai pakaian yang mengesankan kita, tapi akidahnya tidak sama dengan kita (sesat),” imbuhnya.


Selain itu, yang tidak kalah penting untuk dimiliki seseorang agar bisa menjadi mulia adalah dengan memiliki adab yang baik. “Adab atau akhlak kita harus kita jaga, harus dengan akhlakul karimah. Walaupun ilmumu tinggi, tapi akhlaknya kalau tidak karimah, tidak punya adab, tentu tidak akan menjadi orang yang mulia,” ungkap Rais Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kudus ini.


Dikatakannya, termasuk ke dalam akhlakul karimah adalah adalah menetapi aturan-aturan yang di masyarakat, jamiyah, maupun tempat bekerja. “Seumpama kamu bekerja di perusahaan, termasuk akhlakul karimah itu menetapi aturan-aturan yang ada. Termasuk tidak berakhlakul karimah adalah tidak melaksanakan aturan yang ada di sana, termasuk tidak disiplin. Berarti kamu tidak berakhlak yang baik jika seperti itu,” urainya.


“Jadi kamu sebagai alumni TBS itu harus menampakkan kebaikanmu dengan berakhlakul karimah,” pesannya.


Kontributor: Ahmad Hanan
Editor: Syakir NF



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×