Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Video Tokoh Hikmah Arsip Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Daerah Cerpen Ubudiyah Seni Budaya Sirah Nabawiyah Internasional Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan

Diskusi Pra-Konfercab, PCINU Yaman Bahas Sejarah NU

Diskusi Pra-Konfercab, PCINU Yaman Bahas Sejarah NU

Tarim, NU Online
Menjelang Konferensi Cabang (Konfercab), PCINU Yaman menggelar diskusi di salah satu ruang belajar Fakultas Syariah dan Hukum Universitas  Al-Ahgaff, Tarim, Hadhramaut, Yaman, Senin (9/2) dengan membahas sejarah NU.<>

Tepat pukul 10:00 waktu setempat, Muhammad Gufran sebagai moderator membuka acara dan menyampaikan dua makalah yang akan dipresentasikan, yakni 'Dinamika Sejarah Berdirinya Nahdlatul Ulama (NU)' oleh Hasan Basri Hayyi, dan 'Revitalisasi Nilai-nilai Landasan NU' oleh Muhammad Thohir UZT. 

Memulai makalahnya, Hasan Basri Hayyi menegaskan perlunya masyarakat NU untuk mengetahui sejarah NU. Bahkan ironis sekali, katanya, kita yang lahir dari kalangan NU tidak mengetahui sejarah lahirnya NU. Maka kita perlu untuk membahas bagaimana NU itu didirikan.

“Jauh sebelum lahirnya NU, embrio atau benih-benihnya sudah ada  dalam bentuk komunitas (jam’iyah) yang terikat kuat oleh aktifitas sosial keagamaan, seperti Nahdhatul Wathan, Nahdhatul Tujjar, dan Tashwirul Afkar,” terangnya.Mengakhiri makalahnya, mahasiswa semester delapan Universitas  Al-Ahgaff ini memaparkan latar belakang berdirinya NU. 

Dia menjelaskan, ada tiga faktor yang melatarbelakangi berdirinya NU. Pertama, motif agama yaitu untuk mempertahankan agama Islam dari serangan kristenisasi yang dibawa penjajah waktu itu. Kedua, motif nasionalisme dengan tujuan mencapai kemerdekaan. “Sedangkan ketiga yakni motif mempertahankan paham ahlussunnah wal jama’ah,” paparnya.

Bertindak sebagai pemakalah kedua, Muhammad Thohir UZT langsung memaparkan alasan dibentuknya NU. “Didirikannya NU dikarenakan untuk membentengi umat islam dari paham-paham yang menyimpang” tuturnya. Lebih lanjut ia menjelaskan, bahwa NU secara resmi berdiri pada tahun 1926, dan berdirinya NU tidak lepas dari peran para ulama pada waktu itu. 

Adapun menurutnya, landasan berdirinya NU bisa diklasifikasikan menjadi tiga bagian, pertama landasan beraqidah yaitu menganut  paham Asy’ariyah dan Al-Maturidiyyah, kedua landasan bermazhab yaitu menganut madzahib al-arba’ah al-mu’tabarah, dan ketiga landasan berbangsa. (Lutfillah/Fathoni)



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Internasional Lainnya

Terpopuler Internasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×