Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Menulusuri Makam Ki Ageng Henis, Ulama Keraton Pajang

Menulusuri Makam Ki Ageng Henis, Ulama Keraton Pajang
Solo, NU Online
Di Kota Surakarta, Jawa Tengah, terdapat sebuah daerah bernama Pajang. Kelurahan yang terletak di wilayah Kecamatan Laweyan tersebut, disinyalir pernah menjadi salah satu bagian dari Kerajaan Pajang. Hal ini terdapat sebuah kompleks pemakaman para keluarga Keraton Pajang.

Kamis (16/3) lalu, NU Online menelusuri jejak-jejak penyebaran agama Islam di wilayah tersebut. Titik awal penelusuran kami mulai dari sebuah masjid yang terletak di di tepi Sungai Jenes di kawasan Kampung Batik Laweyan.

Konon, masjid ini usianya lebih tua daripada Masjid Agung Surakarta. Masjid yang kini dikenal dengan nama Masjid Laweyan itu didirikan pada tahun 1546, sedangkan Masjid Agung Surakarta baru berdiri pada tahun 1763.

Di sebelah barat masjid, terletak sebuah kompleks makam. Untuk memasukinya, kita mesti melewati dua pintu utama berukuran tiga meter, yang terletak di Selatan masjid. Pintu kayu yang telah berusia ratusan tahun tersebut memang seringkali ditutup supaya lokasi pemakaman selalu terjaga.

Pada tembok di pintu pertama, terdapat sebuah tulisan dengan huruf kapital "PASAREYAN DALEM KYAI AGENG HENIS LAWEYAN". Di dekatnya terdapat pula tanda bahwa lokasi tersebut termasuk Cagar Budaya

Tiba di makam, kami disambut juru kunci makam Ki Ageng Henis, Ardiyanto. “Ki Ageng Henis ini putra dari Ki Ageng Sela, serta ayah dari Ki Ageng Pemanahan,” terangnya.

Ajarkan Membatik
Ki Ageng Henis memiliki berjasa dalam mengajarkan agama Islam, di lingkup daerah Kerajaan Pajang dan sekitarnya. Tak hanya itu, Ki Ageng Henis pula yang mengajarkan warga setempat teknik membatik. Sehingga, kelak Laweyan dikenal sebagai pusat produksi batik.

Makam Ki Ageng Henis, letaknya dibangunkan agak tinggi dibanding makam-makam lain yang ada di kompleks pemakaman tersebut. Meski demikian, makam atas tersebut juga terdapat dua makam lain yang letaknya mengapit makam Ki Ageng Henis, yakni makam Nyai Ageng Pati (kanan) dan Nyai Ageng Pandanaran (kiri).

“Untuk keluarga keraton Pajang, berada di kompleks ini. Memang terpisah dengan kompleks pemakaman lain yang juga didaerah ini,” terang Ardiyanto.

Ditambahkan Ardiyanto, para peziarah banyak yang datang ke makam tersebut, khususnya pada malam Jumat. (Ajie Najmuddin/Abdullah Alawi)



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Daerah Lainnya

Terpopuler Daerah

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×