Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Bukan Hanya Bertubuh Pendek, Stunting Juga Bisa Ganggu Kecerdasan Anak

Bukan Hanya Bertubuh Pendek, Stunting Juga Bisa Ganggu Kecerdasan Anak
Jika tinggi badan tidak normal sesuai umurnya, maka seseorang baru bisa disebut stunting.
Jika tinggi badan tidak normal sesuai umurnya, maka seseorang baru bisa disebut stunting.

Jakarta, NU Online

Stunting merupakan gangguan perkembangan pada anak yang disebabkan oleh gizi buruk, infeksi berulang, dan simulasi psikososial yang kurang memadai. Menurut World Health Organization (WHO), anak dengan tinggi badan lebih dari minus 2 standar deviasi median pertumbuhan anak, bisa dikatakan mengalami stunting. Lantas, apakah tiap anak bertubuh pendek menderita stunting?

 

Ahli Gizi RSUD Kraton Pekalongan, Zidna Akmala Dewi menjelaskan meskipun anak stunting identik dengan perawakan tubuh yang pendek, tidak  semua anak berperawakan pendek bisa dikategorikan sebagai penderita stunting.

 

“Harus diukur dulu, kalau pendek belum tentu stunting, tapi kalau stunting sudah pasti pendek. Sedangkan kalau pendek biasa atau kerdil, biasanya dari genetika atau gangguan lain,” terang Zidna saat dihubungi NU Online, Senin (28/2/2022).

 

Ia mengatakan, keadaan stunting dapat diukur melalui tinggi badan dibandingkan dari umurnya. Jika tinggi badan tidak normal sesuai umurnya, maka seseorang baru bisa disebut stunting. Pengukurannya pun diukur dengan z score oleh tenaga kesehatan.

 

“Jika kurang dari -2 standar deviasi, maka baru disebut stunting,” ujar Zidna.

 

Lebih lanjut ia menerangkan, stunting dapat disebabkan karena kurangnya asupan gizi sejak 1000 hari pertama kehidupan. Kurun waktu tersebut terhitung sejak anak dalam kandungan hingga usia 2 tahun.

 

Stunting, sambung alumni Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta itu, bukan hanya persoalan tinggi badan semata. Lebih dari itu, stunting juga bisa berdampak pada tumbuh kembang, daya tahan tubuh, keterbatasan intelektual, dan kondisi fisik yang buruk saat dewasa.

 

“Bahaya yang bisa ditimbulkan selain pendek biasanya pertumbuhannya kurang, perkembangan IQ nya juga terhambat. Selain itu, anak juga sering sakit atau menimbulkan penyakit infeksi tertentu,” ungkapnya.

 

Pencegahan stunting

Hasil survei Status Gizi Indonesia (SGI) 2021 menunjukkan 1 dari 4 anak Indonesia mengalami stunting dan 1 dari 10 anak mengalami gizi kurang. Zidna mengatakan, upaya pencegahan stunting bisa dilakukan dimulai dengan dari memperhatikan porsi isi piring dan kandungan gizi yang diterima.

 

“Stunting dapat dicegah dengan memenuhi asupan harian yang bergizi dan seimbang sejak sebelum kehamilan. Artinya, sejak pra nikah, konsumsi makanan diusahakan yg bergizi dan seimbang,” tukasnya.

  

Melansir laman resmi Kementerian Kesehatan, kandungan gizi seimbang dapat ditemui dan beredar di masyarakat. Untuk ibu hamil atau bayi sebelum lahir, pangan yang dianjurkan pada satu porsi makan adalah minimal 4 kali seminggu dengan porsi minimal 75gr hingga 100gr, 1-2 butir telur, susu, pangan hewani, dan lauk pauk.

 

Kontributor: Nuriel Shiami Indiraphasa
Editor: Aiz Luthfi



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×