Home Lapsus Warta Fragmen Quran New Keislaman Ramadhan Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Khutbah Cerpen Ubudiyah Daerah Sirah Nabawiyah Seni Budaya Internasional Risalah Redaksi Tafsir Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Gus Yahya: 79 Ulama dari 32 Negara Konfirmasi Hadiri Muktamar Internasional Fiqih Peradaban 

Gus Yahya: 79 Ulama dari 32 Negara Konfirmasi Hadiri Muktamar Internasional Fiqih Peradaban 
Gus Yahya saat menggelar acara Ngopi Bareng dengan Pemimpin Redaksi (Pemred) Media Nasional dan Koresponden Asing di Gedung PBNU, Jalan Kramat Raya 164, Jakarta, pada Rabu (1/2/2023). (Foto: NU Online/Suwitno)
Gus Yahya saat menggelar acara Ngopi Bareng dengan Pemimpin Redaksi (Pemred) Media Nasional dan Koresponden Asing di Gedung PBNU, Jalan Kramat Raya 164, Jakarta, pada Rabu (1/2/2023). (Foto: NU Online/Suwitno)

Jakarta, NU Online

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf (Gus Yahya) mengatakan, 79 ulama dari 32 negara sudah mengonfirmasi akan menghadiri agenda Muktamar Internasional Fiqih Peradaban I yang akan digelar di Surabaya, pada 6 Februari 2023. 


Hal itu diungkapkan Gus Yahya saat menggelar acara Ngopi Bareng dengan Pemimpin Redaksi (Pemred) Media Nasional dan Koresponden Asing di Gedung PBNU, Jalan Kramat Raya 164, Jakarta, pada Rabu (1/2/2023).


Gus Yahya mengatakan jumlah 79 ulama itu lebih sedikit dari target semula yaitu 200 ulama. Sebab terdapat dinamika internasional yang sedemikian rupa. Beberapa tokoh ulama dunia yang diundang dan semula memastikan kehadirannya, kini justru menyatakan berhalangan hadir. 


Misalnya, Gus Yahya menemui Grand Syekh Al-Azhar Muhammad Ath-Thayyeb pada September 2022. Saat diundang secara langsung itu, Syekh Ath-Thayyeb mengonfirmasi kehadirannya. Lalu Gus Yahya kembali mengirim utusan ke Kairo untuk menghadap Grand Syekh Al-Azhar pada Desember 2022, dan masih menegaskan akan hadir. 


Begitu pula Mufti Mesir Syekh Syauqi Ibrahim Abdul Karim 'Allam dan Sekretaris Jenderal Akademi Fiqih Internasional Organisasi Kerjasama Islam Koutoub Moustapha Sano yang semula telah menyatakan diri akan hadir. 


“Tiba-tiba Januari keadaan berubah. Jadi pada 4 Februari 2019, ada penandatanganan Piagam Persaudaraan Kemanusiaan oleh Grand Syakh Al-Azhar dan Paus Faransiskus di Abu Dhabi,” ucap Gus Yahya. 


Pada Januari lalu, Gus Yahya mendapatkan informasi akan ada Peringatan Penandatanganan Piagam Persaudaraan Kemanusiaan itu. Kemudian Grand Syekh Al-Azhar berkirim surat ke PBNU dan menyatakan bakal mengirim utusan untuk menghadiri Muktamar Internasional Fiqih Peradaban I. 


“Kemudian minggu ketiga Januari, diumumkan bahwa acara mereka (peringatan Piagam Persaudaraan Kemanusiaan) menjadi 6-7 Februari, persis barengan dengan acara kami,” ujar Gus Yahya di hadapan para Pemred media nasional.  


Ia menjelaskan, PBNU sebenarnya menargetkan bakal mengundang ulama internasional sebanyak 100 orang. Tetapi Gus Yahya memberikan ruang bagi 100 orang lagi untuk mengantisipasi masing-masing ulama itu membawa pendamping.


“Kami belajar dari R20, tamu-tamu undangan itu tiba-tiba membawa pendamping, bahkan ada yang sampai 5 orang. Makanya kami buat ruang sampai 200, dari undangan 100. Yang sudah konfirmasi 79 (orang) dari 32 negara,” tutur Gus Yahya. 


Para ulama internasional itu akan diajak mendiskusikan berbagai problem internal umat Islam dan membahas tema utama, yaitu kedudukan Piagam PBB dalam sudut pandang syariat, pada Februari 2023, sejak pagi hingga sore.


Kemudian, para ulama dan peserta Muktamar Internasional Fiqih Peradaban itu akan bersama-sama menghadiri Puncak Resepsi Harlah 1 Abad NU di Stadion Gelora Delta Sidoarjo, Jawa Timur, pada keesokan harinya, Selasa 7 Februari 2023. 


Pewarta: Aru Lego Triono

Editor: Fathoni Ahmad



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×