Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Desember, Kala Bulan Gus Dur Tiba

Desember, Kala Bulan Gus Dur Tiba
KH Abdurrahman Wahid atau Gus Dur. (Foto: dok. Pojok Gus Dur)
KH Abdurrahman Wahid atau Gus Dur. (Foto: dok. Pojok Gus Dur)

Jakarta, NU Online

Desember tiba. Di pengujung tahun ini, semua umat manusia di Indonesia memiliki kenangan yang paling dirindukan sepanjang hidup. Hal tersebut adalah karena di bulan Desember, ulama besar yang sekaligus bapak bangsa Indonesia wafat. Dialah KH Abdurrahman Wahid atau Gus Dur yang wafat pada 31 Desember 2009 silam.


“Di bulan ini ada satu peristiwa yang selalu diingat oleh jutaan manusia yaitu wafatnya KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur). Sejak saat itu banyak yang kangen Gus Dur lalu membangun jejaring bersama (yakni) Jaringan Gusdurian,” demikian keterangan foto yang diunggah akun instagram @jaringangusdurian, pada Selasa (1/12) sore. 


Akun tersebut mengunggah foto karya Trisnadi Marjan yang menampilkan peti jenazah Gus Dur yang berbalut bendera merah putih, sedang menjadi objek rebutan bagi jutaan manusia ketika itu. Mereka seperti ingin mengalap berkah untuk terakhir kalinya sebelum Gus Dur ditempatkan di liang lahat, tempat peristirahatan terakhirnya. 


“Kami menyebut Desember sebagai Bulan Gus Dur,” demikian lanjutan keterangan foto dari postingan yang sudah disukai oleh lebih dari empat ribu akun itu.


Lebih lanjut, keterangan foto itu menjelaskan bahwa Jaringan Gusdurian diinisiasi oleh para sahabat, murid, dan pengagum Gus Dur sebagai arena sinergi dan berkumpul. Selain itu, Jaringan Gusdurian bergerak di berbagai ruang sosial non-politik praktis. 


“Siapa saja bisa bergabung. Caranya? Tinggal bergabung. Ndak perlu repot isi formulir,” tulisnya.


Selanjutnya dikatakan bahwa Alissa Wahid didaulat sebagai koordinator. Membersamai masyarakat sipil akar rumput untuk mewujudkan cita-cita kemandirian bangsa yang diperjuangkan Gus Dur sepanjang hidupnya. 


Keterangan foto itu juga menyebut bahwa saat ini ada lebih dari 130 komunitas di daerah yang bergabung di Jaringan Gusdurian. Ada yang di Indonesia, tetapi ada pula di luar negeri. Semua mendorong agar nilai, pemikiran, dan keteladanan Gus Dur diketahui oleh publik luas. 


Selain itu, Jaringan Gusdurian juga mendorong kehidupan yang demokratis, multikultural, beragama secara moderat, dan negara yang melayani masyarakat. Negara yang dijalankan sesuai konstitusi dan melindungi segenap bangsa tanpa pandang dari kelompok yang mana. 


“Bagi Gus Dur, keadilan adalah kunci dalam membangun perdamaian. (Karena) perdamaian tanpa keadilan adalah ilusi. Begitu kutipan dari Gus Dur yang sangat masyhur,” tulis akun yang sudah diikuti oleh 94,4 ribu pengikut ini.


Terakhir, keterangan foto dalam postingan akun ini mengajak masyarakat untuk berdoa untuk Gus Dur sesuai dengan agama dan kepercayaan masing-masing. “Lahu Al-Fatihah…”


Pewarta: Aru Lego Triono

Editor: Fathoni Ahmad



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×