Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Mengenal Kandungan MSG pada Mi Instan dan Dampaknya bagi Kesehatan

Mengenal Kandungan MSG pada Mi Instan dan Dampaknya bagi Kesehatan
Mengenal Kandungan MSG pada Mie Instan dan Dampaknya bagi Kesehatan.
Mengenal Kandungan MSG pada Mie Instan dan Dampaknya bagi Kesehatan.

Jakarta, NU Online
Mi instan adalah makanan praktis yang populer di seluruh dunia. Dibalik harganya yang terjangkau dan mudah disiapkan, mi instan diketahui mengandung sedikit nutrisi serta jumlah natrium dan monosodium glutamate (MSG) yang terbilang tinggi. Adanya kontroversi tersebut terus memunculkan pertanyaan mengenai apakah mi instan memiliki efek kesehatan yang merugikan atau tidak.

 

Bahan-bahan khas dalam mi antara lain tepung, garam dan minyak kelapa sawit. Paket penyedap rasa dalam satu bungkus mi umumnya mengandung garam, penyedap rasa dan MSG.

 

Meskipun ada banyak variabel antara merek dan rasa mi instan yang berbeda, sebagian besar jenis mi yang beredar di pasar memiliki nutrisi tertentu yang nyaris sama.

 

Sebagian besar jenis mi instan cenderung rendah kalori, serat, dan protein, dengan jumlah lemak, karbohidrat, natrium, dan mikronutrien tertentu yang lebih tinggi.

 

Melansir Healthline, kebanyakan mi instan mengandung bahan yang dikenal sebagai MSG, bahan tambahan makanan yang umum digunakan untuk meningkatkan rasa pada makanan olahan.

 

MSG secara alami dapat ditemukan dalam produk seperti protein nabati terhidrolisis, ekstrak ragi, ekstrak kedelai, tomat dan keju.

 

Meskipun Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengakui MSG sebagai bahan makanan yang aman untuk dikonsumsi, potensi efeknya pada kesehatan tetap kontroversial.

 

Beberapa penelitian telah mengaitkan konsumsi MSG dalam jumlah tinggi dengan penambahan berat badan dan bahkan peningkatan tekanan darah, sakit kepala, hingga mual.

 

“Beberapa penelitian juga menunjukkan MSG dapat berdampak negatif terhadap kesehatan otak. Satu penelitian menemukan bahwa MSG dapat menyebabkan pembengkakan dan kematian sel-sel otak dewasa,” tulis Healthline.

 

Namun demikian, penelitian lain menunjukkan bahwa makanan mengandung MSG berpotensi menimbulkan sedikit efek pada kesehatan otak.

 

Meskipun MSG aman dikonsumsi dalam jumlah sedang, beberapa orang mungkin memiliki kepekaan terhadap MSG dan harus membatasi asupannya. Kondisi ini dikenal sebagai kompleks gejala MSG. Penderita mungkin mengalami gejala seperti sakit kepala, otot tegang, mati rasa dan kesemutan.

 

Beberapa mi instan diperkaya nutrisi tambahan
Di Indonesia, beberapa merek mi instan memperkaya kandungan mi dengan vitamin dan mineral, termasuk zat besi. Satu studi mengungkapkan bahwa mengkonsumsi susu dan mi yang diperkaya zat besi dapat menurunkan risiko anemia, suatu kondisi yang disebabkan oleh kekurangan zat besi.

 

Selain itu, beberapa mi instan dibuat menggunakan tepung terigu yang diperkaya menunjukkan potensi dalam meningkatkan asupan zat gizi mikro tanpa mengubah rasa atau tekstur produk akhir. Penelitian juga menunjukkan bahwa makan mi instan dapat dikaitkan dengan peningkatan asupan zat gizi mikro tertentu.

 

Pewarta: Nuriel Shiami Indiraphasa
Editor: Aiz Luthfi



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Kesehatan Lainnya

Terpopuler Kesehatan

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×