Home Warta Fragmen Quran New Keislaman English Opini Tokoh Hikmah Download Kesehatan Lainnya Nasional Esai Khutbah Ubudiyah Cerpen Daerah Seni Budaya Internasional Sirah Nabawiyah Tafsir Risalah Redaksi Hikmah Nikah/Keluarga Obituari Ramadhan Pustaka Humor

Kaleidoskop 2021: Munas-Konbes NU yang Menentukan

Kaleidoskop 2021: Munas-Konbes NU yang Menentukan
Ilustrasi: sidang pleno komisi Munas-Konbes NU 2021 di Jakarta. (Foto: NU Online/Suwitno)
Ilustrasi: sidang pleno komisi Munas-Konbes NU 2021 di Jakarta. (Foto: NU Online/Suwitno)

Jakarta, NU Online

Forum Musyawarah Nasional Alim Ulama (Munas) dan Konferensi Besar (Konbes) NU digelar secara terbatas di Hotel Sahid, Jakarta, Sabtu-Ahad (25-26 September 2021). Forum yang diselenggarakan tanpa menghadirkan kalangan pers ini membuat putusan penting terkait jadwal pelaksanaan Muktamar NU di tengah situasi pandemi.


Jadwal pelaksanaan Muktamar NU disampaikan oleh Ketua Umum PBNU (2015-2021) KH Said Aqil Siroj. Pilihan waktu Muktamar NU merupakan putusan pengurus harian PBNU 2015-2021, yaitu plt Rais Aam PBNU KH Miftachul Akhyar, Katib Aam PBNU KH Yahya Cholil Staquf, Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj, dan Sekjen PBNU H Helmy Faishal Zaini.


Sebagaimana diketahui, waktu muktamar NU 2021 menjadi diskusi yang cukup alot di lingkungan NU karena berkaitan dengan persiapan suksesi di tubuh PBNU. Sebagian pihak menghendaki pelaksanaan Muktamar NU pada tahun 2021. Sedangkan pihak lain menghendaki pelaksanaan Muktamar NU pada 2022.


"Bismillahir rahmanir rahim. Demi menjaga martabat Nahdlatul Ulama dan keberlangsungan Munas dan Konbes ini secara tenang, damai, dan teduh, tadi saya mengambil prakarsa untuk bermusyawarah bersama Hadratussyekh Rais ‘Aam, Katib ‘Aam, dan Sekjen," kata Kiai Said.


Alhamdulillah, kata Kiai Said, kami bersepakat dan memutuskan bahwa pelaksanaan Muktamar Ke-34 NU akan diselenggarakan pada tanggal 23-25 Desember 2021. Dengan catatan bahwa penyelenggaraan seluruh kegiatan Muktamar akan mematuhi protokol kesehatan dan mendapatkan persetujuan satgas Covid-19 baik di tingkat nasional maupun di tingkat daerah.


Sebagaimana diketahui, pelaksanaan muktamar NU telah mengalami penundaan sekira satu tahun kurang satu bulan dari amanat Muktamar Ke-33 NU karena kondisi pandemi Covid-19.


Baca Juga: PBNU Putuskan Muktamar Digelar 23-25 Desember 2021


Pembahasan Munas NU

Forum Munas NU 2021 diikuti oleh utusan PWNU se-Indonesia. Meski diselenggarakan secara terbatas baik kepesertaan maupun durasi pembahasan, peserta mengikuti musyawarah nasional NU dengan seksama.


Forum Munas NU 2021 yang terbagi atas tiga sidang komisi membahas masalah yang diajukan oleh PWNU se-Indonesia. Sidang Komisi Bahtsul Masail ad-Diniyyah al-Waqi’iyyah (pembahasan masalah-masalah keagamaan aktual) membahas hukum gelatin dan daging barbasis sel.


Adapun sidang Komisi Bahtsul Masail ad-Diniyyah al-Maudlu’iyyah (pembahasan masalah-masalah keagamaan tematik) membahas seputar moderatisme NU dalam berpolitik dan metode istinbath maqashidi.


Ketua Sidang Komisi al-Maudlu’iyyah KH Abdul Moqsith Ghazali mengatakan, NU adalah ormas Islam, bukan organisasi politik. Meski demikian, NU memiliki tanggung jawab dalam mengawal jalannya perpolitikan di Indonesia yang diselenggarakan secara etis moral sesuai dengan prinsip di lingkungan NU, yaitu tawasuth, tawazun, dan i'tidal


Baca Juga: Moderatisme NU dalam Politik Jadi Materi Bahtsul Masail Pra Munas


Sidang Komisi Bahtsul Masail ad-Diniyyah al-Qanuniyyah (pembahasan masalah-masalah keagamaan berkaitan dengan perundang-undangan) mengangkat pembahasan RUU Minuman Beralkohol dan pajak serta penjualan karbon.


Pewarta: Alhafiz Kurniawan
Editor: Aiz Luthfi



Download segera! NU Online Super App, aplikasi keislaman terlengkap. Aplikasi yang memberikan layanan informasi serta pendukung aktivitas ibadah sehari-hari masyarakat Muslim di Indonesia.

Terkait

Nasional Lainnya

Terpopuler Nasional

Rekomendasi

topik

Berita Lainnya

×