Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Tata Cara Pencegahan Infeksi Demam Berdarah

Tata Cara Pencegahan Infeksi Demam Berdarah
Penyakit demam berdarah ini seperti penyakit virus lainnya, tidak terdapat pengobatan yang spesifik, namun hanya pengobatan simptomatik.
Penyakit demam berdarah ini seperti penyakit virus lainnya, tidak terdapat pengobatan yang spesifik, namun hanya pengobatan simptomatik.

Tanggal 15 Juni diperingati sebagai Hari Demam Berdarah Asean. Wilayah Asia Tenggara yang merupakan wilayah di daerah tropis merupakan tempat yang nyaman bagi berkembangnya nyamuk Aedes aegypti dan nyamuk Aedes albopictus.


Kedua nyamuk ini terutama Aedes egypti merupakan vektor utama atau pembawa utama virus dengue untuk disebarkan ke manusia.


Penyakit infeksi demam berdarah ini bervariasi dari yang tanpa gejala, gejala ringan-sedang sampai yang bergejala berat bahkan dapat menyebabkan kematian. Kasus demam berdarah yang berat ini kurang lebih mencapai 1% kasus.


Penyakit demam berdarah ini seperti penyakit virus lainnya, tidak terdapat pengobatan yang spesifik, namun hanya pengobatan simptomatik.


Deteksi dini terhadap infeksi dan penanganan yang tepat pada penyakit ini dapat mencegah menjadi kasus yang berat dan fatal.


Kasus demam berdarah di dunia semakin meningkat tajam seiring dengan pesatnya laju perpindahan manusia di dunia, baik yang berasal dari daerah tropis ke subtropis maupun sebaliknya.


Kurang lebih 100-400 juta kasus demam berdarah terjadi setiap tahun di dunia, dan 80% di antaranya merupakan kasus ringan dan tanpa gejala. Terdapat 4 subtipe virus demam berdarah yakni DENV-1, DENV-2, DENV-3 dan DENV-4.


Bila seseorang telah terinfeksi oleh 1 subtipe virus dengue, maka ia akan terlindungi terhadap infeksi virus dengan subtipe yang sama, namun tidak oleh subtipe yang lain, sehingga masih berpotensi terinfeksi virus dengue yang lain.


Infeksi dengue yang pertama dinamakan infeksi primer dan bila terjadi infeksi kedua atau seterusnya dinamakan infeksi sekunder. Kondisi ini bisa diketahui baik secara klinis maupun dengan pemeriksaan laboratorium.


Kondisi infeksi sekunder berpotensi menjadi kasus demam berdarah yang berat.


Pencegahan utama terhadap berkembangnya infeksi demam berdarah ini adalah pemberantasan vektor penyakit ini yakni nyamuk Aedes aegypti dan Ae. albopictus.


Begitu seseorang yang sedang sakit atau di dalam darahnya terdapat virus dengue ini (viremia) yang berlangsung kurang lebih 1 minggu setelah terinfeksi dan saat itu digigit nyamuk Aedes aegypti atau Ae.albopictus, maka nyamuk tersebut dapat menyebarkan ke manusia lainnya.


Oleh karena itu, pasien yang sedang sakit harus dirawat di tempat khusus dengan diberi kelambu agar tidak tergigit oleh nyamuk baru lagi sehingga tidak menyebarkan virus tersebut ke manusia lain.


Di samping itu, program 3 M (Menguras bak mandi, Menutup tempat menyimpan air, dan Mengubur barang yang berpotensi ada genangan air) sangat bermanfaat dalam mencegah penyebaran penyakit demam berdarah ini.


Upaya ini membutuhkan peran aktif seluruh masyarakat secara serentak bersama-sama. Gerakan 3 M ini harus digelorakan sepanjang tahun oleh pemerintah maupun organisasi kemasyarakatan terutama yang bergerak di bidang kesehatan.


Demikian catatan saya dalam peringatan hari Demam Berdarah Asean. Semoga kita semua terlindung dari segala macam penyakit dan wabah. Amiin ya rabbal alamin.


Dr. Badrul Munir SpPD FINASIM



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Kesehatan Lainnya

Terpopuler Kesehatan

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×